POTENSI AKTIVITAS ANTIKANKER KOMBINASI FRAKSI ETIL ASETAT HERBA SAMBILOTO (ANDROGRAPHIS PANICULATA NEES.) DENGAN DOXORUBICIN TERHADAP SEL KANKER HELA, SEL KANKER T47D, DAN SEL KANKER WIDR SECARA IN VITRO

RHEZANDY PRAWIRA ANGGRIAWAN, 050911238 (2014) POTENSI AKTIVITAS ANTIKANKER KOMBINASI FRAKSI ETIL ASETAT HERBA SAMBILOTO (ANDROGRAPHIS PANICULATA NEES.) DENGAN DOXORUBICIN TERHADAP SEL KANKER HELA, SEL KANKER T47D, DAN SEL KANKER WIDR SECARA IN VITRO. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
6. RINGKASAN.pdf

Download (141kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
FF.FT 02-14.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Kanker adalah gangguan proliferasi sel melibatkan pemburukan yang ditandai dari peristiwa yang meliputi proliferasi sel yang tidak terkendali, morfologi dan seluler transformasi, angiogenesis, disregulasi apoptosis, peningkatan aktivitas invasif dan subsekuen lokal serta metastasis. Kanker kini telah mengalami perubahan molekul yang beragam dan melibatkan banyak penyakit. Pada akhirnya kanker adalah sesuatu yang tercermin dalam mekanisme yang melibatkan waktu fungsi sel normal.Doxorubicin biasa digunakan untuk terapi pengobatan kanker.Doxorubicin adalah antibiotik golongan antrasiklin dengan mekanisme aksi pada penghambatan Topoimerase II dan berinterkalasi dengan DNA sehingga timbul penghambatan DNA dan RNA. Mekanisme aksi lainnya dari doxorubicin yang mendukung penghambatan poliferasi sel, menjadikan doxorubicin sebagai agen kemoterapi yang baik. Toksisitas doxorubicin juga telah banyak diketahui dan dapat menyebabkan kardiotoksisitas pada penggunaan jangka panjang. Efek samping pada pemakaian kronisnya bersifat ireversibel, termasuk terbentuknya cardiomyopathy dan congestive heart failure Andrographis paniculata Nees atau sambiloto adalah salah satu herbal medis yang memiliki aktivitas antikanker. Kandungan unsur utama diterpen lakton seperti andrografolida memiliki aktivitas antikanker in vitro pada berbagai macam sel kanker. Mekanisme aksi dari andrografolida yang memiliki peranan dalam penghambatan pertumbuhan sel kanker. Berdasarkan hal tersebut, maka muncul suatu alternatif dengan melakukan kombinasi antara obat herbal dengan agen kemoterapi. Tujuan kombinasi adalah menurunka atau meminimalisir efek samping yang timbul dari penggunaan agen kemoterapi serta diharapkan pula menimbulkan efek sinergis jika keduanya digunakan secara bersamaan. Pada penilitian ini dilakukan uji sitotoksisitas yang merupakan suatu uji kualitatif dengan cara menetapkan kematian sel (% viabilitas sel). Akhir dari uji sitotoksik dapat memberikan informasi terkait konsentrasi obat yang masih memungkinkan sel mampu bertahan hidup. Pada uji sitotoksisitas metode MTT secara in vitro didapatkan nilai IC50 fraksi etil asetat herba sambiloto pada sel T47D = 21,379 μg/mL; pada sel HeLa = 18,109 μg/mL; pada sel WiDr = 14,52 μg/mL. Hasil IC50 doxorubicin pada sel T47D = 0,147 μg/mL; pada sel HeLa = 0,776 μg/mL; pada sel WiDr = 0,391 μg/mL. Nilai IC50 digunakan sebagai seri konsentrasi perbandingan untuk uji kombinasi dengan perbandingan 1/8 IC50,1/4 IC50,3/8 IC50, dan 1/2IC50 pada masing – masing senyawa tunggal terhadap ketiga sel kultur kanker. Hasil indeks kombinasi yang diperoleh pada sel HeLa memberikan efek sinergis kuat dalam menghambat pertumbuhan sel dan berlaku untuk semua seri konsentrasi. Pada sel T47D, kombinasi fraksi etil asetat herba sambiloto dan doxorubicin menghasilkan efek sinergisme sangat kuat. Semua seri konsentrasi yang digunakan pada uji kombinasi ini memberikan nilai CI < 0,1. Pada sel WiDr, perbandingan konsenstrasi yang memiliki efek sinergis kuat yaitu pada perbandingan fraksi etil asetat herba sambiloto : doxorubicin = 1,815 μg/mL : 0,049 μg/mL; memberikan efek sinergis ringan pada konsenstrasi fraksi etil asetat herba sambiloto : doxorubicin = 5 μg/mL : 0,803 μg/mL. Pada perbandingan konsentrasi besar justru memberikan efek antagonis kuat karena seiring peningkatan konsentrasi keduanya justru bersifat saling menghambat atau saling meniadakan. Hasil penilitian ini menujukkan bahwa kombinasi fraksi etil asetat herba sambiloto (Andrographis paniculata Nees) dengan doxorubicin terhadap sel kanker HeLa dan sel kanker T47D memiliki potensi dikembangkan menjadi alternatif baru sebagai pengobatan kanker yang mana dapat menurunkan efek samping dan menimbulkan sinergisme dari penggunaan keduanya. Namun perlu dilakukan penelitian lanjutan untuk mengetahui mekanisme kombinasi fraksi etil asetat sambiloto (Andrographis paniculata Nees) dengan doxorubicin dalam menghambat pertumbuhan sel kanker, hususnya sel kanker WiDr sehingga pada penggunaan kombinasi ini dapat memberikan hasil lebih baik kedepannya.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 FF.FT 02 / 14 Ang p
Uncontrolled Keywords: TANAMAN OBAT ; KANKER
Subjects: R Medicine > RC Internal medicine > RC0254 Neoplasms. Tumors. Oncology (including Cancer)
Divisions: 05. Fakultas Farmasi > Farmakognosi Fitokimia
Creators:
CreatorsEmail
RHEZANDY PRAWIRA ANGGRIAWAN, 050911238UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorSukardiman, Prof. Dr. , Apt., MS.UNSPECIFIED
Depositing User: mrs siti muzaroh
Date Deposited: 09 Jun 2014 12:00
Last Modified: 31 Aug 2016 02:27
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/10104
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item