STUDI PENGGUNAAN ANTIBIOTIKA PADA PASIEN DIABETES MELLITUS TIPE II DENGAN GANGREN (Studi Pada Pasien Rawat Inap RS Bhayangkara Surabaya)

RIZQI ARIBOWO UTOMO, 050610222 (2014) STUDI PENGGUNAAN ANTIBIOTIKA PADA PASIEN DIABETES MELLITUS TIPE II DENGAN GANGREN (Studi Pada Pasien Rawat Inap RS Bhayangkara Surabaya). Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
4. RINGKASAN.pdf

Download (265kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
FF.FK 02-14.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Diabetes Mellitus adalah sekelompok gangguan metabolik yang ditandai dengan hiperglikemia, berhubungan dengan abnormalitas dalam metabolisme karbohidrat, lemak dan protein. Keadaan ini dapat berkembang menjadi komplikasi akut, seperti ketoasidosis diabetik, koma nonketotik hiperglikemia hiperosmolar dan hipoglikemia maupun komplikasi kronis berupa gangguan makrovaskular, mikrovaskular, neuropati dan kerentanan terhadap infeksi. Luka yang ada pada penderita dalam aktifitas fagositosis leukosit dan makrofag, dapat berkembang menjadi gangren. Prevalensi kejadian gangren dari penderita diabetes mellitus sebesar 2-5 % dengan tingkat mortalitas yang cukup tinggi (lebih dari 10 %). Untuk itu, diperlukan upaya pencegahan dini dan pengobatan yang tepat untuk pengendalian glukosa darah, penyembuhan luka, memperbaiki sirkulasi darah dan mengatasi infeksi yang terjadi dengan antibiotika. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui pola penggunaan antibiotika pada penderita diabetes mellitus tipe II dengan gangren, meliputi jenis antidiabetes, antibiotika dan obat lain yang diberikan, mengkaji hubungan antara data laboratorium dan data klinik penderita dengan terapi yang diperoleh serta mengidentifikasi adanya kemungkinan interaksi obat. Penelitian dilakukan secara deskriptif retrospektif pada penderita diabetes mellitus tipe II dengan gangren yang menjalani rawat inap di RS Bhayangkara Surabaya periode 1 Januari 2010 – 30 April 2011 dengan bahan penelitian berupa Dokumen Medik Kesehatan (DMK). Diperoleh hasil dari 52 penderita diabetes mellitus tipe 2 didapatkan 32 penderita yang memenuhi kriteria inklusi. Antibiotika yang diberikan umumnya merupakan kombinasi antara antibiotika yang peka untuk bakteri gram positif/negatif dengan antibiotika yang peka untuk bakteri anaerob, kombinasi paling banyak adalah seftriakson dan metronidazol (9,23%), siprofloksasin dan metronidazol (9,23%) Antidiabetes yang diberikan dapat berupa insulin, Obat Hipoglikemil Oral (OHO) atau kombinasi keduanya Insulin diberikan pada semua penderita karena keadaan infeksi. Jenis yang paling banyak diberikan adalah actaprid (60%). Rute pemberiannya diberikan secara IV bolus atau drip dan SC. Regulasi Cepat Insulin (RCI) diberikan pada penderita dengan kadar glukosa darah > 200 mg/dl. Hampir semua penderita mendapat actaprid dan sisanya yaitu kombinasi Actaprid dan Glibenklamid (1,81%) dan kombinasi Actaprid dan Glimepirid (1,81%). Hasil lain yang ditemukan setelah dilakukan analisa terhadap data antara lain : kondisi penderita saat Keluar Rumah Sakit (KRS), 93,75% penderita dipulangkan, 6,25% pulang paksa.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 FF.FK 02 / 14 Uto s
Uncontrolled Keywords: DIABETES
Subjects: R Medicine > RS Pharmacy and materia medica > RS1-441 Pharmacy and materia medica
Divisions: 05. Fakultas Farmasi > Farmasi Klinis
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
RIZQI ARIBOWO UTOMO, 050610222UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorRudy Hartono, Drs., Apt. Sp.FRSUNSPECIFIED
Depositing User: mrs siti muzaroh
Date Deposited: 12 Jun 2014 12:00
Last Modified: 31 Aug 2016 04:01
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/10115
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item