PERBANDINGAN INDEKS GLIKEMIK DARI BIHUN JAGUNG DAN BIHUN BERAS PADA KELINCI (Oryctolagus cuniculus)

NOVIA ROFIQOTUL AULIAH, 050911044 (2014) PERBANDINGAN INDEKS GLIKEMIK DARI BIHUN JAGUNG DAN BIHUN BERAS PADA KELINCI (Oryctolagus cuniculus). Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
6. RINGKASAN.pdf

Download (38kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
FF.KF 04-14.pdf
Restricted to Registered users only

Download (485kB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Pangan merupakan kebutuhan pokok manusia sebagai sumber zat gizi yang penting bagi tubuh. Berbagai macam zat gizi yang terkandung dalam makanan, salah satunya adalah karbohidrat. Sumber karbohidrat merupakan bahan pangan pokok yang menjadi kebutuhan terbesar dalam pemenuhan kebutuhan pangan. Perkembangan zaman saat ini dengan faktor sosial ekonomi dan adanya perubahan gaya hidup masyarakat menyebabkan meningkatnya penyakit degeneratif, yaitu diabetes melitus. Penyakit ini disebabkan adanya gangguan metabolisme karbohidrat yang ditandai dengan hiperglikemia jangka panjang. Pengendalian diet dan pola makanan sangat perlu dilakukan. Sumber karbohidrat utama yang di Indonesia adalah beras dan jagung. Salah satu makanan olahan yang berasal dari kedua sumber karbohidrat tersebut adalah bihun. Kandungan karbohidrat beras adalah 80% dan jagung adalah 72%, sedangkan kadar serat jagung (12%) lebih besar dari beras (1,3%). Kemungkinan nilai indeks glikemik bihun jagung lebih rendah dibandingkan bihun beras tetapi jenis komponen karbohidrat pada kedua bahan tersebut tidak sama sehingga perlu diketahui kandungan gula pereduksi dan kadar serat dari kedua bahan. Saat ini masih jarang penelitian tentang bihun, oleh sebab itu dilakukan penelitian untuk mengetahui kadar gula pereduksi, kadar serat dan indeks glikemik dari bihun jagung dan bihun beras. Setelah diketahui nilai indeks glikemik dari masing-masing sampel, akan dibandingkan masing-masing nilai indeks yang lebih rendah sehingga dapat disarankan sebagai variasi makanan untuk penderita diabetes. Sampel yang digunakan merupakan produk jadi bihun yang saat ini sudah banyak beredar dan dapat dibeli di toko-toko atau swalayan yaitu bihun yang terbuat dari beras dan bihun yang terbuat dari jagung. Kadar gula pereduksi ditentukan dengan metode Luff-Schoorl dan kadar serat ditentukan dengan metode gravimetri. Indeks glikemik didapatkan dengan membandingkan kadar glukosa darah kelompok kelinci yang diberi pangan sampel dengan kadar glukosa darah kelompok kelinci yang diberi pangan standar (glukosa). Gula darah diambil pada bagian vena marginal di telinga kelinci pada menit ke-0, 15, 30, 60, 90, dan 120 menggunakan alat glukometer. Kemudian dibuat kurva kadar glukosa darah (mg/dL) terhadap waktu (menit), dari kurva tersebut dihitung AUC (area under curve). AUC dari sampel inilah yang akan dibandingkan dengan AUC dari glukosa standar. Hasil penelitian diperoleh kadar gula pereduksi bihun beras adalah 13,74% dan kadar gula pereduksi bihun jagung adalah 12,34%. Kadar gula pereduksi bihun beras lebih tinggi dibandingkan dengan kadar gula pereduksi bihun jagung. Kadar serat dari bihun beras diperoleh 0,73% dan kadar serat serat bihun jagung 1,29%. Kadar serat bihun jagung lebih besar dibandingkan kadar serat bihun beras. Penentuan nilai indeks glikemik didapatkan bahwa nilai indeks glikemik bihun jagung 44 dan bihun jagung 65. Berdasarkan uji t dua sampel bebas didapatkan nilai indeks glikemik kedua sampel tersebut memiliki perbedaan yang bermakna, dengan nilai t hitung 3,073 (t hitung > t tabel) dan p 0,037 (p < 0,05) sehingga nilai indeks glikemik dari bihun beras lebih tinggi dibandingkan bihun jagung. Dapat disimpulkan bahwa bihun jagung memiliki nilai indeks glikemik rendah, dengan kadar gula pereduksi lebih rendah dan kadar serat lebih tinggi dari bihun beras. Bihun beras sendiri memiliki nilai indeks glikemik sedang dengan kadar gula pereduksi lebih tinggi dan kadar serat lebih rendah dari bihun jagung. Dilihat dari nilai indeks glikemik, bihun jagung dapat disarankan untuk penderita diabetes karena memiliki nilai indeks glikemik rendah. Untuk bihun beras juga dapat dikonsumsi oleh penderita diabetes tetapi perlu pengaturan porsi.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 FF. KF 04 / 14 Aul p
Uncontrolled Keywords: GLIKEMIC INDEX
Subjects: R Medicine > RS Pharmacy and materia medica > RS1-441 Pharmacy and materia medica
Divisions: 05. Fakultas Farmasi > Kimia Farmasi
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
NOVIA ROFIQOTUL AULIAH, 050911044UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorBambang Tri P.,, Dr. Apt., MSUNSPECIFIED
Depositing User: mrs siti muzaroh
Date Deposited: 16 Jun 2014 12:00
Last Modified: 01 Sep 2016 08:27
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/10126
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item