POLA PENGGUNAAN ANTITIROID DAN PENYEKAT-β ADRENORESEPTOR PADA PASIEN HIPERTIROID: PENELITIAN DILAKUKAN PADA PASIEN RAWAT JALAN DI RUMKITAL DR. RAMELAN SURABAYA

NILNA FAIZAH FIDDARAIN, 051011171 (2015) POLA PENGGUNAAN ANTITIROID DAN PENYEKAT-β ADRENORESEPTOR PADA PASIEN HIPERTIROID: PENELITIAN DILAKUKAN PADA PASIEN RAWAT JALAN DI RUMKITAL DR. RAMELAN SURABAYA. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s1-2015-fiddarainn-35143-6.ringk-n.pdf

Download (35kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
Binder5.pdf
Restricted to Registered users only

Download (498kB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Hipertiroid merupakan suatu kondisi meningkatnya pembentukan dan pelepasan hormon tiroid akibat hiperaktivitas kelenjar tiroid. Hal ini dapat menyebabkan meningkatnya konsentrasi T4(tiroksin) maupun T3(triiodotironin) dalam serum serta menurunnya konsentrasi TSH (Thyroid Stimulating Hormone). Penyakit tiroid merupakan kelainan endokrin kedua yang sering dijumpai setelah diabetes. Depkes RI tahun 2010 memperkirakan 10% dari seluruh populasi mengalami gangguan tiroid. Gejala klinis yang muncul antara lain, kulit memerah, hangat, lembab, otototot melemah, gemetar, berat badan menurun, sering disertai dengan nafsu makan meningkat, frekuensi denyut jantung cepat, detak jantung sangat kuat, serta denyut arteri menonjol dan melampaui batas. Hipertiroid yang tidak diterapi akan dapat menyebabkan penyakit kardiovaskular, diantaranya fibrilasi atrial, kardiomiopati, gagal jantung kongestif serta dapat menyebabkan naiknya kerusakan tulang yang dapat menyebabkan osteoporosis dan fraktur. Oleh karena itu, perlu penanganan yang segera. Obat antitiroid digunakan sebagai terapi utama pada hipertiroid atau terapi permulaan sebelum penggunaan radio aktif iodin maupun terapi sebelum pembedahan. Selain menggunakan obat yang dapat mempengaruhi kelenjar tiroid (antitiroid), pada kasus hipertiroid digunakan pula obat penyekat-β adrenoreseptor yang merupakan obat terapetik tambahan yang efektif pada penanganan manifestasi klinis pada hipertiroid, diantaranya takikardi dan palpitasi. Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji pola pengggunaan jenis, dosis, frekuensi maupun lama pemberian obat antitiroid dan penyekat-β adrenoreseptor pada pasien hipertiroid yang dikaitkan dengan data lab atau data klinik, serta mengidentifikasi adanya problema obat (DRP), yaitu efek samping dan interaksi obat yang mungkin terjadi. Penelitian dilakukan secara retrospektif pada periode Januari 2012 sampai Juli 2014 dan dilaksanakan di Poli Endokirin Rawat Jalan Rumkital Dr.Ramelan Surabaya. Sampel penelitian adalah pasien dewasa dengan diagnosa akhir hipertiroid atau mempunyai riwayat penyakit hipertiroid yang masih mendapatkan terapi antitiroid dan penyekat-β adrenoreseptor dengan data lengkap (n=24). Hasil penelitian menunjukkan bahwa jenis hipertiroid terbanyak adalah Grave’s disease sebanyak 46%. Gejala klinis yang umum dialami oleh pasien adalah gemetar, produksi keringat berlebih dan jantung berdebar. Terapi antitiroid yang paling banyak diberikan kepada pasien adalah PTU 71% dan metimazol 38%. Penyekat-β adrenoreseptor yang paling banyak digunakan ialah propanolol sebesar 96%, bisoprolol 4%. Bisoprolol diberikan kepada pasien karena dengan penyakit penyerta PVC (Premature Ventricular Contraction). Problema terkait obat (DRP) aktual yang ditemui yaitu terjadinya efek samping antitiroid, yaitu alergi pada penggunaan PTU (4%) dan hipotiroid (8%) pada penggunaan metimazol dan PTU. Sedangkan problem potensial yang dapat terjadi pada penggunaan antitiroid ialah penggunaan metimazol pada pasien hamil dengan dosis yang cukup besar (4%). Tidak ditemukan problem aktual yang terjadi untuk penggunaan penyekat-β adrenoreseptor, namun problem potensial yang dapat terjadi ialah penggunaan propranolol pada pasien dengan penyakit penyerta diabetes melitus. Dari penelitian ini disarankan perlu adanya monitoring secara periodik untuk mengetahui kadar T3, T4 dan TSH serta kondisi klinis pasien untuk mencegah terjadinya kondisi hipotiroid. Perlu dilakukan juga, penelitian lebih lanjut secara prospektif untuk melihat outcome terapi pada pasien dan DRP yang dapat terjadi.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 FF FK. 19/14 Fid p
Uncontrolled Keywords: THYROID ANTAGONISTS; DRUG UTILIZATION
Subjects: R Medicine
R Medicine > R Medicine (General) > R5-130.5 General works
R Medicine > RS Pharmacy and materia medica
Creators:
CreatorsEmail
NILNA FAIZAH FIDDARAIN, 051011171UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorLestiono, Apt., SpFRS.UNSPECIFIED
ContributorUNSPECIFIEDUNSPECIFIED
Depositing User: Nn Deby Felnia
Date Deposited: 29 Jan 2015 12:00
Last Modified: 21 Oct 2016 21:12
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/10229
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item