STUDI PENGGUNAAN VITAMIN B1, B6, DAN B12 PADA PASIEN GUILLAIN-BARRÉ SYNDROME (GBS): Penelitian dilakukan di Departemen Neurologi RSUD Dr.Soetomo Surabaya

HARTININGTYAS, 051011239 (2015) STUDI PENGGUNAAN VITAMIN B1, B6, DAN B12 PADA PASIEN GUILLAIN-BARRÉ SYNDROME (GBS): Penelitian dilakukan di Departemen Neurologi RSUD Dr.Soetomo Surabaya. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s1-2015-hartiningt-35147-6.ringk-n.pdf

Download (289kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
Binder7.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Guillain-Barré Syndrome (GBS) merupakan inflamasi dan demielinasi polineuropati akut yang pada umumnya terjadi setelah adanya infeksi pencetus ditandai dengan kelemahan motorik akut atau subakut simetris, areflexia, dan kelainan sensorik ringan sampai sedang. Sebagian besar kasus GBS diawali dengan infeksi saluran pernafasan atas atau infeksi saluran pencernaan. Pasien GBS menerima terapi utama berupa imunoterapi IVIg atau PE, digunakan untuk mengatasi penyebab autoimun yang terjadi pada pasien GBS. Selain itu terapi suportif juga digunakan oleh pasien GBS. Terapi tersebut meliputi analgesik, antikoagulan, antibiotika, kortikosteroid serta terapi vitamin B1, B6, dan B12. Vitamin B1, B6, dan B12 seringkali hanya digunakan oleh orang biasa sebagai vitamin neurotropik, namun dapat juga digunakan dalam penyakit neuropati perifer seperti GBS. Tujuan dari penelitian ini adalah mengkaji pola penggunaan vitamin B1, B6, dan B12 meliputi bentuk sediaan, dosis, rute, dan frekuensi pemberian pada pasien Guillain-Barré Syndrome di Instalasi Rawat Inap Departemen Ilmu Penyakit Saraf RSUD Dr. Soetomo Surabaya Penelitian ini bersifat observasional secara retrospektif dengan metode Time Limited Sampling terhadap Dokumen Medik Kesehatan (DMK) pasien di instalasi rawat inap Departemen Ilmu Penyakit Saraf RSUD Dr.Soetomo Surabaya periode 1 Januari 2012 sampai 31 Desember 2013. Dari hasil penelitian ini diperoleh data pasien dengan diagnosis akhir GBS yang menggunakan vitamin B1, B6, dan B12 sejumlah 40 pasien. Frekuensi pemberian terapi vitamin B1, B6, dan B12 yang sering digunakan adalah Fursultiamin iv 2x25 mg (87,5%) dan metilcobalamin iv 1x500μg (60%) dan sebagian besar menunjukkan outcome klinis yang baik. Pergantian rute ataupun dosis sebanyak 24 pasien (60%) sedangkan yang memakai rute dan dosis yang sama sebanyak 16 pasien (40%). Pergantian rute yang paling sering adalah Alinamin F® (Fursultiamin) IV 2x25 mg – PO 2x25 mg (12,5%) yang disesuaikan dengan kondisi pasien. Pergantian dosis banyak terjadi pada metilcobalamin IV 2x500μg – IV 1x500μg (7,5%). Dalam penelitian ini penggunaan kombinasi terapi yang paling sering adalah fursultiamin dan metilcobalamin (90%). Kedua kombinasi tersebut digunakan untuk membatasi jumlah cedera saraf selama perkembangan fase penyakit dan meningkatkan perbaikan saraf / regenerasi akson selama fase pemulihan GBS dilihat dari manfaat kedua obat tersebut untuk sel saraf. Dari hasil penelitian ini vitamin B1, B6, dan B12 merupakan neuroprotective agent sebagai terapi suportif untuk pasien GBS karena mampu membantu meminimalkan atau mencegah progresifitas penyakit

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 FF FK. 21/14 Har s
Uncontrolled Keywords: DRUG UTILIZATION; VITAMIN B; GUILLAIN-BARRE SYNDROME
Subjects: R Medicine
R Medicine > R Medicine (General) > R5-130.5 General works
R Medicine > RS Pharmacy and materia medica
Divisions: 05. Fakultas Farmasi
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
HARTININGTYAS, 051011239UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorDIDIK HASMONO, Drs. Apt., M.SUNSPECIFIED
ContributorHANIK BADRIYAH HIDAYATI, dr., SpSUNSPECIFIED
Depositing User: Nn Deby Felnia
Date Deposited: 29 Jan 2015 12:00
Last Modified: 21 Oct 2016 21:19
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/10231
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item