STUDI PENGGUNAAN DIURETIK PADA PASIEN HDROSEFALUS ANAK: Penelitian dilakukan di Instalasi Rawat Inap SMF Bedah Saraf RSUD Dr. Soetomo Surabaya

YEN YEN ARI INDRAWIJAYA, 051011158 (2015) STUDI PENGGUNAAN DIURETIK PADA PASIEN HDROSEFALUS ANAK: Penelitian dilakukan di Instalasi Rawat Inap SMF Bedah Saraf RSUD Dr. Soetomo Surabaya. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s1-2015-indrawijay-35159-6.ringk-n.pdf

Download (283kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
Binder1.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Hidrosefalus merupakan ketidakseimbangan dinamis antara produksi dan penyerapan cairan serebrospinal (CSS) yang mengakibatkan ukuran ruang intrakranial otak meningkat. Insidensi dari kasus hidrosefalus secara umum digambarkan sebagai kurva bimodal yang salah satu puncaknya berada pada rentang usia anak. Penanganan hidrosefalus meliputi terapi medikamentosa (diuretik) dan tindakan yaitu pembedahan endoskopi dan shunting. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengkaji penggunaan diuretik dan mengidentifikasi drug therapy problem (DTP) pada pasien hidrosefalus anak melalui rekam medis kesehatan (RMK) dengan metode retrospektif. Berdasarkan hasil penelitian observasional pada RMK pasien hidrosefalus anak periode 2010-2013, didapatkan 17 pasien yang menggunakan terapi diuretik. Ada tiga kategori obat diuretik yang digunakan yaitu Manitol (12 pasien), Asetazolamid (4 pasien) dan kombinasi Manitol dan Asetazolamid (1 pasien). Berdasarkan bentuk sediaan, kekuatan dan rute pemberiannya, pada penelitian ini manitol yang digunakan adalah Injeksi Manitol 20% secara intravena dan Tablet Asetazolamid secara per oral. Terapi diuretik tidaklah terapi tunggal namun menjadi terapi tambahan pada terapi definif (tindakan). Hal tersebut dibuktikan dari jumlah total pemberian terapi diuretik (22,4%) yang merupakan akumulasi dari kombinasi diuretik dan shunting (12,9%), kombinasi diuretik dan pembedahan endoskopi (2,9%), dan kombinasi diuretik, shunting dan pembedahan endoskopi (8,6%). Pada penelitian ini, diagnosa hidrosefalus anak dapat diklasifikasikan menjadi 6 jenis yaitu hidrosefalus, hidrosefalus komunikans, hidrosefalus non komunikans, severe hydrocephalus, multilobulated hydrocephalus, dan normal pressure hydrocephalus. Dari pengelompokan patologi otak pada diagnosa penyerta hidrosefalus, tumor otak dan infeksi susunan saraf merupakan patologi otak yang dominan yaitu masing-masin 40% kejadian pada penelitian ini. Berdasarkan alasan penggunaannya, manitol digunakan karena terjadi peningkatan TIK pre-op, post-op, dan pre & post op sedangkan asetazolamid digunakan karena terjadi peningkatan CSS pre-op, post-op, dan pre & post op. Pemantauan TIK setelah tindakan tetap diperlukan. Diuretik dapat digunakan pre-op, post-op, dan pre & post op pada semua jenis hidrosefalus, namun alasan penggunaan diuretik dapat bersifat spesifik disebabkan oleh variasi diagnosa penyerta, data klinik dan data laboratorium tiap pasien. Berdasarkan kategori waktu penggunaan diuretik, manitol dominan digunakan post-op (47,1%), asetazolamid dominan digunakan post-op (11,8%) sedangkan kombinasi manitol dan asetazolamid digunakan pre & post op (5,9%). Walaupun diuretik dapat digunakan pre-op, post-op, pre & post op, penggunaan diuretik tidak digunakan secara rutin setiap harinya selama MRS namun digunakan sesuai kondisi klinik dan data laboratorium pasien. Diuretik dapat dihentikan dan dilanjutkan kembali dengan dosis yang berbeda atau sama sesuai kondisi klinik dan data laboratorium pasien. Berdasarkan perhitungan regimen dosis pengamatan dan dosis literatur, didapatkan kategori regimen dosis yang sesuai, terlalu rendah dan terlalu tinggi terhadap dosis literatur. Dosis diuretik pada 12 dari 17 pasien sesuai terhadap dosis literatur. Kelengkapan data berat badan dan tinggi badan pasien diperlukan untuk menghitung dosis diuretik dan tinggi badan untuk menghitung laju filtrasi glomerulus estimasi pada pasien anak apabila dibutuhkan penyesuaian dosis diuretik. DTP potensial pada penelitian ini terdiri dari dosis terlalu rendah, dosis terlalu tinggi, interaksi obat dan efek samping obat. Efek samping obat merupakan DTP potensial yang dominan yaitu 7 dari 17 pasien.Dosis terlalu rendah potensial terjadi pada 3 dari 17 pasien dengan jenis diuretik yang dominan adalah asetazolamid. Dosis terlalu tinggi terjadi pada 2 dari 17 pasien dengan jenis diuretik yang dominan adalah manitol. Interaksi obat potensial terjadi pada 3 dari 17 pasien. Jenis interaksi obat potensial yaitu diuretik-kortikosteroid dan diuretik-β-2 agonis adrenergik. Efek samping diuretik yang potensial terjadi adalah penurunan serum natrium dan kalium pada penggunaan manitol. Pemantauan kadar serum elektrolit seperti natrium dan kalium karena penurunan serum natrium dan kalium merupakan efek samping potensial pada penggunaan diuretik. Secara umum penggunaan diuretik pada pasien hidrosefalus anak di RSUD Dr. Soetomo telah sesuai, namun belum ada guideline penggunaan diuretik untuk pasien hidrosefalus. Penatalaksanaan terapi hidrosefalus di Pedoman Diagnosis dan Terapi (PDT) bagian/SMF Ilmu Bedah Saraf dapat mencakup terapi medikamentosa (diuretik). Dosis diuretik seperti manitol dan asetazolamid dapat dicantumkan untuk menghindari salah dosis. Peningkatan kerja sama antara dokter, farmasis dan tenaga kesehatan lainnya diperlukan dalam mengoptimalkan penggunaan diuretik sehingga dapat meminimalisir DTP yang terjadi.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 FF FK. 36/14 Ind s
Uncontrolled Keywords: DIURETICS; HYDROCEPHALUS IN CHILDREN
Subjects: R Medicine
R Medicine > RS Pharmacy and materia medica
Divisions: 05. Fakultas Farmasi
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
YEN YEN ARI INDRAWIJAYA, 051011158UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorSUMARNO, Drs. Apt., Sp.FRS.UNSPECIFIED
ContributorWIHASTO SURYANINGRAT, dr. SpBS.UNSPECIFIED
ContributorNURIL AULIYA HUSNA, S.Farm., Apt. M.Farm.KlinUNSPECIFIED
Depositing User: Nn Deby Felnia
Date Deposited: 29 Jan 2015 12:00
Last Modified: 21 Oct 2016 21:39
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/10237
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item