STUDI PENGGUNAAN ACE-INHIBITORS PADA PASIEN GAGAL JANTUNG: Di Instalasi Rawat Inap Jantung RSUD Dr. Soetomo Surabaya

ALDILA AZMI RAHMATUL LAYALIA, 051011185 (2015) STUDI PENGGUNAAN ACE-INHIBITORS PADA PASIEN GAGAL JANTUNG: Di Instalasi Rawat Inap Jantung RSUD Dr. Soetomo Surabaya. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s1-2015-layaliaald-35161-6.ringk-n.pdf

Download (276kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
Binder3.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Gagal jantung adalah suatu keadaan patofisiologi ketika jantung sebagai pompa tidak mampu memenuhi kebutuhan darah untuk metabolisme jaringan. Gagal jantung dapat disebabkan oleh gangguan yang mempengaruhi kemampuan jantung berkontraksi (fungsi sistolik) dan / atau relaksasi (disfungsi diastolik). Penyebab paling umum dari gagal jantung adalah Coronary Artery Disease (CAD), hipertensi, dan kardiomiopati. Sedangkan untuk manifestasi utamanya adalah dyspnea dan kelelahan, yang dapat membatasi toleransi latihan, dan retensi cairan, yang dapat menyebabkan kongesti paru dan/atau splanknikus dan/atau edema perifer. Gagal jantung merupakan suatu kondisi patofisiologis yang kompleks, sehingga dibutuhkan penatalaksaan terapi yang tepat untuk pasien. Salah satu terapi untuk gagal jantung adalah dengan pemberian ACE (Angiotensin Converting Enzyme)-inhibitors. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pola penggunaan ACE-inhibitors pada terapi gagal jantung di RSUD Dr. Soetomo Surabaya serta mengidentifikasi permasalahan terkait obat (Drug Related Problem) ACE-inhibitors yang mungkin terjadi. Penelitian dilakukan secara retrospektif yaitu dengan melakukan penelusuran dan pencatatan data Dokumen Medik Kesehatan (DMK) pada pasien selama periode 1 Januari – 31 Desember 2013 (1 tahun), di instalasi rawat inap jantung RSUD Dr. Soetomo Surabaya. Data yang didapatkan kemudian dibandingkan dengan guideline, jurnal, maupun textbook yang ada. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dari 45 pasien yang memenuhi kriteria inklusi, laki – laki sebanyak 30 (66,7% %) dan perempuan sebanyak 15 (33,3%) dengan rentang usia paling banyak pada 60 – 69 tahun (37,8%). ACE – inhibitors yang paling banyak digunakan adalah captopril pada 34 pasien (75,6%) dengan dosis 3x6,25 mg, 3x12,5 mg, dan 3x25 mg, lisinopril pada 9 pasien (20,0%) dengan dosis 1x2,5 mg, 2x2,5 mg, 1x5 mg, dan 2x5 mg dan ramipril pada 8 pasien (17,8%) dengan dosis 1x2,5 mg dan 1x5 mg. Beberapa pasien juga mendapatkan perubahan regimen dosis, serta terjadi penggantian terapi, dimana hal ini dilakukan sesuai dengan keadaan masing – masing pasien. Problema terkait obat (DRP) potensial yang ditemui yaitu efek samping ACE-inhibitors yang terjadi pada pasien seperti batuk (2,2%), dan hipotensi (2,2%) serta interaksi ACE-inhibitors dengan spironolakton, suplemen kalium, dan aspirin. Penggunaan ACE-inhibitors pada pasien gagal jantung di instalasi rawat inap jantung RSUD Dr. Soetomo Surabaya telah sesuai dengan kondisi klinis pasien dan sesuai dengan Pedoman Standar Diagnosis dan Terapi Gagal Jantung RSUD Dr. Soetomo Surabaya, guideline internasional terapi gagal jantung, jurnal maupun textbook yang ada

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 FF FK. 38/14 Lay s
Uncontrolled Keywords: ANGIOTENSIN CONVERTING ENZYME - INHIBITORS
Subjects: R Medicine
R Medicine > RS Pharmacy and materia medica
Divisions: 05. Fakultas Farmasi
Creators:
CreatorsEmail
ALDILA AZMI RAHMATUL LAYALIA, 051011185UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorBUDI SUPRAPTI, Dr. M.Si., AptUNSPECIFIED
ContributorADITYA WARDAN, sr. Sp.PDUNSPECIFIED
Depositing User: Nn Deby Felnia
Date Deposited: 29 Jan 2015 12:00
Last Modified: 21 Oct 2016 21:43
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/10239
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item