PROFIL DISPENSING DI PUSKESMAS WILAYAH SURABAYA SELATAN

MARLIA ARIYANTI, 050513366 (2010) PROFIL DISPENSING DI PUSKESMAS WILAYAH SURABAYA SELATAN. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s1-2011-ariyantima-19874-ff1211-k.pdf

Download (350kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
gdlhub-gdl-s1-2011-ariyantima-16653-ff1211-p.pdf
Restricted to Registered users only

Download (823kB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Pekerjaan kefarmasian adalah pembuatan termasuk pengendalian mutu sediaan farmasi dan alat kesehatan, pengamanan/perencanaan, pengadaan, penyimpanan dan distribusi obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat serta pengembangan obat, bahan obat dan obat tradisional (Pasal 1 Bab I UU RI No. 23 tahun 1992). Salah satu bentuk pekerjaan kefarmasian adalah distribusi obat pada pasien. Dispensing merupakan suatu kegiatan pelayanan obat yang dilakukan tidak hanya sampai pada penyerahan obat pada pasien (distribusi) saja melainkan harus ada interaksi langsung dengan pasien dalam rangka menjamin kebenaran dan kejelasan obat yang diminum pasien. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Jamil (2006) mengenai mutu pelayanan farmasi di puskesmas Kota Padang, ditemukan masalah pada saat pelayanan obat dimana pasien harus menunggu lama karena lamanya waktu penyiapan obat (143 detik), pelabelan obat yang kurang lengkap (hanya mencantumkan aturan pemakaian pada kemasan plastik menggunakan spidol), dan sewaktu penyerahan obat, tidak diberikannya informasi tentang obat yang diberikan kepada pasien (rata-rata waktu penyerahan obat 12, 32 detik). Sampai saat ini penelitian mengenai pelayanan obat di puskesmas wilayah Suarabaya masih jarang dilakukan sehingga hal ini menyebabkan peneliti ingin mengetahui bagaiman profil pelayanan obat dalam hal ini adalah dispensing obat di puskesmas wilayah Surabaya Selatan. Penelitian ini merupakan jenis penelitian deskriptif cross sectional. Obyek penelitian ini adalah seluruh puskesmas wilayah Surabaya Selatan, yang meliputi PuskesmasJagir,Kebonsari,Kedurus,Sidosermo,Banyuurip,Gayungan,Wonokromo,Wiyung,Pakis,Sawahan,Jemursari, Dukuh Kupang, Ngagel, Putat Jaya. Penelitian dilakukan mulai bulan Mei sampai dengan Juli 2009. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan metode kuisioner dan checklist. Kuisioner diisi oleh petugas pelayanan obat, sedangkan check list diisi oleh peneliti dan dilakukan pengamatan selama proses dispensing. Pengambilan data di tiap puskesmas dilakukan dengan melakukan pengamatan pada 30 resep yang dilayani di tiap puskesmas. Dalam suatu proses dispensing yang baik akan terjadi suatu penjaminan atas kebenaran resep, kebenaran obat, kebenaran pasien dan kebenaran penggunaan obat. Penjaminan kebenaran resep adalah kegiatan menjamin kebenaran format resep, kebenaran identitas penulis resep, identitas obat dan identitas pasien penerima obat. Dari hasil kuisioner yang diberikan kepada 27 petugas yang melakukan dispensing di puskesmas wilayah Surabaya Selatan diperoleh bahwa 100 % petugas memeriksa kelengkapan resep yang termasuk dalam skrining administratif yang bertujuan menjamin bahwa resep tersebut benar. Menurut petugas item-item yang perlu diperiksa yaitu 100 % petugas menjawab bahwa identitas pasien, identitas obat, jumlah obat dan aturan pakai perlu diperiksa dan pemeriksaan paraf dokter hanya 85,2 % yang menjawab bahwa hal tersebut perlu dilakukan. Selain jaminan bahwa resep tersebut benar format resepnya petugas dispensing harus menjamin bahwa resep tersebut terbaca dengan benar dan petugas tidak mengalami kesulitan dan keragu-raguan dalam membaca resep. Dari hasil penelitian ternyata 100 % petugas dispensing pernah mengalami kesulitan saat membaca resep. Pada saat mengalami kesulitan 96,3 % petugas dispensing memilih menanyakan hal tersebut pada dokter penulis resep dan sisanya memilih menanyakan pada rekan verja. Penjaminan kebenaran pembacaan resep akan berpengaruh pada kebenaran obat, kebenaran pasien dan kebenaran penggunaan. Penjaminan kebenaran obat yaitu kegiatan yang menjamin bahwa nama obat, kekuatan, bentuk sediaan dan jumlah obat yang diminta adalah benar. Selain itu juga menjamin bahwa obat yang diminta tersebut tersedia. Dari penelitian dapat diketahui bahwa 100 % petugas dispensing pernah memperoleh resep dengan obat yang tidak tersedia di puskesmas. Untuk menjamin ketersediaan farmasetika maka dari 100 % petugas yang mengalami hal tersebut mengusahakannya pada dokter penulis resep (77,3 %) agar dokter dapat mengganti obat dengan efek terapi yang sama. Penjaminan kebenaran pasien adalah penjaminan yang dilakukan oleh petugas dispensing terkait dengan identitas pasien penerima obat dan pertimbangan aspek klinis obat apabila digunakan oleh pasien tersebut. Penjaminan kebenaran pasien dapat dilakukan dengan memastikan terlebih dahulu pasien tersebut, dilihat bahwa masih ada 78,6% petugas dispensing yang tidak memastikan identitas pasien (hanya nama, alamat pasien). Sebelum obat disiapkan maka harus dilakukan penjaminan bahwa pasien memang mendapatkan obat yang dibutuhkannya dengan mempertimbangkannya aspek klinis obat apabila nanti digunakan oleh pasien (contohnya: kesesuaian obat dengan indikasi, riwayat alergi dan perhitungan dosis yang tepat). Hal dilakukan dengan menanyakan keluhan yang dialami oleh pasien, dari hasil pengamatan hanya 7,1 % petugas dispensing yang melakukannya. Untuk pertimbangan riwayat alergi dimana kebanyakan obat bisa menyebabkan alergi untuk orang-orang yang hipersensitif mengaku banhwa mereka melakukannya sedangkan dari hasil pengamatan ternyata 100 % petugas tidak melakukannya. Alasannya adalah karena menanyakan riwayat alergi sudah ada di buku status pasien. Sedangkan untuk perhitungan dosis obat dimana dosis obat berpengaruh pada efektifitas terapi pasien, sebanyak 100 % petugas mengaku bahwa mereka melakukan perhitungan dosis obat apalagi apabila yang menerima obat adalah anak-anak. Dari pengamatan dapat dilihat bahwa 21,2 % petugas yang menghitung kesesuaian dosis obat. Penjaminan kebenaran penggunaan obat oleh pasien merupakan aplikasi dari pharmacutical care (asuhan kefarmasian). Dimana dalam asuhan kefarmasian apoteker mempunyai tanggung jawab dalam memberikan informasi yang dibutuhkan pasien terkait pengobatannya agar tujuan terapi dapat dicapai dan meningkatkan kualitas hidup pasien. Pemberian informasi ini dapat dilakukan baik secara lisan maupun tulisan. Secara tulis, pemberian informasi dapat dilakukan dengan memberikan etiket yang benar terkait aturan pakai obat. Dari hasil pengamatan ternyata 100 % petugas sudah menulis etiket yang jelas dan benar pada kemasan obat. Pemberian informasi secara lisan sangat berpengaruh besar hal ini dikarenakan alasan umum ketidakpatuhan pasien adalah kurangnya informasi yang diberikan oleh penulis resep dan staf pelayanan obat. Untuk pemberian informasi cara penyimpanan obat hanya 1,4 % petugas yang melakukannya (bentuk obat untuk sediaan tertentu misal supositoria). Dari hasil pengamatan check list terhadap gambaran pelaksanaan dispensing di wilayah Surabaya Selatan kemudian dilakukan skoring. Hasil skoring ini menentukan tingkat pelayanan obat di wilayah Surabaya Selatan. Tingkat pelayanan obat digolongkan dalam tiga skala, yakni : baik (skor 47 – 57), cukup baik (skor 33 – 46), dan kurang (skor 19 – 32). Dari hasil skoring didapatkan bahwa 28,5 % pelayanan obat dikatakan “baik” dan masih 71,5 % pelayanan obat dikatakan “cukup baik”. Bila dilihat, masih ada 71,5 % pelayanan obat di puskesmas di wilayah Surabaya Selatan yang tingkat pelayanannya cukup baik. Berdasarkan hasil penelitian tersebut seharusnya bisa lebih ditingkatkan menjadi lebih baik lagi apabila di setiap puskesmas apoteker dan asisten apoteker mampu melaksanakan pelaksanaan kefarmasian di puskesmas yang sudah diatur dalam Pedoman Pelaksanaan Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas yang dikeluarkan oleh Depkes RI Tahun 2006

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KK B KK-2 FF.121/11 Ari p
Uncontrolled Keywords: PHARMACY SERVICE
Subjects: R Medicine > RS Pharmacy and materia medica > RS1-441 Pharmacy and materia medica
Divisions: 05. Fakultas Farmasi > Farmasi Komunitas
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
MARLIA ARIYANTI, 050513366UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorUmi Athijah, Dr.,Apt.,M.SUNSPECIFIED
Depositing User: Nn Sheli Erlangga Putri
Date Deposited: 26 Sep 2011 12:00
Last Modified: 14 Oct 2016 03:20
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/10316
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item