RASIO POTENSI ANTIJAMUR Streptomyces spp. DAN KETOKONAZOL TERHADAP Microsporum audouinii

Silvianne Fitrisca, 050710314 (2011) RASIO POTENSI ANTIJAMUR Streptomyces spp. DAN KETOKONAZOL TERHADAP Microsporum audouinii. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s1-2012-fitriscasi-24062-ff2c-16--k.pdf

Download (404kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
gdlhub-gdl-s1-2012-fitriscasi-20459-ff,16--k.pdf
Restricted to Registered users only

Download (2MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Indonesia merupakan negara yang beriklim tropis, memiliki sanitasi yang kurang memadai dengan lingkungan yang padat, udara yang lembab serta mayoritas masyarakat yang memiliki derajat sosial - ekonomi rendah merupakan salah satu penyebab tingginya perkembangan infeksi jamur di Indonesia. Selain itu, penggunaan antijamur secara terus menerus dengan dosis dan pemakaian yang kurang tepat dapat menyebabkan resistensi. Oleh karena itu, dibutuhkan antijamur yang lebih berpotensi mengatasi infeksi jamur, khususnya pada infeksi jamur dermatofit yaitu Microsporum audouinii. Streptomyces dikenal mampu menghasilkan banyak antibiotik seperti Streptomyces griseus sebagai penghasil streptomisin, S.aureofaciens penghasil aureomisin, S. antibioticus penghasil oleandomisin, S. ambofaciens penghasil spiramisin, dan S. erythreus penghasil eritromisin yang masing-masing mempunyai fungsi berlainan (Dwidjoseputro, 1998). Yulistyani (2010) telah melakukan penapisan daya antimikroba Streptomyces spp dari Tanah Rumah Kompos Bratang dan menemukan bahwa Streptomyces sp. C dan Streptomyces sp. Ep memiliki potensi sebagai antijamur terhadap jamur Candida albicans. Penelitian dilakukan untuk mengetahui apakah Streptomyces spp memiliki potensi antijamur terhadap jamur Microsporum audouinii yang juga merupakan jamur dermatofit. Selain itu, dengan penelitian ini dapat diketahui rasio potensi antijamur Streptomyces spp. dan ketokonazol terhadap Microsporum audouinii. Metode yang digunakan pada uji potensi dan rasio potensi adalah metode difusi sumuran (hole diffusion method). Penentuan potensi antijamur dilakukan pengamatan dan pengukuran diameter zona hambat yang dihasilkan oleh kaldu fermentasi Streptomyces sp. A, C, F dan G. Pengamatan dilakukan selama 14 hari dengan mengambil kaldu fermentasi Streptomyces sp. A, C, F dan G. setiap 24 jam dan melakukan uji antimikroba dengan mikroba Microsporum audouinii. Dari besarnya zona hambat yang terbentuk dibuat profil pertumbuhan kaldu fermentasi Streptomyces sp. A, C, F dan G. Pada penentuan rasio potensi yang digunakan adalah kaldu fermentasi dari Streptomyces sp.A, C, F dan G yang menghasilkan diameter zona hambat yang paling besar. Pada penetapan rasio ini digunakan ketokonazol sebagai standart antijamur. Konsentrasi kaldu fermentasi Sterptomyces spp. dan standart ketokonazol dibedakan menjadi 3 konsentrasi yaitu konsentrasi high, medium dan low dan digunakan analisis data statistik untuk menghitung rasio potensinya. Dari hasil uji potensi dapat diketahui bahwa Streptomyces sp. A, C, F dan G memiliki potensi antijamur terhadap jamur Microsporum audouinii. Penetapan rasio potensi Streptomyces sp. A, C, F dan G dibandingkan dengan rasio potensi antijamur ketokonazol. Analisis data secara statistik diketahui bahwa Streptomyces sp. yang memiliki rasio potensi terbesar adalah Streptomyces sp. C dengan rasio potensi antijamur sebesar 134,49%. Streptomyces sp. G memiliki rasio potensi 119,82%, Streptomyces sp. F memiliki rasio potensi 89,41% dan Streptomyces sp.A memiliki rasio potensi 65,62% dibandingkan dengan rasio potensi antijamur ketokonazol. Peneliti menyarankan untuk melakukan penelitian yang lebih lanjut terkait dengan besar potensi yang dihasilkan oleh Streptomyces sp. A, C, F, dan G . Hal ini berguna mendapatkan obat baru yang lebih berpotensi sebagai antijamur.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 FF. 16 / 12 Fit r
Uncontrolled Keywords: STREPTOMYCES
Subjects: R Medicine > RM Therapeutics. Pharmacology > RM300-666 Drugs and their actions
R Medicine > RS Pharmacy and materia medica > RS1-441 Pharmacy and materia medica
Divisions: 05. Fakultas Farmasi > Kimia Farmasi
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
Silvianne Fitrisca, 050710314UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorIsnaeni, Dra. Apt., M.S.UNSPECIFIED
Depositing User: Ani Sistarina
Date Deposited: 02 Jul 2012 12:00
Last Modified: 28 Jul 2016 07:03
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/10393
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item