IDENTIFIKASI DRUG THERAPY PROBLEMS PADA PASIEN YANG MENERIMA RESEP POLIFARMASI (Studi di Apotek Farmasi Airlangga Surabaya)

Christina Ayu Kurnia Dewi, 050911128 (2013) IDENTIFIKASI DRUG THERAPY PROBLEMS PADA PASIEN YANG MENERIMA RESEP POLIFARMASI (Studi di Apotek Farmasi Airlangga Surabaya). Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ASBTRAK)
gdlhub-gdl-s1-2014-dewichrist-29630-6.ringk-n.pdf

Download (308kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
fulltext.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

kehidupan masyarakat yang merupakan hak asasi manusia dan salah satu unsur kesejahteraan yang harus diwujudkan. Seseorang dikatakan sehat, baik secara fisik, mental, spiritual maupun sosial. Seorang apoteker memiliki peran dalam mewujudkan kesehatan bagi masyarakat yang diterapkan dalam pelaksanaan pharmaceutical care. Penerapan dari pharmaceutical care dapat dilakukan dengan menjalankan peran apoteker dalam hal identifikasi, mencegah dan mengatasi masalah yang dialami seseorang terkait obat yang sering dikenal dengan istilah Drug Therapy Problem (DTPs). Tujuan dari penelitian ini adalah mengidentifikasi adanya DTPs pada pasien yang menerima resep dengan item obat yang berjumlah lima atau lebih (polifarmasi) di Apotek Farmasi Airlangga Surabaya. Polifarmasi yang terjadi pada masyarakat sering menimbulkan suatu masalah yang tidak diinginkan bagi pasien. Untuk itu identifikasi untuk mencegah dan mengatasi DTPs pada pasien polifarmasi ini perlu dilakukan. Penelitian ini bersifat deskriptif yang dilakukan secara cross sectional di Apotek Farmasi Airlangga pada bulan Februari 2013. Metode penelitian yang digunakan adalah survei dengan wawancara bebas terpimpin. Teknik pengambilan sampel untuk penelitian ini adalah sensus dengan kriteria inklusi pasien atau keluarga pasien yang menebus lima atau lebih item obat, dapat berkomunikasi dengan baik, dan bersedia untuk menjadi responden. Resep polifarmasi, hasil wawancara, dan Patient Medication Record (PMR) merupakan sumber data yang digunakan dalam penelitian ini. Sedangkan instrumen yang digunakan adalah peneliti sebagai interviewer, lembar persetujuan pasien, PMR, pedoman wawancara dan DTPs registration form. Terhadap seluruh instrumen tersebut dilaksanakan uji validitas face validity dan content validity. Variabel penelitian merupakan tujuh kategori DTPs menurut Cipolle dengan parameter penyebab atau alasan DTPs tersebut. Total pasien yang menebus obat dengan jumlah item obat lima atau lebih di Apotek Farmasi Airlangga pada bulan Februari 2013 adalah 39 resep. Pasien yang menebus obat polifarmasi paling banyak adalah pasien dewasa (12-59 tahun) yaitu berjumlah 23 resep (58%). Sebagian besar yaitu 36 (92, 31%) pasien yang menebus obat polifarmasi mengalami DTPs dengan jumlah DTPs yang dialami antara 1-3 DTPs dan 3 (7,69%) orang pasien yang tidak mengalami DTPs. Kategori DTPs yang dialami diantaranya yaitu terapi obat yang tidak diperlukan 1 kejadian (1,49%), kebutuhan akan terapi obat tambahan 5 kejadian (7,46%), obat yang tidak efektif sebanyak 1 kejadian (1,49%), dosis terlalu rendah 7 kejadian (10,45%), dosis terlalu tinggi yaitu 2 kejadian (2,99%), Adverse Drug Reactions (ADRs) sebanyak 27 kejadian (40,30%), dan yang terakhir adalah ketidakpatuhan yaitu sebanyak 24 kejadian (35,82%). Masing-masing pasien dapat mengalami lebih dari satu kategori DTPs dengan lebih dari satu penyebab untuk masing-masing kategori DTPs. Kesimpulan dari penelitian yang telah dilakukan yaitu sebagian besar atau sebanyak 36 resep (92,31%) dari 39 resep total polifarmasi di Apotek Farmasi Airlangga bulan Februari 2013 mengalami kejadian DTPs. Jumlah kejadian DTPs yang paling banyak dialami oleh pasien adalah 2 kejadian DTPs. Peran seorang apoteker sangat diperlukan dalam hal identifikasi untuk mencegah dan mengatasi DTPs yang terjadi pada pasien yang menerima resep polifarmasi ini. Dalam melaksanakan peran tersebut apoteker perlu untuk melaksanakan monitoring terhadap terapi yang dilakukan pasien serta mengadakan komunikasi bersama dokter dalam hal-hal tertentu untuk memastikan bahwa terapi telah benar-benar sesuai bagi pasien.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 FF. Kom. 48/13 Dew p
Uncontrolled Keywords: DRUG UTILIZATION; PHARMACY
Subjects: R Medicine > RM Therapeutics. Pharmacology > RM300-666 Drugs and their actions
R Medicine > RS Pharmacy and materia medica
R Medicine > RS Pharmacy and materia medica > RS200-201 Pharmaceutical dosage forms
Divisions: 05. Fakultas Farmasi > Farmasi Komunitas
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
Christina Ayu Kurnia Dewi, 050911128UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorYunita Nita, S.Si., M Pharm., AptUNSPECIFIED
Depositing User: Ani Sistarina
Date Deposited: 27 Jan 2014 12:00
Last Modified: 02 Aug 2016 03:09
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/10426
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item