ANALISIS ASAS-ASAS PERIKATAN MENURUT HUKUM ISLAM DALAM AKAD MUDHARABAH

ARDINE LIVIA, 030810382 (2013) ANALISIS ASAS-ASAS PERIKATAN MENURUT HUKUM ISLAM DALAM AKAD MUDHARABAH. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s1-2013-liviaardin-22444-6.abstr-k.pdf

Download (51kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
FULLTEXT.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Dewasa ini kehadiran perbankan syariah sebagai alternatif perbankan tanpa bunga menunjukkan kecenderungan semakin membaik. Produk-produk yang dikeluarkan oleh bank syariah cukup variatif, sehingga mampu memberikan pilihan atau alternatif kepada para calon nasabah untuk memanfaatkannya. Beberapa produk bank syariah tersebut mempergunakan akad mudharabah yang dapat diaplikasikan, baik pada kegiatan penghimpunan dana maupun penyaluran dana. Akan tetapi, sangat disayangkan masih banyak pihak yang secara sumir menjustifikasi bahwa klausul-klausul akad mudharabah ini tidak seimbang atau berat sebelah dan pada dasarnya sama saja dengan perjanjian yang terjadi pada bank konvensional hanya dengan sekadar mendasarkan pada perbedaan status masing-masing pihak yang berakad ataupun hanya sekadar membaca teks gramatikal substansi dari akad tanpa memiliki pemahaman utuh terhadap proses bisnis bidang-bidang terkait. Oleh karena itu, sebagai bagian dari kontrak komersial, akad mudharabah ini sangat menarik untuk dikaji secara lebih dalam, terutama terkait dengan urgensi pencantuman basmalah dan kutipan ayat-ayat suci Al-Quran pada bagian kepala akad dan implementasi asas-asas perikatan Islam pada akad, terutama dalam klausul-klausul pada bagian isi atau substansi akad tersebut. Upaya pengkajian terhadap isi atau substansi akad mudharabah ini harus dilakukan secara saksama dan hati-hati dengan sikap dan pemahaman yang objektif dan komprehensif agar tidak serta merta menjustifikasi bahwa klausulklausul akad tersebut tidak seimbang atau berat sebelah. Melalui penelitian hukum normatif (normative legal research) dengan metode pendekatan masalah yang terdiri dari pendekatan perundang-undangan (statute approach), pendekatan konseptual (conceptual approach), dan pendekatan kontraktual (contractual approach), penelitian ini berusaha untuk menganalisis perbandingan antara asas-asas perikatan dalam akad menurut hukum Islam dengan asas-asas perikatan dalam perjanjian menurut hukum positif dan implementasi asas-asas perikatan dalam akad mudharabah. Dari penelitian yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai berikut pada dasarnya terdapat persamaan pada substansi asas-asas perikatan yang melandasi akad/perjanjian, baik menurut hukum Islam maupun hukum positif. Perbedaan prinsipiil antara keduanya hanya terletak pada adanya asas Ilahiah dalam hukum Islam yang tidak terdapat pada hukum positif. Klausul-klausul pada akad mudharabah menunjukkan bahwa daya kerja asas-asas perikatan Islam berupa asas Ilahiah, asas at-tawazun, asas ridha’iyyah, asas al-hurriyah, asas janji itu mengikat, asas bahwa perjanjian hanya menimbulkan akibat hukum bagi para pihak pembuatnya, dan asas itikad baik telah terimplementasi secara proporsional dalam sistem “check and balance” pada akad tersebut.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 FH. 159/12 Ard a
Uncontrolled Keywords: AKAD MUDHARABAH
Subjects: K Law
Divisions: 03. Fakultas Hukum
Creators:
CreatorsEmail
ARDINE LIVIA, 030810382UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorTRISADINI P. USANTI,, DR. S.H., M.H.UNSPECIFIED
Depositing User: Mr Mudjiono Mudj
Date Deposited: 21 Jan 2013 12:00
Last Modified: 05 Sep 2016 06:33
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/12340
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item