PEMBENARAN PELAKSANAAAN ABORSI PADA KASUS INCEST DENGAN KEKERASAN

AKBAR NUGRAHA, 030710208 (2011) PEMBENARAN PELAKSANAAAN ABORSI PADA KASUS INCEST DENGAN KEKERASAN. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s1-2011-nugrahaakb-20794-fh1111-k.pdf

Download (335kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
gdlhub-gdl-s1-2011-nugrahaakb-17442-fh1111-p.pdf
Restricted to Registered users only

Download (762kB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Kemerosotan nilai- nilai moral bangsa semakin nyata terasa. Salah satu wujud nyata dari kemerosotan nilai- nilai moral tersebut adalah terjadinya inses. Inses merupakan masalah serius dan menjadi ancaman terhadap (terutama) anak dalam sebuah relasi atau hubungan keluarga yang mengakibatkan anak menjadi korban dari pelampiasan seks keluarganya sendiri. Inses dapat terjadi dengan ataupun tanpa paksaan, kekerasan atau ancaman kekerasan. Penegakan hukum terhadap inses juga tidah mudah dilakukan mengingat inses tersebut merupakan delik aduan. Besar kemungkinan terdapat lebih banyak kasus yang belum teungkap. Dalam kasus inses baik pelaku ataupun korbannya akan cenderung lebih memilih untuk menutup- nutupinya, mengingat hal tersebut menyangkut nama baik dari keluarga. Selain itu alasan lain mengapa kasus inses ini banyak tidak tersentuh hukum adalah karena ketakutan dari korban atas ancaman- ancaman yang biasanya diberikan oleh pelakunya untuk tidak melaporkan hal tersebut kepada pihak yang berwajib. Sehingga besar kemungkinan akan terjadi trauma yang mendalam bagi korban inses, apalagi bila inses yang terjadi pada korban menyebabkan kehamilan yang tidak diinginkan. Dengan berbagai pertimbangan, besar kemungkinan korban akan lebih memilih untuk melakukan aborsi terhadap kehamilan yang tidak diinginkanya tersebut. Di Indonesia, aborsi pada dasarnya merupakan suatu perbuatan yang dilarang. Namun dalam Undang- undang Kesehatan, baik Undang- undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan, maupun dalam Undang- undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan terdapat perkecualian atas hal tersebut. Dalam ketentuan Undang- undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, aborsi hanya dapat dilakukan terhadap kehamilan yang memiliki indikasi kedaruratan medis, atau kehamilan akibat perkosaan yang dapat menyebabkan trauma psikologis bagi korbannya. Meskipun dalam Undang- undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan tersebut tidak secara tegas menyebutkan inses sebagai salah satu pengecualian terhadap aborsi seperti dalam Pedoman Etik Dalam Obstetri Dan Ginekologi, namun demikian Inses dapat masuk pada kualifikasi perkosaan apabila hal tersebut dilakukan dengan pola disertai kekerasan ataupun ancaman kekerasan. Sehingga dengan demikian kehamilan akibat inses yang dilakukan dengan kekerasan atau ancaman kekerasan dan mengakibatkan trauma psikologis bagi korbannya, ataupun kehamilan akibat inses yang terdapat suatu indikasi kedaruratan medis terhadapnya yang mengharuskan dilakukannya aborsi dapat dijadikan sebagai suatu legal standing terhadap pelaksanaan aborsi tersebut.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KB KK-2 FH 111/11 Nug p
Uncontrolled Keywords: INCEST
Subjects: H Social Sciences > HM Sociology > HM(1)-1281 Sociology > HM831-901 Social change
K Law > K Law (General) > K1-7720 Law in general. Comparative and uniform law. Jurisprudence > K(520)-5582 Comparative law. International uniform law > K1700-1973 Social legislation
Divisions: 03. Fakultas Hukum
Creators:
CreatorsEmail
AKBAR NUGRAHA, 030710208UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorTILLY A. A. RAMPEN, , S.H., M.S.UNSPECIFIED
Depositing User: Turwulandari
Date Deposited: 11 Nov 2011 12:00
Last Modified: 19 Jul 2016 06:34
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/14141
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item