PROSES MODERNISASI TURKI : SEBUAH TELAAH PSIKOANALISIS

ROMANUS PANDU WIBISONO, 070417234 (2009) PROSES MODERNISASI TURKI : SEBUAH TELAAH PSIKOANALISIS. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s1-2009-wibisonoro-10284-fishi1-9.pdf

Download (12kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
gdlhub-gdl-s1-2009-wibisonoro-9778-fishi1-9.pdf
Restricted to Registered users only

Download (714kB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Seperti yang telah diungkapkan pada hipotesis awal bahwa kebijakan-kebijakan yang diambil oleh negara Turki pasca Kekhalifahan Utsmani untuk memodernisasi sendi-dendi kehidupannya, terutama politik dan ekonomi, pada dasarnya bukanlah merupakan kebijakan yang visioner dengan melihat keinginan sesungguhnya dari rakyat Turki tetapi lebih kepada pemenuhan hasrat seksual narsistik yang ilusinatif yaitu untuk menjadi sama dengan pihak lain dalam sebuah sistem Internasional yang diidamkan Turki sebagai sebuah Ego yaitu Eropa. Sifat pemenuhan hasrat yang ingin menjadi sama dengan orang lain inilah yang dinamakan DELIRIUM. Bahwa individu akan mencapai kenikmatan seksualnya pada saat dia menjadi sama dengan orang lain. Motivasi fundamental dari kebijakan yang diterapkan oleh Turki baik pada masa awal reformasi yaitu pada era Tanzimat sampai pada masa Kemal Attaturk, bahkan pasca meninggalnya simbol pemimpin negara tersebut adalah instrumentalis, atau dalam terminologi Levi-Strauss kebijakan tersebut semata-mata hanya sebagai formalitas untuk memanifestasikan penanda yang ada di dalam sistem Internasional Uni Eropa sendiri yang sebelumnya sudah diatur dalam sistem kode atau penanda-an internasional, yang dibuat oleh negara-negara hegemonik Uni Eropa. Turki sebagai individu yang memiliki formalitas “ego” dalam dirinya terseret dalam penandaan internasional Uni Eropa tersebut. Tujuannya dari pemberlakukan kebijakan serta langkah-langkah kenegaraan Turki adalah untuk bisa masuk, dikenali, diterima, dijadikan sahabat, bahkan ”dicintai” oleh negara-negara ”penguasa” kode-kode tersebut. Dalam terminogi Psikoanalisis Lacanian, tujuan tersebut merupakan suatu bentuk pemenuhan ”hasrat seksual narsistik” yang secara sadar dilakukan oleh negara Turki, tetapi dengan pembentukan keinginan atau “hasrat” manipulatif yang terbentuk secara tidak sadar dalam negara Turki sendiri.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: Fis HI 18/09 Wib p
Uncontrolled Keywords: SOCIAL CHANGE, POLITICS GOVERNMENT
Subjects: H Social Sciences > HM Sociology > HM(1)-1281 Sociology > HM831-901 Social change
J Political Science > JS Local government Municipal government
Divisions: 07. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > Hubungan Internasional
Creators:
CreatorsEmail
ROMANUS PANDU WIBISONO, 070417234UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorVinsensio, M. A. Dugis, Ph.D.UNSPECIFIED
Depositing User: Nn Shela Erlangga Putri
Date Deposited: 10 Jun 2009 12:00
Last Modified: 27 Jul 2016 07:05
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/14729
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item