JAMAAH ISLAM LEMBAGA DAKWAH ISLAM INDONESIA (LDII)Studi Deskriptif: Konstruksi Sosial Jamaah Islam LDII terhadap Ajaran Agama Islam LDII di Desa Wonorejo Kecamatan Tandes Kota Surabaya

Lukman Setiyawan, 070810396 (2012) JAMAAH ISLAM LEMBAGA DAKWAH ISLAM INDONESIA (LDII)Studi Deskriptif: Konstruksi Sosial Jamaah Islam LDII terhadap Ajaran Agama Islam LDII di Desa Wonorejo Kecamatan Tandes Kota Surabaya. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
S.19-12 Set j abstrak.pdf

Download (368kB) | Preview
[img] Text (FULL TEXT)
S.19-12 Set j.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

LDII pada awal perkembangannya secara fundamental memiliki konsep keagaamaan yang dikaitkan dengan Darul Hadist sehingga mengalami pencekalan dan dilarang untuk beredar. LDII yang dahulunya bernaman LEMKARI dapat berdiri kembali setelah didukung oleh partai politik yaitu GOLKAR. Permasalahan kemudian muncul ketika ajaran dari Islam LDII masih dikaitkan dengan ajaran Darul Hadist, yang kemudian dibantah oleh anggota jamaah LDII sendiri. Sehingga menarik untuk mengkaji kostruksi sosial jamaah Islam LDII terhadap ajaran agamanya. Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji konstruksi sosial Jamaah Islam LDII terhadap ajaran agamanya beserta hubungan sosialnya di desa wonorejo kecamatan tandes surabaya. Secara teoritis-sosiologis, studi ini hendak mengkaji makna Konstruksi atas ajaran Islam LDII dengan menggunakan teori konstruksi sosial Peter L.Berger dan Thomas Luckmann. Penelitian ini menggunakan metode kualitatif dengan metodologi konstruksi sosial yang menghasilkan temuan bahwa proses konstruksi sosial atas ajaran Islam LDII terjadi melalui tiga tahap stimultan yaitu eksternalisasi, objectivasi, dan internalisasi. Internalisasi terjadi saat individu disosialisasikan oleh lingkungan keluarga maupun lingkungan sekitarnya. Proses ini berlanjut saat individu mulai memahami dan meyakini ajaran Islam LDII, banyak cara yang ditempuh antara lain belajar mengaji di masjid LDII dan masuk ke dalam pondok pesantren LDII. Eksternalisasi terjadi saat individu mulai menyesuaikan diri sebagai jamaah Islam LDII, yaitu dengan mengikuti acara pengajian di masjid LDII dan mengikuti sholat jumat di masjid LDII. Terdapat kekhasan jamaah islam LDII karena alasan bahwa apa yang mereka konstruksikan tentang ajaran agamanya sesuai dengan apa yang diajarkan oleh nabi Muhammad. Proses objectivasi dapat terlihat saat jamaah Islam LDII menanggapi isu-isu negative yang berkembang temtang pengeksklusifan di dalam jamaah Islam LDII. Terdapat kesadarn objective yang menyebutkan bahwa hal tersebut merupakan isu yang tidak benar. Jamaah Islam LDII dalam menanggapi isu yang berkembang tersebut sebagai suatu hal yang wajar. sehingga hal tersebut tidak membawa pengaruh bagi jamaah Islam LDII dalam hubungan sosial di dalam lingkungannya. Karena di dalam ajaran Islam LDII juga menganjarkan untuk bisa berhubungan sosial dengan baik terhadap lingkungan di mana dia berada.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 S.19/12 Set j
Uncontrolled Keywords: Jamaah Islam, LDII, Konstruksi Sosial
Subjects: H Social Sciences > HT Communities. Classes. Races > HT51-1595 Communities. Classes. Races
Divisions: 07. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > Sosiologi
Creators:
CreatorsEmail
Lukman Setiyawan, 070810396UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
EditorHerwanto, Drs., MAUNSPECIFIED
Depositing User: Andri Yanti
Date Deposited: 10 Apr 2012 12:00
Last Modified: 22 Sep 2016 04:41
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/14944
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item