PRASANGKA ANTAR ETNIS TENTANG KELAS SOSIAL PADA FILM CIN(T)A

LUCIANA RETNO PRASTIWI, 070810009 (2012) PRASANGKA ANTAR ETNIS TENTANG KELAS SOSIAL PADA FILM CIN(T)A. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s1-2012-prastiwilu-21452-5.abstr-.pdf

Download (93kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
gdlhub-gdl-s1-2012-prastiwilu-21452-1.FULLTEXT.pdf
Restricted to Registered users only

Download (2MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Penelitian ini menganalisis mengenai prasangka antar etnis tentang kelas sosial pada film Cin(T)a. Penelitian ini penting dilakukan karena film cin(T)a menyajikan isu tentang kelas sosial di Indonesia secara berbeda. Film Cin(T)a menampilkan tokoh utama Annisa, yang seorang etnis non-Tionghoa sebagai seorang artis yang termasuk kalangan kelas sosial atas. Sedang Cina yang seorang etnis Tionghoa-Indonesia sebagai kalangan kelas sosial bawah yang dapat kuliah karena bantuan beasiswa. Penggambaran tersebut berbeda dengan stereotipe yang selama ini ada, dimana etnis Tionghoa-Indonesia mendapat stereotipe sebagai kelas sosial atas. Karenanya peneliti tertarik untuk menganalisis tentang penggambaran prasangka antar etnis tentang kelas sosial pada film Cin(T)a. Lebih lanjut, peneliti juga ingin mengetahui wacana yang ada dibalik penggambaran prasangka antar etnis tentang kelas sosial pada film Cin(T)a. Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan tinjauan pustaka : prasangka dan stereotipe, kelas sosial di Indonesia, hubungan antara etnis TionghoaIndonesia dan etnis non-Tionghoa di Indonesia, etnisitas dan kelas sosial dalam perfilman Indonesia, grammar of film, wacana dan ideologi, dan analisis wacana kritis/critical discourse analysis (CDA) milik Norman Fairclough. Metode penelitiannya adalah kualitatif, dimana peneliti menghubungkan teks/dialog dan simbol pada film Cin(T)a dengan wacana yang ada di luarnya, berkaitan dengan prasangka antar etnis tentang kelas sosial. Teknik analisis data menggunakan analisis wacana kritis milik Norman Fairclough, yang menggunakan tiga tahap analisis, yaitu level teks, discourse practice dan sociocultural practice. Hasil analisis data menunjukkan bahwa penggambaran prasangka etnis tentang kelas sosial antara etnis non-Tionghoa terhadap etnis Tionghoa-Indonesia berbeda satu sama lain. Prasangka etnis non-Tionghoa kepada etnis TionghoaIndonesia lebih dalam hal kekayaan dan pekerjaan, sedang prasangka etnis Tionghoa-Indonesia kepada etnis non-Tionghoa berkaitan dengan sistem pendidikan dan regulasi di Indonesia. Dari analisis diperoleh bahwa prasangka itu terbentuk karena stereotipe negatif antar etnis yang masih kuat di masyarakat Indonesia, dan sutradara sendiri cenderung menguatkan stereotipe tersebut. Penggambaran kelas sosial pada film Cin(T)a juga lebih mengarah ke unsur-unsur fisik, bukan berdasarkan gaya hidupnya atau unsur-unsur non-fisik lainnya. Penggambaran kelas sosial yang berdasarkan ciri fisik dan orientasi kepada kepemilikan harta benda tersebut menunjukkan adanya wacana kapitalisme dalam film Cin(T)a.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 FIS.K.30/12 Pra p
Uncontrolled Keywords: PREJUDICE, MOVIE, STEREOTYPES, CAPITALISM
Subjects: H Social Sciences > HT Communities. Classes. Races > HT51-1595 Communities. Classes. Races
Divisions: 07. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > Komunikasi
Creators:
CreatorsEmail
LUCIANA RETNO PRASTIWI, 070810009UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorYuyun W. I. Surya, , S.Sos., MAUNSPECIFIED
Depositing User: mrs hoeroestijati beta
Date Deposited: 28 Nov 2012 12:00
Last Modified: 09 Sep 2016 03:56
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/15293
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item