KONSTRUKSI SOSIAL WANITA BEKERJA TERHADAP KECANTIKAN (Studi Deskriptif Kualitatif pada wanita bekerja di Kota Surabaya)

Anggun. KW, 070517840 (2009) KONSTRUKSI SOSIAL WANITA BEKERJA TERHADAP KECANTIKAN (Studi Deskriptif Kualitatif pada wanita bekerja di Kota Surabaya). Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (Abstrak)
gdlhub-gdl-s1-2009-anggunkw-15529-abstrak-0.pdf

Download (637kB) | Preview
[img] Text (Fulltext)
gdlhub-gdl-s1-2009-anggunkw-12885-fis.s.17-0.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Nation-State merupakan suatu fenomena yang aktual. Aktual dalam penelitian bermakna sesuatu yang baru dan pernah ada sebelumnya dalam historiografi Indonesia. Bagi Indonesia yang baru mengalami fase dekolonisasi dan menikmati suasana kemerdekaan 64 tahun maka Nation-State adalah sesuatu yang aktual. Sifat aktual inilah yang menggiring Nation-State baik sebagai model lanjut dari tahapan sebuah masyarakat yang secara koordinasi-administratif jauh lebih kompleks dari model organisasi masyarakat sebelumnya sekaligus mencetuskan sebuah identitas baru yang berdiri lebih tinggi dari identitas yang lain yakni nasionalisme. Dualisme konsepsi dalam satu wadah yakni Nation-State pada praktiknya mengalami benturan yang hasilnya tidak pernah diduga sebelumnya. Konflik berkepanjangan di seluruh wilayah Indonesia membuktikan hal tersebut. Untuk mendekati permasalahan tersebut pendekatan poskolonialisme menjadi relevan untuk penelitian ini. Hal ini disebabkan pendekatan ini mampu mengevaluasi kerja pengetahuan modern atau kolonialisme. Kolonialisme itu sendiri dalam paradigma poskolonial didudukkan sebagai wacana. Tujuannya adalah melihat peragaan secara holistis baik di sisi gagasan sekaligus relasi dengan penerapan atau pelbagai praktiknya. Berangkat dari hal tersebut penelitian mengungkapkan suatu interpretasi yang berbeda dari kanon sejarah Indonesia pada umumnya. Bahwa ternyata biang konflik berkepanjangan di Indonesia berakar dari kolonialisme yang luput dibaca oleh analisis sosial. Kolonialisme sering dipandang sebagai hubungan represif antara penjajah Belanda (barat) terhadap Indonesia (timur). Jika berangkat dari bingkai represifitas maka konsekuensinya dominasi akan terus dipegang oleh para penjajah. Maka poskolonialisme menjernihkan hal tersebut dan mendudukkan kolonialisme dalam posisi protagonis. Yakni lewat pencerahan dan diseminasi nilai-nilai universal. Karena hal itulah yang digunakan dan digadangkan oleh para punggawa bangsa ini untuk menyelamatkan Indonesia. Berawal dari gagasan tersebut, penelitian ini menemukan bahwa penjajah sebenarnya adalah bangsa kita sendiri karena masyarakat Indonesia dengan sendirinya terpolarisasi akibat pengejawantahan nilai-nilai universal tersebut. Di satu sisi mengidentifikasi sebagai yang modern, dan di sisi lain tradisi. Polarisasi yang timpang inilah yang menjadi hulu dari konflik berkepanjangan di negeri ini.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 Fis.S.17/10 Ang k
Uncontrolled Keywords: WOMEN EMPLOYMENT - ASPECT SOCIAL
Subjects: H Social Sciences > HM Sociology > HM(1)-1281 Sociology > HM1001-1281 Social psychology > HM1041-1101 Social perception. Social cognition Including perception of the self and others, prejudices, stereotype
Divisions: 07. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > Sosiologi
Creators:
CreatorsEmail
Anggun. KW, 070517840UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorSepti Ariadi, Drs., MAUNSPECIFIED
Depositing User: Nurma Harumiaty
Date Deposited: 01 Jul 1905 12:00
Last Modified: 28 Oct 2016 17:13
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/16975
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item