LITERASI INFORMASI MAHASISWA FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA (STUDI DEKRIPTIF MENGENAI LITERASI INFORMASI MAHASISWA FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA ANGKATAN TAHUN 2008/2009)

Aulia Rachmawati, 070317116 (2009) LITERASI INFORMASI MAHASISWA FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA (STUDI DEKRIPTIF MENGENAI LITERASI INFORMASI MAHASISWA FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA ANGKATAN TAHUN 2008/2009). Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (abstrak)
gdlhub-gdl-s1-2010-rachmawati-13428-fisiip-k.pdf

Download (101kB) | Preview
[img] Text (FULL TEXT)
gdlhub-gdl-s1-2010-rachmawati-11599-fisiip-l.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Universitas Airlangga Surabaya merupakan salah satu universitas negeri terbesar di Indonesia. Dalam meningkatkan kualitas pendidikan dan pengajaran yang berdaya saing tinggi dan mengembangkan kegiatan riset yang unggul, banyak tantangan yang harus dihadapi, baik dari dalam maupun dari luar Universitas Airlangga. Beberapa tantangan antara lain adalah dampak perkembangan teknologi informasi terhadap metode pembelajaran dan riset serta tuntutan kualitas pendidikan sebagai bentuk tanggung jawab Universitas Airlangga terhadap sivitas akademika dan masyarakat. Salah satu faktor yang penting dalam menunjang proses pembelajaran dan riset di Universitas Airlangga adalah ketersediaan sumber daya informasi yang komprehensif dan dapat diakses dengan cepat dan mudah. Dengan perkembangan teknologi informasi, khususnya internet, sumber daya informasi yang tersedia baik di dalam dan di luar Universitas Airlangga berkembang dengan pesat. Bentuk dan format sumber informasi kini lebih bervariasi dan kompleks, tidak hanya dalam bentuk tercetak dan digital. Untuk itu diperlukan pengetahuan dan keterampilan dalam mencari dan menggunakan sumber informasi secara efektif bagi pustakawan, mahasiswa, maupun pengajar. Secara umum belajar merupakan penjabaran mengenai bagaimana data dan informasi diperoleh kemudian diproses menjadi pengetahuan oleh mahasiswa. Dan hasil dari proses belajar diharapkan dapat meningkatkan pemahaman dan pengetahuan baru. Dalam proses belajar dipengaruhi oleh kondisi internal dan eksternal. Kondisi internal meliputi sumber daya (memori, pengetahuan, atau keterampilan) yang telah dimiliki oleh mahasiswa sebagai hasil dari proses belajar terdahulu. Kemudian secara sengaja dan aktif membangun pengetahuannya dengan cara mengolah informasi yang baru diperolehnya dan mengaitkannya dengan pengetahuan yang sudah dimilikinya. Kondisi eksternal dalam proses belajar mencakup aspek-aspek di luar diri mahasiswa, seperti bahan-bahan pembelajaran yang tersedia dan metode yang dirancang atau dipersiapkan dengan tepat untuk suatu pembelajaran. Termasuk dalam aspek ini adalah perkembangan teknologi informasi dan cara-cara penggunaan sumber daya sarana dan prasarana untuk menunjang pembelajaran. Untuk mengantisipasi perkembangan informasi yang semakin bervariasi dan kompleks, diperlukan keterampilan bagaimana mengelola informasi. Dalam penelitian pola perilaku penemuan informasi, terdapat tiga unsur penting yang tidak boleh terlewatkan, yaitu faktor kebutuhan yang mendorong terjadinya upaya penemuan infornasi, hambatan yang dihadapi selama proses, serta alur penemuan informasi pengguna. Ketiga unsur ini akan mengontruksi sebuah model perilaku penemuan informasi kelompok yang berlaku secara massal. Dari hasil penelitian yang telah dilakukan dengan berdasarkan pertanyaan penelitian yang diajukan, maka peneliti dapat menarik beberapa garis besar yaitu: 1. Staf pengajar FISIP Universitas Airlangga memiliki tiga jenis kebutuhan informasi, yaitu kebutuhan informasi terkait dengan lingkungan (enviromental needs), kebutuhan terkait peran sosial (social roles relates needs), dan kebutuhan pribadi (personal needs). 2. Kebutuhan informasi terkait dengan lingkungan yang mendorong upaya penemuan informasi para staf pengajar FISIP Universitas Airlangga adalah kebutuhan untuk mengikuti perkembangan politik, mengetahui kebijakan pemerintah, serta mengikuti perkembangan dunia kampus. Para staf pengajar tersebut merespon kebutuhan-kebutuhan ini dengan memulai penemuan informasi (starting) dengan membaca surat kabar, menonton televisi, dan berdiskusi dengan kolega. 3. Kebutuhan informasi terkait peran sosial yang dimiliki oleh staf pengajar FISIP Universitas Airlangga adalah kebutuhan untuk mengajar, melakukan penelitian, dan membimbing mahasiswa. Untuk memenuhi tiga kebutuhan tersebut, mereka memulai upaya penemuan informasi dengan bantuan mesin pencari di internet, berdiskusi dengan kolega, dan membaca tinjauan buku. 4. Kebutuhan informasi pribadi yang banyak mendorong upaya penemuan informasi staf pengajar FISIP Universitas Airlangga adalah kebutuhan untuk informasi tentang kesehatan, memperoleh informasi hiburan, dan hobi. Para staf pengajar tersebut berusaha memulai penemuan informasi personal dengan berdiskusi dengan kolega dan menonton televisi. 5. Berdiskusi dengan kolega menjadi alat memulai penemuan informasi yang paling banyak dipilih oleh staf pengajar FISIP Universitas Airlangga. Mereka memilih bertanya pada kolega dengan alasan mudah dilakukan, cepat dalam mendapatkan feedback, dan cukup terpercaya (reliable). Melakukan diskusi kolega merupakan sebuah upaya yang dilakukan staf pengajar untuk menggali sumber daya sosial (social capital) yang tersimpan dalam jejaringnya. Kegiatan ini juga bisa dilihat sebagai upaya mereka untuk mempertahankan jejaring (networking) yang telah mereka miliki. 6. Sumber informasi cetak yang paling banyak digunakan oleh kalangan staf pengajar FISIP Universitas Airlangga untuk memenuhi kebutuhan informasi mereka adalah buku teks terbitan dalam negeri, dengan alasan mudah diperoleh, mudah digunakan, dan harganya relatif murah. Sedangkan sumber informasi non cetak yang paling banyak diakses adalah jurnal elektronik, dengan alasan mudah diperoleh dan digunakan, dan informasi yang disajikan cukup mutakhir. Para responden umumnya menggunakan koleksi pribadi, internet, dan toko buku untuk mendapatkan sumber informasi yang mereka butuhkan. 7. Staf pengajar FISIP Universitas Airlangga mengalami sejumlah hambatan (barriers) dalam menemukan informasi. Hambatan yang mereka temui saat menemukan informasi terkait lingkungan adalah keterbatasan waktu (situational barriers). Hambatan untuk menemukan informasi terkait peran sosial adalah sumber informasi yang out of date (characteristic of sources), keterbatasan dana, pemahaman mengenai konsep yang terbatas (basic knowledge), serta faktor mood yang tidak menentu (emotional barriers). Hambatan yang terkait pemenuhan kebutuhan personal adalah pemahaman mengenai konsep yang terbatas (time barriers) dan dana (economic barriers) 8. Staf pengajar FISIP Universitas Airlangga melakukan penemuan informasi dengan melalui semua tahap yang terdapat dalam model perilaku penemuan informasi David Ellis (starting, chaining, browsing, differentiating, monitoring, extracting, verifying, dan ending). 9. Dari hasil probing diketahui bahwa staf pengajar FISIP Univesitas Airlangga juga melakukan 3 tahap penemuan informasi yang diajukan oleh Meho, yaitu accessing (mengakses informasi), networking (berkomunikasi dan menjalin hubungan dengan orang lain sebagai salah satu sarana mencari informasi, serta information managing (kegiatan menyimpan, mengarsip, dan mengorganisasi informasi yang berhasil dikumpulkan). Ini terlihat dari cara responden untuk memperoleh sumber informasi, antara lain dengan berkunjung ke perpustakaan luar kampus Universitas Airlangga (accessing) dan kecenderungan untuk menjalin dan mempertahankan hubungan dengan diskusi dengan kolega guna memperoleh informasi yang dibutuhkan (networking), serta mengorganisasi informasi yang telah diperoleh dalam suatu koleksi pribadi dan kliping surat kabar (information managing). Dibandingkan dengan penelitian yang telah ada sebelumnya, model yang diperoleh ini merupakan satu model yang lebih komprehensif karena mengikutsertakan aspek-aspek yang disebut Meho sebagai ‘revisi’ dari model Ellis, yaitu accessing, networking, dan information managing.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 Fis IIP 13 10 Rac l
Uncontrolled Keywords: READER; CONSUMER BEHAVIOR
Subjects: L Education > LB Theory and practice of education > LB5-3640 Theory and practice of education > LB2300-2430 Higher education
Z Bibliography. Library Science. Information Resources > Z665 Library Science. Information Science
Divisions: 07. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > Ilmu Informasi dan Perpustakaan
Creators:
CreatorsEmail
Aulia Rachmawati, 070317116UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorEndang Gunarti, DraUNSPECIFIED
Depositing User: Nn Dhani Karolyn Putri
Date Deposited: 27 Sep 2010 12:00
Last Modified: 21 Sep 2016 06:07
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/18242
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item