GAMBARAN MIKROSKOPIS SEL ASTROSIT DAN SEL PIRAMID CEREBRUM PADA TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus)Galur Wistar SETELAH PEMBERIAN EKSTRAK ETANOL DAUN PEGAGAN (Centela asiatica [L.] Urban)

DWI APRILIA ANGGRAINI, 060513406 (2011) GAMBARAN MIKROSKOPIS SEL ASTROSIT DAN SEL PIRAMID CEREBRUM PADA TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus)Galur Wistar SETELAH PEMBERIAN EKSTRAK ETANOL DAUN PEGAGAN (Centela asiatica [L.] Urban). Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s1-2011-anggrainid-15856-kh52-10-k.pdf

Download (348kB) | Preview
[img] Text (FULL TEXT)
gdlhub-gdl-s1-2011-anggrainid-13224-kh52-10-e.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Dwi Aprilia Anggraini. Gambaran Mikroskopis Sel Astrosit dan Sel Piramid Cerebrum pada Tikus Putih (Rattus novergicus) Galur Wistar Setelah Pemberian Ekstrak Etanol Daun Pegagan (Centella asiatica [L.] Urban). Di bawah bimbingan Roesno Darsono,drh selaku dosen pembimbing pertama dan Ira Sari Yudaniayanti, MP.,drh selaku dosen pembimbing kedua. Penelitian ini dilakukan untuk menjawab permasalahan mengenai penatalaksanaan obat-obatan nutrisi otak yang berkembang di perdagangan (pasaran) dan salah satu produk yang telah dikembangkan adalah ginko biloba. Daun pegagan adalah salah satu alternatif yang mempunyai khasiat sebagai nutrisi otak yang dapat berkompetitif dengan ginko biloba dan merupakan salah satu tanaman alternatif yang dapat dikembangkan dengan harga relatif murah dan sedikit mempunyai efek samping. Penemuan tanaman obat yang menunjukkan efek farmakologis terhadap nutrisi otak, mendorong beberapa peneliti untuk melakukan eksplorasi bahan bioaktif dari tanaman tersebut. Penggunaan daun pegagan tampaknya menjadi alternatif peneliti untuk diketahui aktivitasnya sebagai nutrisi otak, karena ekstrak bahan tersebut mengandung senyawa yang dapat meningkatkan kecerdasan otak. Daun pegagan merupakan tanaman ternak atau herba menahun tanpa batang. Peranan kandungan komponen bioaktif tersebut antara lain brahmic acid yaitu antioksidan sebagai penangkap radikal bebas yang dapat mematikan sel-sel otak dan merevitalisasi pembuluh darah. Kandungan brahmic acid yaitu bacoside A membantu di dalam pelepasan oksida berisi nitrat yang merelaksasi pembuluh darah tubuh dan bacoside B adalah protein mengandung zat makanan yang dihubungkan dengan sel-sel otak mampu meningkatkan kecerdasan otak sebagai manfaat dari fungsinya, hal ini dapat dibuktikan dengan adanya sutu peningkatan jumlah sel glia yaitu astrosit dan sel piramid yang berperan penting dalam faktor neurotrofin. Penelitian ini dikerjakan untuk mengetahui efek nutrisi otak ekstrak etanol daun pegagan. Daun pegagan diekstraksi kemudian diberikan pada hewan coba pada 30 tikus (Rattus norvegicus) galur Wistar dewasa berusia 6 minggu dengan berat badan rata-rata 150 - 200 gram. Setelah masa adaptasi hewan coba dibagi menjadi 2 kelompok yaitu 15 ekor kelompok pemberian ekstrak pegagan 200mg/kg BB dilarutkan dalam CMC Na 0,5 % dan 15 ekor kelompok pemberian kontrol CMC Na 0,5 %. Pemberian ekstrak dilakukan secara intragastrik dengan dosis yaitu 200 mg/kg BB dan pemberian CMC Na 0,5 %. Pembedahan untuk koleksi organ otak dilakukan pada minggu kedua, keempat, dan keenam pada setiap kelompok perlakuan dan kontrol masing - masing sebanyak 5 ekor. Tolok ukur efek nutrisi otak dievaluasi berdasarkan peningkatan jumlah sel astrosit dan sel piramid cerebrum tikus dari tiap perlakuan. Preparat histopatologi diamati dengan mikroskop perbesaran 400X. Hasil pengamatan preparat histopatologi sel astrosit dan sel piramid dilakukan dengan mengamati adanya pebedaan jumlah sel antara kelompok yang diberi ekstrak daun pegagan dengan kelompok yang tanpa diberi ekstrak daun pegagan. Jumlah sel astrosit dan sel piramid yang lebih banyak menunjukkan adanya regenerasi sel berjalan baik artinya tidak banyak sel yang rusak akibat kegagalan proses pembelahan sel atau proliferasi sel melalui faktor neurotrofin (faktor pertumbuhan saraf). Digunakan model statistika parametrik dengan melakukan uji normalitas data dengan uji Kolmogorov-smirnov. Bila data terdistribusi normal, dilanjutkan dengan uji Analysis Of Variance (ANOVA) interaksi dua faktor General Linear Model (GLM) dengan post-hoctest uji Honestly Significant Different (HSD) taraf kepercayaan 95%.. Gambaran jumlah sel astrosit lebih tinggi di dapat pada perlakuan dengan pemberian pegagan dosis 200 mg/kg BB yang berbeda nyata (p<0,05) dengan kelompok tanpa pegagan, hal ini dapat dilihat pada data tabel lampiran 2. Jumlah total rata-rata sel astrosit pada pemberian dengan pegagan adalah sebesar 78.38 ± 13.61 menunjukkan bahwa ekstrak etanol daun pegagan dengan dosis 200mg/kg BB mampu meningkatkan jumlah sel astrosit dibandingakan dengan tanpa pegagan atau kontrol sebesar 52.70 ± 13.65. Gambaran jumlah sel piramid lebih tinggi di dapat pada perlakuan dengan pemberin pegagan dengan dosis 200mg/kg yang berbeda nyata (p<0,05) dengan kelompok yang lain tanpa pegagan atau kontrol, hal ini dapat dilihat pada data tabel lampiran 3. Jumlah total rata-rata sel piramid pada pemberian dengan pegagan sebesar 83.86 ± 24.41 menunjukkan bahwa ekstrak etanol daun pegagan dengan dosis 200mg/kg BB mampu menunjukkan peningkatan jumlah sel piramid dibandingkan dengan tanpa pegagan atau kontrol sebesar 58.51 ± 15.37. Berdasarkan data yang diperoleh, dapat disimpulkan bahwa ekstrak etanol daun pegagan dapat meningkatkan jumlah sel astrosit secara signifikan (p<0,05), serta mampu meningkatkan jumlah sel piramid secara signifikan (p<0,05) yaitu oleh dosis 200 mg/kgBB. Kandungan brahmic acid dari ekstrak etanol daun pegagan dalam penelitian ini, membuktikan bahwa ekstrak tersebut dapat digunakan sebagai salah satu senyawa yang dapat meningkatkan nutrisi otak. Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui pengaruh pemberian ekstrak etanol daun pegagan dengan dosis yang lebih tinggi terhadap otak dan efektivitas keamanannya terhadap organ-organ tubuh yang lain, perlu diberikan adanya stimulasi motorik pada hewan percobaan untuk mengukur tingkat kecerdasan dan daya ingat, serta perlu dilakukan penelitian lebih lanjut tentang persamaan mekanisme kerja antara daun pegagan dengan suplemen otak lain berbasis ginko biloba atas fungsinya sebagai nutrisi otak.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKC KK KH 52/10 Ang g
Uncontrolled Keywords: Pegagan (Centella asiatica [L] Urban), Cerebrum, astrocytes cells and pyramidal cells, Brain
Subjects: Q Science > QD Chemistry > QD415-436 Biochemistry
Q Science > QK Botany > QK1-989 Botany
Q Science > QL Zoology > QL700-739.8 Mammals
Divisions: 06. Fakultas Kedokteran Hewan
Creators:
CreatorsEmail
DWI APRILIA ANGGRAINI, 060513406UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorRoesno Darsono, drhUNSPECIFIED
ContributorIra Sari Yudaiayanti, M.P., drg.,UNSPECIFIED
Depositing User: Nn Dhani Karolyn Putri
Date Deposited: 08 Mar 2011 12:00
Last Modified: 21 Sep 2016 13:53
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/20370
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item