EKSPRESI CYP1A1 DAN GSTμ PADA TIKUS Sprague Dawley SETELAH INDUKSI 7,12 Dimethylbenz(a)antrasen (DMBA) dan PEMBERIAN EKSTRAK TEMU PUTIH (Curcuma zedoaria) SEBAGAI ANTI KARSINOGENESIS

Cindy Ayu Anastasia, 060413335 (2008) EKSPRESI CYP1A1 DAN GSTμ PADA TIKUS Sprague Dawley SETELAH INDUKSI 7,12 Dimethylbenz(a)antrasen (DMBA) dan PEMBERIAN EKSTRAK TEMU PUTIH (Curcuma zedoaria) SEBAGAI ANTI KARSINOGENESIS. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
121. KH 123-08 Ana e.pdf

Download (393kB) | Preview
[img] Text (FULL TEXT)
gdlhub-gdl-s1-2010-anastasiac-11324-kh1230-e.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Penelitian ini dilakukan untuk menjawab permasalahan mengenai penatalaksanaan penyakit kanker khususny a kanker payudara baik pada manusia maupun hewan dimana prevalensinya semakin meningkat dari tahun ke tahun dan dengan tingkat keberhasilan pengobata n sangat kecil serta seringkali mengakibatkan efek samping yang merugikan bagi penderita. Obat-obatan alami yang berasal dari tanaman kini banyak diteliti untuk dijadikan alternatif terapi kanker baik sebagai kemopreventif maupun pengobatan. Salah satunya adalah rimpang temu putih ( Curcuma zedoaria) yang mengandung zat bioaktif kurkumin dimana sebelumnya terbukti dapat menghambat karsinogenesis. Rimpang temu putih di ekstraksi kemudian diberikan pada hewan uji yang dikelompokkan menjadi 5 kelompok perlakuan yaitu kontrol positif DMBA, ekstrak 300 mg/kgBB+DMBA, ekstrak 750 mg/kgBB+DMBA, ekstrak 300 mg/kgBB dan ekstrak 750 mg/kgBB untuk diketahui efeknya dalam mencegah karsinogenesis. Dalam hal ini DMBA dosis 20 mkg/kgBB digunakan sebagai inisiator kanker. Dalam penelitian ini pemeriksaan enzim sitokrom P450 family 1A1 (CYP1A1) dan GSTμ dijadikan tolok ukur keberhasilan pencegahan kanker payudara akibat adanya metabolisme xenobiotik khususnya senyawa- senyawa yang bersifat prokarsinogen seperti PAH yang melibatkan kedua enzim tersebut. Pada minggu ketiga tikus dikorbankan untuk diambil organ hepar sebagai organ yang berfungsi memproduksi CYP1A1 dan GST-μ dan selanjutnya akan dilakukan metode pengecatan imunohistokimia (IHK) untuk melihat ekspresi enzim CYP1A1 dan GST-μ. Penentuan ekspresi enzim dilakukan dengan cara pengamatan visual preparat IHK melalui mikroskop dengan cara menghitung sel yang terekspresi pada minimal 100 sel pada tiga lapang pandang berbeda. Selanjutnya hasil penghitungan dianalisa menggunakan analisa statistik Kolmogorov-Smirnov dilanjutkan uji Anova satu arah dengan post hoc test Duncan untuk membandingkan ekspresi enzim CYP1A1 dan GSTμ antar kelompok perlakuan. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa ekstrak temu putih ( Curcuma zedoaria ) memiliki efek mencegah karsinogenesis dengan cara menekan CYP1A1 dan menginduksi produksi GST-μ untuk mengkatalisa gluthation yang akan mengkonjugasi senyawa reaktif mutagenik (epoksid dihidrodiol) hasil metabolisme DMBA oleh CYP1A1. Dalam pemeriksaan ekspresi enzim CYP1A1, kemampuan dosis ekstrak temu putih sebesar 750 mg/kgBB terbukti lebih besar dan signifikan dalam menekan CYP1A1 dibanding dosis 300 mg/kgBB (P<0,05). Penekanan ekspresi CYP1A1 pada kelompok ekstrak dosis 300 mg/kgBB sebesar 33,4% sedangkan pada dosis 750 mg/kgBB mencapai 76,68% Namun dalam pemeriksaan ekspresi enzim GST-μ tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara ekstrak temu putih dosis 300 mg/kgBB dan 750 mg/kg BB (P>0,05). Peningkatan induksi GST pada kelompok ekstrak dosis 300 mg/kgBB sebesar 69,9% sedangkan pada dosis 750 mg/kgBB sebesar 70,36%. Meskipun demikian, hal tersebut menunjukkan efektifitas ekstrak temu putih dosis 750 mg/kgBB dalam menginduksi GSTμ tetap lebih tinggi dibanding dosis 300 mg/kgBB mengingat tingginya enzim CYP1A1 merupakan faktor pemicu enzim GST. Dari hasil tersebut maka dapat disimpulkan bahwa ekstrak temu putih ( Curcuma zedoaria ) dapat dijadikan alternatif sebagai terapi kemopreventif dalam perannya menghambat tahap inisiasi pada karsinogenesis.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKC KK KH 123 08 Ana e
Uncontrolled Keywords: Curcuma zedoaria, Breast Cancer, Chemopreventive
Subjects: Q Science > QK Botany > QK1-989 Botany
R Medicine > RC Internal medicine > RC0254 Neoplasms. Tumors. Oncology (including Cancer)
R Medicine > RS Pharmacy and materia medica
Divisions: 06. Fakultas Kedokteran Hewan
Creators:
CreatorsEmail
Cindy Ayu Anastasia, 060413335UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorDjoko Galiojono, M.S., drhUNSPECIFIED
ContributorTatik Hernawati, M.Si., drhUNSPECIFIED
Depositing User: Nn Dhani Karolyn Putri
Date Deposited: 24 Aug 2010 12:00
Last Modified: 01 Oct 2016 03:51
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/21758
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item