HUBUNGAN ANTARA TIMBAL (Pb) PADA IKAN BANDENG DENGAN TIMBAL (Pb) DALAM DARAH DAN GANGGUAN KESEHATAN PADA PASANGAN USIA SUBUR DI DESA TEBUWUNG, KECAMATAN DUKUN, GRESIK

PIPID ARI WIBOWO, 101111296 (2013) HUBUNGAN ANTARA TIMBAL (Pb) PADA IKAN BANDENG DENGAN TIMBAL (Pb) DALAM DARAH DAN GANGGUAN KESEHATAN PADA PASANGAN USIA SUBUR DI DESA TEBUWUNG, KECAMATAN DUKUN, GRESIK. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
6. ABSTRAK.pdf

Download (411kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
FKM 215-13 Wib h.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Pencemaran lingkungan khususnya logam berat timbal (Pb) telah berdampak luas pada keadaan kesehatan masyarakat pada umumnya. Keberadaan timbal (Pb) dalam tubuh manusia berasal dari akumulasi timbal (Pb) dalam ikan bandeng yang dikonsumsi oleh manusia sehingga menyebabkan gangguan kesehatan yang serius. Timbal (Pb) berasal dari air yang tercemar oleh penggunaan pestisida atau pupuk secara berlebihan dan aktivitas industri disekitar Desa Tebuwung sehingga mencemari perairan tambak yang digunakan untuk budidaya ikan bandeng. Tujuan dari penelitian ini yaitu untuk mengetahui hubungan antara kandungan timbal (Pb) dalam ikan bandeng dengan timbal (Pb) dalam darah dan gangguan kesehatan pada Pasangan Usia Subur (PUS) di Desa Tebuwung, Kecamatan Dukun, Gresik. Penelitian ini termasuk penelitian lapangan yang bersifat analitik dengan metode cross sectional. Jumlah sampel yang kami ambil sebanyak 66 orang dengan criteria responden harus pasangan (suami-istri) dan pernah mengkonsumsi ikan bandeng. Data yang diperoleh selanjutnya diolah secara statistik menggunakan tabulasi silang (crosstab) atau fisher exact test. Hasil penelitian menunjukkan bahwa berdasarkan kandungan timbal (Pb) dalam darah termasuk dalam kategori normal sebanyak 1,5%, kategori dapat ditoleransi 27,3%, kategori berlebih 54,5%, dan kategori berbahaya sebanyak 16,7%. Kandungan timbal (Pb) dalam spesimen darah Pasangan Usia Subur (PUS) Desa Tebuwung umumnya tinggi. Hal ini disebabkan oleh variabel makanan. Pasangan Usia Subur (PUS) Desa Tebuwung, sebanyak 84,8% Pasangan Usia Subur (PUS) menyatakan setiap minggu sekali dalam mengkonsumsi ikan bandeng, sebanyak 97% Pasangan Usia Subur (PUS) menyatakan memasak ikan bandeng dengan menggoreng dan sebanyak 65,2% Pasangan Usia Subur (PUS) menyatakan baru kemarin mereka mengkonsumsi ikan bandeng. Untuk variabel gangguan kesehatan, seluruh subvariabel tidak ada hubungan antara kandungan timbal (Pb) dalam darah dengan gangguan kesehatan sesaat setelah mengkonsumsi ikan bandeng. Sebagian besar Pasangan Usia Subur (PUS) Desa Tebuwung tidak mengalami gangguan kesehatan yang serius walaupun di dalam darahnya sebagian besar terkandung timbal (Pb) yang cukup tinggi. Kesimpulan sebagian besar kandungan timbal (Pb) dalam darah termasuk kategori berlebih tetapi hal tersebut tidak berhubungan dengan kejadian gangguan kesehatan pada Pasangan Usia Subur. Disarankan dilakukannya monitoring terhadap pencemaran timbal pada air tambak dan ikan bandeng oleh Dinas Kesehatan dan Puskesmas Mentaras di Desa Tebuwung.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKC KK FKM 215/13 Wib h
Uncontrolled Keywords: health problems of Eligible Couples
Subjects: H Social Sciences > HG Finance > HG1-9999 Finance > HG8011-9999 Insurance > HG9371-9399 Health insurance
Divisions: 10. Fakultas Kesehatan Masyarakat
Creators:
CreatorsEmail
PIPID ARI WIBOWO, 101111296UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorAbdul Rohim Tualeka, Dr. , Drs., M.Kes.,UNSPECIFIED
Depositing User: Dwi Marina
Date Deposited: 17 Dec 2013 12:00
Last Modified: 31 Aug 2016 01:06
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/23256
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item