TINGKAT KEJADIAN AEROMONASIS PADA IKAN KOI (Cyprinus carpio carpio) YANG TERINFEKSI Myxobolus koi PADA DERAJAT INFEKSI YANG BERBEDA

RIRIS ULFIANA, 060710285 P (2013) TINGKAT KEJADIAN AEROMONASIS PADA IKAN KOI (Cyprinus carpio carpio) YANG TERINFEKSI Myxobolus koi PADA DERAJAT INFEKSI YANG BERBEDA. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
ABSTRAK.pdf

Download (226kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
FULLTEXT.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Infeksi Myxobolus pada ikan koi memungkinkan diikuti oleh infeksi mikroorganisme oportunistik. Aeromonas hydrophila digolongkan dalam bakteri oportunistik karena mampu menyebabkan penyakit pada kondisi tertentu misalnya apabila terjadi perubahan kondisi lingkungan, stress dan kondisi inang yang telah terinfeksi oleh parasit. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tingkat kejadian Aeromonasis pada ikan koi (Cyprinus carpio carpio) yang terinfeksi Myxobolus koi pada derajat infeksi yang berbeda. Penelitian ini adalah penelitian deskriptif dengan teknik pengambilan sampel untuk mengetahui kejadian Aeromonasis pada derajat Infeksi M. koi yang berbeda. Sampel ikan koi berumur 1-2 bulan diperoleh dari 4 kolam budidaya di Desa Kemloko, Kecamatan Nglegok, Kabupaten Blitar dengan ukuran 3-5 cm. Tiap petak kolam diambil 30 ekor sehingga dari 4 kolam budidaya didapatkan 120 ekor ikan yang kemudian dikelompokkan berdasarkan tingkat infeksi M. koi. Dari setiap tingkat infeksi M. koi diambil sampel kembali untuk dilakukan pemeriksaan bakteri untuk mengetahui infeksi bakteri A. hydrophila. Data yang diperoleh dianalisis secara deskriptif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dari 120 sampel yang diambil, terinfeksi M. koi pada derajat infeksi ringan yaitu 68,3%. Selanjutnya infeksi sedang 22,5%, infeksi berat 1,7% dan ikan yang tidak terinfeksi 7,5%. Dari tiap tingkatan infeksi M. koi diambil sampel untuk pemeriksaan bakteri beserta sampel kulit dan air. Hasil pemeriksaan bakteri menunjukkan bahwa 17 sampel positif terinfeksi bakteri A. hydrophila (85%) dari 20 sampel ikan. 17 sampel yang positif terinfeksi A. hydrophila terdiri dari 3 sampel ikan normal, 7 sampel dari infeksi M. koi ringan, 6 sampel dari infeksi M. koi sedang dan 1 sampel dari infeksi M. koi berat. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ikan yang terinfeksi maupun yang tidak terinfeksi M. koi positif terinfeksi A. hydrophila sehingga perlu dilakukan perhitungan koloni bakteri dengan menggunakan metode penentuan Angka Lempeng Total (ALT) atau Total Plate Count (TPC). Hasil perhitungan jumlah koloni bakteri diberbagai tingkat infeksi M. koi adalah sebagai berikut, sampel 1 (ikan koi normal) sebanyak 1,15x108 CFU/ml, sampel 2 (ikan koi dengan infeksi M. koi ringan) sebanyak 1,3x108 CFU/ml. Sedangkan sampel 3 (ikan koi dengan infeksi M. koi sedang) 2,02x108 CFU/ml dan sampel 4 (ikan koi dengan infeksi M. koi berat) 2,60x108 CFU/ml.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKC KK PK.BP.64/12 Ulf t
Uncontrolled Keywords: Aeromonas hydrophila, ikan koi (Cyprinus carpio carpio), Myxobolus koi
Subjects: S Agriculture > SH Aquaculture. Fisheries. Angling > SH1-691 Aquaculture. Fisheries. Angling > SH201-399 Fisheries
Divisions: 14. Fakultas Perikanan dan Kelautan
Creators:
CreatorsEmail
RIRIS ULFIANA, 060710285 PUNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorGunanti Mahasri, Dr. Ir., M.Si.UNSPECIFIED
Depositing User: Dwi Prihastuti
Date Deposited: 29 Jan 2013 12:00
Last Modified: 10 Aug 2016 08:32
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/26068
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item