KEMAMPUAN FONOLOGIS PADA ANAK DOWN SYNDROME DI SDN KLAMPIS NGASEM I SURABAYA

DYAH ARIYANTI NUNGKYAGUSTIEN, 120610036 (2010) KEMAMPUAN FONOLOGIS PADA ANAK DOWN SYNDROME DI SDN KLAMPIS NGASEM I SURABAYA. Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s1-2011-agustiendy-ABSTRAK.pdf

Download (2MB) | Preview
[img] Text (full text)
gus.compressed.pdf
Restricted to Registered users only

Download (2MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui fenomena kebahasaan verbal pada anak-anak down syndrome, dengan tingkat intelegensi yang rendah mereka memiliki kemampuan yang sangat terbatas dalam berbicara dan berbahasa. Penelitian ini menggunakan analisis stimulus – respons – reinforcement milik Skinner yang dikenal dengan Teori Pembiasaan Operan (sering disebut juga pembiasaan instrumental). Analisis fonologis ini berfokus pada tataran unit kata yang diujarkan oleh anak-anak down syndrome berdasarkan stimulus yang diberikan, yakni kartu gambar (bentuk dan warna). Adapun objek pada penelitian ini adalah seluruh murid dengan down syndrome yang ada di kelas khusus pada SDN Klampis Ngasem I Surabaya. Data yang telah diperoleh kemudian ditranskripsikan ke dalam transkripsi fonetis agar dapat mengetahui tingkat kemampuan dalam berbicara. Pada masalah kemampuan berbicara yang dialami oleh anak down syndrome, diperlukan adanya terapi bicara untuk melatih dan meningkatkan mutu berbicara mereka, baik secara kuantitas maupun kualitas. Kemampuan berbicara dapat dilihat dengan kemampuannya mengucapkan fonem dalam bentuk kata. Aspek-aspek yang menentukan mampu tidaknya anak-anak down syndrome mengucapkan kata, yaitu pengenalan gambar atau benda, pengenalan kata-kata, posisi fonem dalam kata, kelenturan alat artikulasi, dan kemauan anak tersebut untuk mengucapkan kata-kata. Hasil dari penelitian ini adalah data berupa kata-kata yang mereka ucapkan berdasarkan stimulus yang telah diberikan, yakni berupa kartu gambar. Dari data ujaran kata-kata tersebut, kemudian ditranskripsikan ke dalam transkripsi fonetis yang kemudian dianalisis. Berdasarkan hasil transkripsi yang telah dilakukan, maka dapat disimpulkan bahwa anak-anak down syndrome belum mampu mengucapkan fonem konsonan ketika fonem tersebut berada pada posisi awal kata. Pada fonem yang dengan gerakan artikulasi yang rumit (fonem /r/, /v/, dan /z/) juga belum dapat mereka ujarkan dan ketika mengucapkan kata dengan gugus konsonan /pr/, /ps/, /pt/, /kh/, dan /sy/ mereka juga mengalami kesulitan.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 FS BI 77/ 10 Agu k
Uncontrolled Keywords: PHONOLOGY
Subjects: P Language and Literature
Divisions: 12. Fakultas Ilmu Budaya > Sastra Indonesia
Creators:
CreatorsEmail
DYAH ARIYANTI NUNGKYAGUSTIEN, 120610036UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorDwi Handayani, Dra.M.HumUNSPECIFIED
Depositing User: Mrs Nadia Tsaurah
Date Deposited: 25 Mar 2011 12:00
Last Modified: 06 Jul 2017 18:01
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/27036
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item