MEKANISME PROTEKSI DAN DAYA HAMBAT VAKSIN FLU BURUNG H5N1-RG UNAIR TERHADAP VIRUS FLU BURUNG SUB CLADE 2.1.3

MOHAMMAD YUSUF ALAMUDI, 090810099D (2013) MEKANISME PROTEKSI DAN DAYA HAMBAT VAKSIN FLU BURUNG H5N1-RG UNAIR TERHADAP VIRUS FLU BURUNG SUB CLADE 2.1.3. Disertasi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img] Text (FULL TEXT)
Binder1alamudimoh.pdf
Restricted to Registered users only

Download (2MB) | Request a copy
[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s3-2015-alamudimoh-38600-11.abst-k.pdf

Download (560kB) | Preview
[img]
Preview
Text (ABSTRAK 2)
gdlhub-gdl-s3-2015-alamudimoh-38600-12.abst-t.pdf

Download (612kB) | Preview
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Penyakit influenza akhir-akhir merupakan salah satu penyakit yang mengkhawatirkan baik di Indonesia maupun dunia saat ini, terutama jika dikaitkan dengan wabah flu burung. Sejak tahun 1997, virus avian influenza subtype H5N1 dengan tingkat patogenisitas yang tinggi (highly pathogenic) menginfeksi pada manusia di Hongkong dan sebelumnya hanya menginfeksi pada unggas. Selain itu, potensi virus flu burung subtipe H5N1 yang menjadi kandidat penyebab terjadinya pandemik menjadi perhatian dan fokus dunia saat ini (Pappaioano,2009). Program vaksinasi dilakukan ketika program stamping out untuk mencegah penyebaran virus flu burung tidak efektif. Vaksin juga digunakan untuk mencegah terjadinya gejala klinis dan kematian pada unggas, menjaga stabilitas perekonomian dan kemanan pangan. Universitas Airlangga, melalui Avian Influenza Research Center (laboratorium Animal BSL-3) pada tahun 2011 telah menghasilkan seed virus dengan menggunakan teknologi reverse genetic sebagai vaksin flu burung untuk manusia. Isolat yang digunakan adalah isolat virus flu burung strain Indonesia yang telah menginfeksi korban di daerah Jawa Barat. Hasil swab hidung dari korban flu burung diperoleh dari Departemen Kesehatan RI pada tahun 2006 dan berhasil ditumbuhkan virusnya pada fasilitas laborabtorium ABSL-3. Mekanisme respon imun baik humoral maupun seluler terhadap H5N1-RG Unair belum banyak dikaji. Selain itu, mekanisme daya hambat seed vaksin H5N1-RG Unair terhadap berbagai protein virus flu burung melalui analisis proteiomik banyak diketahui. Tujuan penelitian ini secara umum untuk mengkaji interaksi vaksin Flu Burung baik untuk unggas maupun seed vaksin yang berasal dari Universitas Airlangga terhadap virus flu burung subclade 2.1.3. Prosedur penelitian ini terdiri dari pengujian titer antibodi dengan menggunakan teknik Hemagglutinasi Inhibisi, Elisa untuk pengukuran IgG, TNF-alfa, IFN-gamma, STAT-1, karakteristik virus flu burung dari unggas dan manusia secara 1 dimensi dan 2 dimensi, reaktifitas antara virus flu burung dari unggas dan manusia dengan serum hewan coba yang telah divaksinasi dengan menggunakan vaksin flu burung dari unggas dan seed vaksin flu burung untuk manusia dengan menggunakan western blotting 1 dimensi dan 2 dimensi. Karakteristik protein dengan 3 dimensi. Dari hasil penelitian yang telah dilakukan terhadap seed vaksin flu burung H5N1 RG-Unair dan virus flu burung yang menginfeksi pada unggas dan manusia, didapatkan mekanisme proteksi dan daya hambat yang berbeda apabila dibandingkan dengan vaksin flu burung untuk unggas yang bersirkulasi di Indonesia. Seed vaksin flu burung H5N1-RG Unair juga memiliki mekanisme proteksi dan daya hambat yang berbeda setelah dilakukan reaktifitas dengan virus flu burung yang menginfeksi pada unggas dan manusia. Mekanisme proteksi dan daya hambat seed vaksin flu burung H5N1-RG Unair terhadap virus flu burung yang menginfeksi pada unggas adalah berhubungan dengan attachment atau perlekatan reseptor pada inang dan berhubungan dengan apoptosis dan inflamasi. Ini disebabkan hasil reaktifitas antara virus flu burung yang menginfeksi pada unggas dan serum pada inang yang diinjeksi dengan menggunakan H5N1 RG Unair mengekspresikan protein Hemagglutinin dan PB1. fungsi dari protein Hemagglutinin adalah sebagai perlekatan pada inang melalui asam sialik dan protein PB1 yang memiliki keterkaitan dengan apotosis dan inflamasi. Selain protein Hemagglutinin dan PB1, mekanisme proteksi dan daya hambat seed vaksin H5N1-RG unggas menggunakan jalur dari interferon. Mekanisme proteksi dan daya hambat vaksin flu burung seed vaksin flu burung terhadap virus flu burung yang menginfeksi pada manusia adalah berhubungan dengan attachment atau perlekatan reseptor pada inang dan berhubungan dengan apoptosis dan inflamasi, menghambat pembentuk virion baru dan penyebaran progeni virus antar sel.

Item Type: Thesis (Disertasi)
Additional Information: KKA KK. Dis K. 03-15 Ala m
Uncontrolled Keywords: Mechanism, protection and inhibition, H5N1-RG Unair, Bird Flu
Subjects: R Medicine > R Medicine (General) > R735-854 Medical education. Medical schools. Research
R Medicine > RA Public aspects of medicine > RA1-1270 Public aspects of medicine > RA1-418.5 Medicine and the state > RA407-409.5 Health status indicators. Medical statistics and surveys
Divisions: 09. Sekolah Pasca Sarjana > Ilmu Kedokteran
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
MOHAMMAD YUSUF ALAMUDI, 090810099DUNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorKuntaman, Prof.Dr.,dr.,MS.,Sp.MK(K)UNSPECIFIED
Depositing User: Tn Yusuf Jailani
Date Deposited: 04 Oct 2016 08:13
Last Modified: 04 Oct 2016 08:13
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/32190
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item