NOTARIS YANG BERKEDUDUKAN SEBAGAI PEMEGANG SAHAM DALAM PERSEROAN TERBATAS

Fitriyana, 030810498N (2010) NOTARIS YANG BERKEDUDUKAN SEBAGAI PEMEGANG SAHAM DALAM PERSEROAN TERBATAS. Thesis thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img] Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s2-2010-fitriyana-12934-tmk130-k.pdf

Download (303kB)
[img] Text (FULLTEXT)
tmk 130-10 fit n.pdf
Restricted to Registered users only until 31 May 2022.

Download (2MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Notaris yang berkedudukan sebagai pemegang saham pada Badan Hukum Perseroan Terbatas, adalah pokok permasalahan yang ingin diungkap dalam tesis ini. Permasalahan Notaris yang juga sebagai pemegang saham pada Badan Hukum Perseroan Terbatas, yang mempunyai sub-sub pokok permasalahan adalah Notaris yang berkedudukan sebagai pemegang Saham dalam Perseroan Terbatas. Secara umum penulisan ini untuk menganalisa landasan hukum Undang-undang Nomor 30 tahun 2004 tentang Jabatan Notaris, yang merupakan hukum positif bagi Notaris untuk melaksanakan jabatannya sehari- hari termasuk kedudukan jabatan Notaris sebagai pemegang Saham dalam Perseroan Terbatas. Pendekatan masalah yang digunakan adalah pendekatan yuridis normatif, karena bersumber pada peraturan perundang┬Čundangan, teori-teori, konsep-konsep dan doktrin-doktrin, yang berhubungan dengan permasalahan di atas. Dalam melakukan inventarisasi dan identifikasi bahan hukum digunakan sistem kartu yang tata pelaksanaannya dilakukan secara kritis, logis dan sistematis. Berdasarkan hasil penelitian terungkap, Notaris dapat berkedudukan sebagai pemegang Saham dalam Perseroan Terbatas. Dan tidak bertentangan Pasal 17 huruf Undang-Undang Nomor 30 tahun 2004 tentang Jabatan Notaris. Selain itu ditemukan analisa dalam melihat posisi pada Pemegang Saham dalam Perseroan Terbatas. Pemegang Saham dalam Perseroan Terbatas adalah tidak termasuk kategori sebagai pemimpin atau pegawai badan usaha milik Negara, badan usaha milik daerah atau badan usaha milik swasta. Bila Notaris yang berkedudukan sebagai pemegang saham, tidak diperkenankan membuat segala akta yang menyangkut dalam perseroan terbatas tersebut, karena menyangkut kepentingan diri Notaris itu sendiri. Sebab ada batasan sesuai pasal 52 Undang-Undang Jabatan Notaris. Dan Notaris tersebut harus menunjuk seorang Notaris Pengganti Khusus sesuai pasal 1 angka 4 Undang-Undang Jabatan Notaris, untuk menangani akta-akta Perseroan Terbatas dimana salah satu pemegang sahamnya adalah seorang yang menjabat Notaris. Analisa selanjutnya seorang Notaris yang berkedudukan sebagai pemegang saham dalam Perseroan terbatas berakibat Hukum mempunyai Hak, Kewajiban dan Tanggung Jawab terhadap Badan Hukum Perseroan Terbatas yang di atur dalam Undang-undang Nomor 40 tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas. Semoga tesis ini dapat menjadi bacaan yang bermanfaat dan menambah wawasan bagi pembaca. File fulltext tidak ada mohon langsung lihat ke koleksi

Item Type: Thesis (Thesis)
Additional Information: KKB KK-2 TMK 130/10 Fit n
Uncontrolled Keywords: NOTARIES
Subjects: H Social Sciences > HG Finance > HG4501-6051 Investment, capital formation, speculation > HG4551-4598 Stock exchanges
Divisions: 03. Fakultas Hukum > Magister Kenotariatan
Creators:
CreatorsEmail
Fitriyana, 030810498NUNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorEman Ramelan, Prof.,D.,SH.M.SUNSPECIFIED
Depositing User: Nn Shela Erlangga Putri
Date Deposited: 2016
Last Modified: 31 May 2019 07:11
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/37587
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item