PENJAMINAN HAK ATAS TANAH YANG BELUM TERDAFTAR

DENNY IRTANTO, 030810571 N (2011) PENJAMINAN HAK ATAS TANAH YANG BELUM TERDAFTAR. Thesis thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s2-2011-irtantoden-18975-tmk191-k.pdf

Download (303kB) | Preview
[img] Text (FULL TEXT)
gdlhub-gdl-s2-2011-irtantoden-15781-tmk1911.pdf
Restricted to Registered users only

Download (713kB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Sebelum memberikan kredit, bank harus melakukan penilaian yang seksama terhadap watak, kemampuan, modal, agunan, dana prospek usaha dari debitur. Mengingat bahwa agunan sebagai salah satu unsur pemberian kredit, maka apabila berdasarkan unsur-unsur lain telah dapat diperoleh keyakinan atas kemampuan Nasabah debitur mengembalikan utangnya, agunan hanya dapat berupa barang, proyek, atau hak tagih yang dibiayai dengan kredit yang bersangkutan. Tanah yang kepemilikannya didasarkan pada hukum adat, yaitu tanah yang bukti kepemilikannya berupa girik, petuk, dan lain-lain yang sejenis dapat digunakan sebagai agunan. Bank tidak wajib meminta agunan berupa barang yang tidak berkaitan langsung dengan obyek yang dibiayai, yang lazim dikenal dengan agunan tambahan. Dalam tesis ini penulis memfokuskan pada penjaminan atas tanah yang belum terdaftar. Sasaran yang hendak dicapai dalam tesis ini adalah mekanisme pendaftaran hak tanggungan atas tanah yang belum terdaftar dan upaya hukum yang ditempuh oleh kreditor terhadap hak atas tanah yang belum terdaftar jika debitor wanprestasi Hasil penelitian menjelaskan bahwa hak atas tanah yang belum terdaftar dapat digunakan sebagai jaminan kredit dengan dibuatkan Surat Kuasa Membebankan Hak Tanggungan serta wajib diikuti dengan pembuatan Akta Pemberian Hak Tanggungan selambat-lambatnya 3 (tiga) bulan sesudah diberikan sesuai dengan pasal 15 ayat (4) UUHT. Tanah yang belum terdaftar batas waktu penggunaan SKMHT (Surat Kuasa Membebankan Hak Tanggungan) ditentukan lebih lama daripada tanah yang sudah didaftar. Upaya hukum yang ditempuh oleh kreditor terhadap hak atas tanah yang belum terdaftar jika debitor wanprestasi, maka kreditor belum sebagai kreditor preferen, karena kreditor belum pernah membebani hak atas tanah sebagai jaminan sehingga belum mendapatkan dan menempatkan diri sebagai kreditor preferen yang pelunasannya didahulukan, melsinkan sebagai kreditor konkuren yang pelunasan piutangnya didasarkan atas keseimbangan jumlah piutang sesuai dengan yang dimaksud oleh pasal 1132 B.W.

Item Type: Thesis (Thesis)
Additional Information: KKB KK-2 TMK 19 / 11 Irt p
Uncontrolled Keywords: Kreditor, Debitor, pembebanan hak tanggungan
Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor > HD101-1395.5 Land use Land tenure
H Social Sciences > HG Finance > HG1-9999 Finance > HG3691-3769 Credit. Debt. Loans
Divisions: 03. Fakultas Hukum > Magister Kenotariatan
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
DENNY IRTANTO, 030810571 NUNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorMoch. Isnaeni, Prof.,Dr.,H.,S.H.,M.SUNSPECIFIED
Depositing User: Nn Anisa Septiyo Ningtias
Last Modified: 12 Jul 2016 01:38
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/37937
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item