FUNGSI SOSIAL HAK ATAS TANAH UNTUK KEPENTINGAN JALAN DI DALAM LINGKUNGAN KOMPLEK RUMAH KOMERSIAL

BUDI WIBOWO, 030942135 N (2011) FUNGSI SOSIAL HAK ATAS TANAH UNTUK KEPENTINGAN JALAN DI DALAM LINGKUNGAN KOMPLEK RUMAH KOMERSIAL. Thesis thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-s2-2011-wibowobudi-21167-tmk133-k.pdf

Download (306kB) | Preview
[img] Text (FULL TEXT)
gdlhub-gdl-s2-2011-wibowobudi-17766-tmk133-1.pdf
Restricted to Registered users only

Download (669kB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Keharusan pengembang adalah menyediakan dan menyerahkan fasilitas sosial kepada pemerintah kota/kabupaten setelah perumahan tersebut selesai dibangun. Penyerahan Prasarana Lingkungan, Utilitas Umum dan Fasilitas Sosial adalah penyerahan seluruh atau sebagian prasarana lingkungan, utilitas umum dan fasilitas sosial berupa tanah atau tanpa bangunannya dalam bentuk asset dan atau pengelolaan dan atau tanggung jawab dari Perum Perumnas/ Perusahaan Pembangunan Perumahan kepada Pemerintah Daerah. Dalam tesis ini penulis memfokuskan pada fungsi sosial hak atas tanah untuk kepentingan jalan di dalam lingkungan komplek rumah komersial (ruko). Sasaran yang hendak dicapai dalam tesis ini adalah kewenangan pengembang menguasai tanah fasilitas umum berdasarkan pada Hak Guna Bangunan dan upaya hukum penghuni bangunan rumah komersial untuk memperoleh haknya atas fasilitas umum. Hasil penelitian menjelaskan pengembang mempunyai kewenangan menguasai tanah fasilitas umum dengan berlindung pada HGB selama fasilitas umum yang diwajibkan kepada setiap pengembang yang merencanakan bangunan tersebut belum dibangun. Apabila fasilitas umum tersebut sudah dibangun (dalam bentuk jalan) dan pengembang tidak memberikan pada masyarakat untuk memanfaatkan fasilitas umum tersebut, maka pengembang tersebut dapat dikenakan sanksi administratif, sanksi pidana maupun sanksi perdata. Upaya hukum yang ditempuh oleh penghuni bangunan rumah komersial untuk memperoleh haknya atas fasilitas umum dapat melaporkan kepada pihak penyidik untuk melakukan penyidikan sebagaimana pasal 151 UU No. 1 Tahun 2011 jo Pasal 22 Perda No. 7 Tahun 2010. Sanksi administratif dikenakan kepada pengembang yang tidak menyerahkan prasarana dan sarana dalam kondisi dan/atau dengan cara-cara yang telah ditetapkan. Sanksi pidana terhadap pengembang sebagaimana diatur dalam Pasal 24 Perda No. 7 Tahun 2010 berupa pidana dengan pidana kurungan paling lama 3 (tiga) bulan atau denda paling banyak Rp. 50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah). Terhadap warga masyarakat yang dirugikan dapat menggugat ganti kerugian sebagaimana pasal 149 UU No. 1 Tahun 2011 atas dasar telah melakukan perbuatan melanggar hukum berupa penggantian biaya, rugi dan bunga.

Item Type: Thesis (Thesis)
Additional Information: KKB KK-2 TMK 133 / 11 Wib f
Uncontrolled Keywords: Developer, authority, public facilities, social facilities
Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor > HD101-1395.5 Land use Land tenure
K Law > K Law (General) > K1-7720 Law in general. Comparative and uniform law. Jurisprudence > K(520)-5582 Comparative law. International uniform law > K1000-1395 Commercial law
K Law > K Law (General) > K1-7720 Law in general. Comparative and uniform law. Jurisprudence > K7000-7720 Private international law. Conflict of laws > K7585-7595 Social legislation
K Law > KB Religious law in general > KB1-4855 Religious law in general. Comparative religious law. Jurisprudence > KB400-4855 Interdisciplinary discussion of subjects > KB410 Law reform and policies. Criticism
Divisions: 03. Fakultas Hukum > Magister Kenotariatan
Creators:
CreatorsEmail
BUDI WIBOWO, 030942135 NUNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorSri Winarsih, S.H.,M.H.UNSPECIFIED
Depositing User: Nn Anisa Septiyo Ningtias
Date Deposited: 30 Jun 2016 04:15
Last Modified: 30 Jun 2016 04:15
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/38153
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item