PERBANDINGAN KADAR INTERLEUKIN-6 DAN JUMLAH LIMFOSIT SETELAH LATIHAN AEROBIK RINGAN DAN SEDANG PADA REMAJA

Lukman Harun, 091324353010 (2016) PERBANDINGAN KADAR INTERLEUKIN-6 DAN JUMLAH LIMFOSIT SETELAH LATIHAN AEROBIK RINGAN DAN SEDANG PADA REMAJA. Thesis thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
9. ABSTRAK.pdf

Download (856kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
TI.05-16 Har p.pdf
Restricted to Registered users only

Download (2MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Selama 15 tahun terakhir berbagai penelitian telah menunjukan bahwa olahraga dapat menyebabkan perubahan fisiologis yang cukup besar dalam sistem kekebalan tubuh. Interaksi antara stres, latihan dan sistem kekebalan tubuh merupakan sustu kesatuan yang unik yang menghubungkan antara fisiologi klinis dan evaluasi peran stres yang mendasari mekanisme immunphysiological. Aktivitas olahraga dalam bentuk latihan senam aerobik dapat menaikkan limfosit CD4 bila dilakukan dengan intensitas sedang frekuensi 4 kali perminggu dan durasi 60 menit. Pentingnya menjaga kadar limfosit CD4 agar tetap normal dapat mengurangi resiko berbagai penyakit menyerang tubuh Setelah latihan fisik konsentrasi IL-6 dalam plasma meningkat hingga berkali lipat, dan lebih meningkat setelah latihan berat, pada pengukuran berulang peningkatan IL-6 selalu berubah-ubah dan puncak peningkatan IL-6 pada akhir latihan setelah 30 menit berolahraga. Peningkatan IL-6 berasal dari otot rangka yang berkontraksi meningkat hingga 5-100 kali lipat Tujuan penelitian ini adalah untuk megukur kadar Interleukin-6 (IL-6) dan jumlah Limfosit setelah latihan aerobik ringan dan sedang pada remaja. penelitian ini menggunakan metode penelitian berupa Quasi experiment design dengan rancangan penelitian posttest with Control Group dimana penelitian dilakukan dengan cara diberikan Intervensi, Kemudian dilakukan Posttest (pemeriksaan ) pada kelompok Eksperimen dan Kontrol. Dengan jumlah sampel 31 Responden dibagi menjadi 3 kelompok. Analisis Interleukin-6 menunjukan nilai rerata pada latihan aerobik ringan 229.85±26.71, pg/ml nilai rerata pada aerobik sedang 260.16±38.14 pg/ml dan rerata kontrol adalah 276.35±30.82. pg/ml Analisis kemaknaan dengan uji Kruskal-Wallis untuk menguji atau membandingkan tiga kelompok. Menunjukan bahwa p=0,031. Hal ini berarti bahwa rerata kadar IL-6 pada ketiga kelompok berbeda secara bermakna (p < 0,05) Analisis jumlah Limfosit menunjukan bahwa nilai p=0,001. Hal ini bererti bahwa rerata jumlah limfosit pada ketiga kelompok berbeda secara bermakna (p<0,05). Dengan menunjukan bahwa rerata jumlah limfosit latihan aerobik ringan adalah 37,7±7,9, % rerata aerobik sedang adalah 28,8±7,8 % dan rerata kontrol adalah 40,2±3,9 %.

Item Type: Thesis (Thesis)
Additional Information: KKA KK TI.05/16 Har p
Uncontrolled Keywords: Interleukin-6, Limfosit, Latihan Aerobik Ringan dan Sedang
Subjects: R Medicine > RC Internal medicine > RC666-701 Diseases of the circulatory (Cardiovascular) system
Divisions: 01. Fakultas Kedokteran
Creators:
CreatorsEmail
Lukman Harun, 091324353010UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorFedik Abdul Rantam, Prof. Dr., drh, DVMUNSPECIFIED
ContributorAgung Dwi Widodo, DR. , dr. M.KesUNSPECIFIED
Depositing User: Guruh Haris Raputra
Date Deposited: 29 Jun 2016 02:29
Last Modified: 29 Jun 2016 02:29
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/39698
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item