REPRESENTASI RELASI GENDER DALAM SINETRON BAJAJ BAJURI DI TRANS TV

Liestianingsih Dwi Dayanti, Dra. M.Si and Tri Susantari, Dra. M.Si (2005) REPRESENTASI RELASI GENDER DALAM SINETRON BAJAJ BAJURI DI TRANS TV. UNIVERSITAS AIRLANGGA. (Unpublished)

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-res-2008-dayantilie-6308-kkbkk-2-k.pdf

Download (428kB) | Preview
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Media massa merupakan salah satu piranti untuk mentransmisikan nilai-nilai lama maupun nilai-nilai baru. Salah satu nilai-nilai yang ditransmisikan adalah nilai-nilai yang bias gender. Hal ini berkait dengan fungsi media sebagai transmission of the social heritage. Berbagai studi tentang kaitan media dan nilai-nilai yang bias gender telah banyak dilakukan baik pada media cetak, radio maupun pada televisi, pada pesan iklan, berita, sinetron drama, dan sebagainya. Salah satu yang menarik untuk diteliti adalah penggambaran nilai-nilai yang bias gender dalam sinetron khususnya sinetron komedi. Sinetron komedi yang ditayangkan dan disukai penonton adalah sinetron Bajaj Bajuri yang disiarkan Trans TV. Sinetron ini menarik untuk diteliti karena sinetron ini memotret kehidupan masyarakat kecil di pinggiran kota metropolitan Jakarta. Dalam penggambaran masyarakat kelas bawah sinetron ini tidak hanya menceritakan tentang kemiskinan namun juga menggambarkan bagaimana relasi gender yang terjadi dalam masyarakat kelas bawah. Perumusan masalah dalam penelitian ini adalah bagaimana representasi relasi gender dalam sinetron Bajaj Bajuri yang ditampilkan melalui tokoh Bajuri-Oneng, Emak dan Yanto-Hindun. Tujuan penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan bagaimana penggambaran relasi gender dalam sinetron Bajaj Bajuri melalui tokoh¬tokohnya.Untuk mendukung analisis penelitian maka tinjauan pustaka yang digunakan adalah Media dan Konstruksi Realitas, Media dan Gender, Representasi, Analisis Semiotik. Metodologi yang digunakan adalah metodologi kualitatif dengan metode analisis semiotik dari Pierce. Hasil penelitian menunjukkan bahwa relasi gender yang digambarkan melalui tokoh Bajuri-Oneng adalah relasi yang timpang gender. Peran istri dalam tokoh Oneng merupakan potret perempuan dengan stereotip : bodoh, tidak berpendidikan, tersubordinat, lemah, tidak rasional, emosional, tidak mandiri. Sementara penggambaran laki-laki melalui tokoh Bajuri sebagai berkuasa, dominan dan mempunyai otoritas pada perempuan, selalu lebih pintar dari istri. Melalui tokoh Emak, perempuan digambarkan sebagai mertua yang cerewet, judes, jahat, licik, dominan pada menantu, mengatur urusan rumah tangga anak, emosional, pelit, egois. Relasi gender dalam tokoh pasangan Yanto dan Hindun, digambarkan berbeda perempuan (istri) lebih dominan dari laki-laki. Namun demikian stereotipe tentang perempuan masih di wilayah tradisional, cerewet, genit, penggoda, pencemburu dan laki-laki melalui tokoh Yanto digambarkan sebagai mata keranjang, tukang selingkuh. Kesimpulan dari penelitian ini adalah bahwa penggambaran relasi gender dalam sinetron komedi Bajaj Bajuri masih timpang dan berada pada lingkup tradisional. Stereotipe tentang laki-laki dan perempuan masih bias gender.

Item Type: Other
Additional Information: KKB KK_2 LP 02 07 Day r
Uncontrolled Keywords: Gender
Subjects: P Language and Literature > PN Literature (General) > PN1-6790 Literature (General)
P Language and Literature > PN Literature (General) > PN1990 Broadcasting
Divisions: Unair Research > Non-Exacta
Creators:
CreatorsEmail
Liestianingsih Dwi Dayanti, Dra. M.SiUNSPECIFIED
Tri Susantari, Dra. M.SiUNSPECIFIED
Depositing User: Nn Deby Felnia
Date Deposited: 30 Oct 2016 22:36
Last Modified: 30 Oct 2016 22:36
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/40513
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item