ANALISIS PENGARUH PERILAKU KEPEMIMPINAN TRANSFORMASIONAL PENGUSAHA WANITA TERHADAP KEPUASAN KERJA, KOMITMEN DAN KINERJA KARYAWAN DENGAN VARIABEL MODERATOR SELF-EFFICACY PADA PERUSAHAAN GARMEN DI JAWA TIMUR

Ritawati Tedjakusuma, Dra. Ec. M.Si. (2008) ANALISIS PENGARUH PERILAKU KEPEMIMPINAN TRANSFORMASIONAL PENGUSAHA WANITA TERHADAP KEPUASAN KERJA, KOMITMEN DAN KINERJA KARYAWAN DENGAN VARIABEL MODERATOR SELF-EFFICACY PADA PERUSAHAAN GARMEN DI JAWA TIMUR. UNIVERSITAS AIRLANGGA. (Unpublished)

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-res-2008-tedjakusum-6588-lp2008-k.pdf

Download (491kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
562. 40738.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Proses transformasi bisnis yang terjadi saat ini merupakan tuntutan yang berkaitan dengan persaingan yang semakin kuat dan berbagai krisis yang terjadi, tantangan �tantangan persaingan global yang mempunyai implikasi bagi bisnis, dimana para pemimpin wanita dituntut untuk bisa menyerasikan perubahan yang terjadi dan bagaimana mensosialisasikan perubahan-perubahan tersebut kepada karyawannya. Oleh sebab itu dalam penelitian ini dapat dirumuskan masalah yaitu apakah kepemimpinan transformasional yang terdiri dari karisma, motivasi inspirasi, stimulasi intelektual dan pertimbangan individu secara bersama-sama maupun secara parsial berpengaruh signifikan terhadap kepuasan kerja, komitmen dan kinerja karyawan pada perusahaan Garmen di Jawa Timur. Selain itu juga dirumuskan apakah variabel moderator self-efficacy meningkatkan pengaruh perilaku kepemimpinan Transformasional terhadap kepuasan kerja, komitmen dan kinerja karyawan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh signifikan perilaku kepemimpinan Transformasional terhadap kepuasan kerja, komitmen dan kinerja karyawan dan untuk mengetahui variabel moderator self-efficacy dapat meningkatkan pengaruh kepemimpinan Transformasional terhadap kepuasan kerja, komitmen dan kinerja karyawan Jumlah responden yang diambil sebanyak 140 orang berlokasi di Jawa Timur.Data primer diperoleh langsung melalui penyebaran kuesioner kepada karyawan dan atasan langsung dan data sekunder diperoleh dari dokumen yang diberikan oleh perusahaan Garmen. Model yang digunakan adalah regresi linier berganda dengan dua tahap dengan menggunakan variabel moderator untuk menguatkan pengaruh. Hasil Penelitian menunjukkan bahwa faktor-faktor perilaku kepemimpinan transformasinal secara bersama-sama maupun parsial berpengaruh signifikan terhadap kepuasan kerja, komitmen dan kinerja karyawan. dengan R square = 0,558 , Variabel self-efficacy sebagai variabel moderator dapat meningkatkan pengaruh perilaku kepemimpinan Transformasional terhadap kepuasan kerja dengan R square = 0,878. Jadi ada kenaikan pengaruh dari kepemimpinan Transformasional dari 55,8 % menjadi 87,8 %.. Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa faktor-faktor kepemimpinan transformasional berpengaruh signifikan terhadap komitmen karyawan dengan Rsquare =0,592. Variabel self-efficacy sebagai variabel moderator dapat meningkatkan pengaruh kepemimpinan transformasional terhadap komitmen dengan Rsquare = 0,841. Jadi ada kenaikan pengaruh dari kepemimpinan Transformasional dari 0.592 naik menjadi 0.841. Hasil penelitian menunjukkan bahwa faktor-faktor kepemimpinan Transformasional berpengaruh signifikan terhadap kinerja karyawan denagn R square= 0.551. Variabel self-efficacy sebagai variabel moderator dapat meningkatkan pengaruh kepemimpinan Transformasional terhadap kinerja karyawan dengan R square= 0,882. Jadi ada kenaikan pengaruh dari kepemimpinan Transformasional dari 0.551 menjadi 0.882. Ternyata self-efficacy lebih memberikan kontribusi pada kepuasan kerja dibandingkan dengan komitmen dan kinerja karyawan, karena kepuasan kerja lebih mudah dicapai karyawan, dibanding dengan komitmen. Sedangkan kinerja sendiri lebih mudah dicapai dibandingkan komitmen. Komitmen membutuhkan tujuan yang sama antara karyawan dan organisasi. Komitmen akan dicapai dalam proses yang lebih panjang dan akan tercapai setelah kepuasan karyawan telah dipenuhi. Saran yang diajukan kepada pemimpin Transformasional adalah bahwa pemimpin selalu meningkatkan karismanya, harus mampu menginspirasi bawahan dengan menciptakan gagasan-gagasan supaya perusahaan Garmen berkembang dan mengalami perubahan menjadi lebih baik, selalu mampu mengajak anggota organisasi berperan dalam mengambil keputusan tertentu dan peinimpin selalu memberikan perhatian kepada bawahan dengan cara memberi pelatihan , memberi nasehat yang bermakna. Hal ini semua bila diperkuat dengan self-efficacy bawahan dalam arti mempunyai keyakinan dan kemampuan sendiri akan meningkatkan kepuasan kerja. komitmen karyawan dan kirerja karyawan.

Item Type: Other
Additional Information: KKB KK-2 LP 20/08 Ted a
Uncontrolled Keywords: SELF-EFFICACY; GARMEN
Subjects: H Social Sciences > HD Industries. Land use. Labor > HD58.7-58.95 Organizational behavior, change and effectiveness. Corporate culture
H Social Sciences > HF Commerce
H Social Sciences > HF Commerce > HF5001-6182 Business
Divisions: Unair Research > Exacta
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
Ritawati Tedjakusuma, Dra. Ec. M.Si.UNSPECIFIED
Depositing User: Nn Deby Felnia
Date Deposited: 23 Oct 2016 18:51
Last Modified: 21 Jun 2017 19:11
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/40738
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item