EFEKTIFITAS PEMBERIAN MADU DALAM MENURUNKAN KEJADIAN NAUSEA DAN VOMITUS PASKA OPERASI PADA OPERASI GINEKOLOGI YANG DILAKUKAN ANESTESI UMUM YANG DIKOMBINASIKAN EPIDURAL DI GBPT RSUD DR. SOETOMO SURABAYA

Eka Esti Pramastuti, - (2016) EFEKTIFITAS PEMBERIAN MADU DALAM MENURUNKAN KEJADIAN NAUSEA DAN VOMITUS PASKA OPERASI PADA OPERASI GINEKOLOGI YANG DILAKUKAN ANESTESI UMUM YANG DIKOMBINASIKAN EPIDURAL DI GBPT RSUD DR. SOETOMO SURABAYA. Thesis thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
ABSTRAK.pdf

Download (837kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
FULLTEXT.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Mual dan muntah adalah salah satu efek samping yang tidak menyenangkan yang sering terjadi pasca operasi. Keseluruhan insidensi mual dan muntah pasca operasi untuk semua jenis operasi dan populasi antara 20-30%. Kelompok resiko tinggi insidensinya hingga 79%. Operasi ginekologi merupakan salah satu operasi dengan resiko tinggi terjadinya mual dan muntah pasca operasi dengan angka kejadian mencapai 40-80%. Berbagai cara dilakukan untuk mencegah terjadinya mual dan muntah pasca operasi baik secara farmakologis dan non farmakologis. Salah satu cara non farmakologis yang dilakukan adalah dengan memberikan karbohidrat oral cair pre operatif. Mengingat penelitian sebelumnya yang dilakukan di luar negeri menggunakan cairan karbohidrat dalam volume yang cukup besar, maka dipertimbangkan mencari sumber karbohidrat lain dengan kalori yang cukup besar tetapi dapat diberikan dalam volume yang lebih kecil dan rasa yang enak. Berdasarkan pertimbangan tersebut kami mencoba meneliti penggunaan madu sebagai suplemen preoperatif karbohidrat oral dan meneliti efektivitasnya didalam menurunkan kejadian mual muntah pasca operasi. Penelitian ini membandingkan kejadian mual dan muntah pada kelompok pasien untuk prosedur operasi ginekologi yang diberikan madu dan yang tidak diberikan madu. Bila didapatkan hasil bahwa madu efektif didalam menurunkan kejadian mual dan muntah pasca operasi maka diharapkan pemberian madu dapat menjadi salah satu strategi non farmakologis yang dapat diterapkan bersamaan dengan strategi farmakologis lain guna mengatasi mual dan muntah pasca operasi. Tujuan : Mengetahui efektifitas pemberian madu didalam menurunkan kejadian mual dan muntahpasca operasi pada pasien yang menjalani operasi ginekologi yang dilakukan pembiusan umum dikombinasikan dengan epidural Hipotesis : Pemberian madu efektif didalam menurunkan kejadian mual dan muntah dan kebutuhan anti emetik pasca operasi ginekologi yang dilakukan pembiusan dengan anestesi umum dikombinasikan dengan epidural Metode : Dilakukan pembagian secara acak, dimana separuh pasien menjadi grup Madu (M) dan separuh menjadi grup Kontrol (K). Grup M akan diberikan madu sebanyak 2 sendok makan (10 cc) yang akan diberikan pada jam 18.00, 21.00, 05.00 dan 3 jam sebelum operasi, sedangkan untuk kelompok kontrol penderita diijinkan minum air putih samapi maksimal 3 jam sebelum operasi. Pada kedua grup tersebut dilakukan pemasangan infus Ringer Lactat sebagai cairan maintenance sejak pukul 18.00. Pada kedua grup ini anestesi dilakukan dengan kombinasi general anestesi dan epidural anestesi. Induksi pasien dilakukan dengan midazolam 2 mg, fentanyl 1-2 mcg/kg BB, propofol 1-2 mg/kg BB, dan relaksan menggunakan atracurium 0,5 mg/ kg BB. Untuk maintenance anestesi digunakan Isofluran + O2 dan analgetik dengan xylocain 1-1,5% via epidural. Hasil : Tidak didapatkan perbedaan skor mual muntah pasca operasi pada kedua kelompok, pada pengamatan menit ke 30 didapatakan nilai p= 0,654, pada menit ke 60 nilai p= 0,369, pada menit ke 120 nilai p= 1,000, pada 2-6 jam nilai p= 0,165 dan pada 6-24 jam nilai p= 0,790. Begitu pula tidak didapatkan perbedaan kebutuhan anti emetik pada kedua kelompok tersebut. Tidak didapatkan perbedaan dalam skor nyeri dari kedua kelompok. Dan tidak didapatkan keluhan, efek samping ataupun alergi dari penggunaan madu. Kesimpulan : Pemberian madu tidak efektif sebagai usaha non farmakologis didalam menurunkan kejadian nausea dan vomiting pasca operasi ginekologi yang dilakukan dengan anestesi umum dikombinasikan dengan epidural.

Item Type: Thesis (Thesis)
Additional Information: KKA KK PPDS.AR.01/16 Pra e
Uncontrolled Keywords: Madu, mual, muntah, operasi ginekologi, anestesi umum, epidural anestesi
Subjects: R Medicine > R Medicine (General) > R735-854 Medical education. Medical schools. Research
Divisions: 01. Fakultas Kedokteran
Creators:
CreatorsEmail
Eka Esti Pramastuti, -UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorSri Wahjoeningsih, Prof.,dr.SpAn.KIC.KAOUNSPECIFIED
ContributorGatut Dwidjo Prijambodo, dr.SpAn.KIC KAOUNSPECIFIED
Depositing User: mat sjafi'i
Date Deposited: 29 Aug 2016 03:45
Last Modified: 11 Jul 2017 16:01
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/41260
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item