SINTESIS SENYAWA KHALKON TERSUBSTITUSI DENGAN METODE GREEN CHEMISTRY DALAM UPAYA MENDAPATKAN NOVEL ANTIMALARIAL AGENT

Melanny Ika Sulistyowaty, S.Farm., M.Pharm.Sc. (2013) SINTESIS SENYAWA KHALKON TERSUBSTITUSI DENGAN METODE GREEN CHEMISTRY DALAM UPAYA MENDAPATKAN NOVEL ANTIMALARIAL AGENT. LEMBAGA PENELITIAN UNIVERSITAS AIRLANGGA. (Unpublished)

[img]
Preview
Text (RINGKASAN)
gdlhub-gdl-res-2014-ikasulisty-32725-3.RINGKASAN.pdf

Download (191kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
gdlhub-gdl-res-2014-ikasulisty-32725-1.FULLTEXT.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Sebagai salah satu penyebab kematian terbanyak di negara-negara tropis, malaria menjadi perhatian para ahli kesehatan di dunia. Menurut Lim (2007), setiap tahunnya 400-900 juta jiwa terserang penyakit ini dan satu hingga tiga juta di antaranya meninggal dunia. Berdasarkan data tahunan Badan Kesehatan Dunia atau WHO pada tahun 2012, kejadian penyakit ini masih cukup tinggi, sekitar 37% dari 242,7 juta jiwa. Seiring dengan meningkatnya kasus resistensi obat-obat antimalaria yang tersedia di masyarakat, mengakibatkan banyak peneliti berlomba-lomba untuk mencoba mengatasi masalah tersebut. Para peneliti berupaya mencari sumber obat antimalaria yang baru yang lebih efektif, karena kloroquin dan turunannya sudah tidak efektif mengobati penyakit yang disebabkan oleh parasit Plasmodium falciparum. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Widyawaruyanti, A (2007) dan Nindatu, M (2008), diketahui bahwa salah satu senyawa flavonoid yang diisolasi dari kulit batang cempedak, yaitu Morakhalkon A, memiliki aktivitas antimalaria yang cukup signifikan secara in vitro (IC50 0,8 μM). Fakta tersebut melatarbelakangi kami melakukan penelitian ini. Pada penelitian sebelumnya, kami telah berhasil mensintesis senyawa khalkon dan 2 turunan metoksinya yaitu dengan metode kondensasi aldol, yang berprinsip pada reaksi yang ramah lingkungan (green chemistry), yaitu tidak adanya solven yang toksik dan tanpa adanya pemanasan. Adapun produk yang dihasilkan pada penelitian ini adalah senyawa khalkon, 3-(4-metoksifenil)-1-fenilprop-2-en-1-on, dan 3-(2-metoksifenil)-1-fenilprop-2-en-1-on masing-masing dengan randemen hasil 73,6 %, 96,2% dan 83,4% secara berturut-turut. Ketiga senyawa tersebut sudah dianalisis dan dikonfirmasi secara spektrofotometri UV-Vis, Spektrometri FTIR, MS, 1H-NMR and 13C-NMR. Pada penelitian kali ini, ka mi melakukan uji aktivitas antimalaria ketiga senyawa hasil sintesis tersebut. Adapun kultur yang digunakan pada penelitian ini adalah Plasmodium falciparum galur 3D7, dimana parasit dibiakkan secara rutin dengan teknik kultur in vitro oleh Tragger dan Jensen (1976) pada sel darah menorah manusia (tipe O rhesus +) dengan 5% hematokrit. Sampel dipreparasi dengan berbagai konsentrasi yaitu 0,01 ppm, 0,1 ppm, 1 ppm, 10 ppm dan 100 ppm. Pada uji biologis ini dilakukan duplikasi pada lempeng dengan 24 sumur kultur (1 % parasitemia) dan tes kultur diinkubasi selama 48 jam pada suhu 37oC. Setelah diinkubasi, lapisan darah tipis dibuat di atas slide kaca yang kemudian dikeringkan dengan methanol, dan diwarnai oleh Giemsa. Pengamatan dilakukan dengan mikroskop yang diberi minyak imersi. Dari hasil pengamatan, kita dapat menghitung persentase parasitemia untuk masing-masing senyawa uji pada masing-masing konsentrasi uji yang kemudian dihitung konsentrasi hambatan 50% (IC50) dengan suatu program analisis Probit. Dari hasil uji aktivitas antimalaria terhadap parasit Plasmodium falciparum galur 3D7 secara in vitro, diketahui bahwa senyawa khalkon memiliki IC50 0,242 ppm, 3-(4-metoksifenil)-1-fenilprop-2-en-1-on memiliki IC50 54,316 ppm dan 3-(2-metoksifenil)-1-fenilprop-2-en-1-on memiliki IC50 > 100 ppm. Jika dibandingkan dengan senyawa antimalaria standard yang ada, yaitu klorokuin difosfat (IC50 0.006 ppm), ketiga senyawa hasil sintesis tersebut, memiliki antivitas antimalaria yang lebih rendah.

Item Type: Other
Additional Information: KKB.KK2.LP.49-14 Sul s
Uncontrolled Keywords: SENYAWA KHALKON, GREEN CHEMISTRY, NOVEL ANTIMALARIAL AGENT.
Subjects: R Medicine > RM Therapeutics. Pharmacology
Divisions: Unair Research > Exacta
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
Melanny Ika Sulistyowaty, S.Farm., M.Pharm.Sc.UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
AuthorSuzana, Dra. MSiUNSPECIFIED
AuthorKholis Amalia Nofianti, S. Farm.UNSPECIFIED
Depositing User: Mrs Nadia Tsaurah
Date Deposited: 19 Sep 2016 02:20
Last Modified: 19 Sep 2016 02:20
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/42358
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item