PRODUKSI ANTI PROLAKTIN (Prl), UJI BIOPOTENSI DAN PENGARUHNYA TERHADAP PROFIL PROLAKTIN DAN ANTI PROLAKTIN DI DALAM DARAH

ERMA SAFITRI, 132240301 (2005) PRODUKSI ANTI PROLAKTIN (Prl), UJI BIOPOTENSI DAN PENGARUHNYA TERHADAP PROFIL PROLAKTIN DAN ANTI PROLAKTIN DI DALAM DARAH. UNIVERSITAS AIRLANGGA, SURABAYA. (Unpublished)

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-res-2007-safitrierm-4193-lp9207-k.pdf

Download (300kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
gdlhub-gdl-res-2007-safitrierm-4193-lp9207.pdf
Restricted to Registered users only

Download (921kB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui profil prolaktin yang ada dalam serum darah ayam ras petelur fase moulting setelah disuntik Prl secara infra muscular di daerah dada dari tubuh ayam. Profil prolaktin tersebut dapat menunjukkan kapan prolaktin mulai diikat dan dinetralisir kerjanya oleh Prl, dimana telah diketahui dari penelitian sebelumnya bahwa penyebab moulting dan berhenti bertelur dari ayam adalah tingginya kadar hormon prolaktin. Anti prolaktin yang disuntikan pada ayam yang memasuki fase moulting akan bekerja menetralisir prolaktin penyebab ayam moulting dan berhenti bertelur. Cara kerjanya adalah melalui ikatan antara antibody dan antigen, kemudian terjadi netralisasi sehingga proses moulting akan dihambat. Pada penelitian ini Prl berfungsi sebagai antibody yang disuntikkan secara eksogen dengan tujuan mengikat adanya prolaktin yang bekerja sebagai antigen dalam tubuh ayam sehingga pada akhirnya ayam dapat berproduksi telur kembali.. Hasil penelitian ini berdasarkan metoda Western Bloting dan Biuret, menunjukkan bahwa pada bleeding ke-2 (1 hari setelah penyuntikan dengan Prl) sedikit terjadi penurunan kadar total protein prolaktin tetapi tidak berbeda nyata dengan bleeding ke-1 (sebelum disuntik Prl). Hal ini menunjukkan bahwa 1 hari setelah penyuntikan, belum terjadi ikatan antara Prl yang disuntikan dengan prolaktin yang ada dalam darah. Pada bleeding ke-3 (2 hari setelah penyuntikan dengan Prl), terjadi penurunan yang drastis dari prolaktin yang berbeda nyata dengan bleeding ke-1 dan ke-2, namun tidak berbeda nyata dengan bleeding ke-4 & ke-5. Hal ini berarti bahwa pada bleeding ke-3 telah terjadi ikatan antara Prl (sebagai antibodi) yang disuntikkan dengan prolaktin (sebagai antigen) yang ada dalam tubuh ayam.. Kesimpulan dari penelitian ini menunjukkan bahwa prolaktin yang ada dalam darah ayam fase moulting telah diikat oleh Prl pada hari ke-2 (bleeding ke-3) setelah disuntik dengan Prl. Selanjutnya kadar total protein prolaktin pada bleeding ke-4 dan ke-5 semakin menurun tetapi tidak berbeda nyata dengan bleeding ke-3.

Item Type: Other
Additional Information: KKC KK LP 92/07 Saf p
Uncontrolled Keywords: PROLACTIN; EGGS
Subjects: S Agriculture > SF Animal culture > SF600-1100 Veterinary medicine
Divisions: 06. Fakultas Kedokteran Hewan
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
ERMA SAFITRI, 132240301UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorIsmudiono,, Dr. MS.,drhUNSPECIFIED
Depositing User: Mr Bambang Husodo
Date Deposited: 09 Sep 2016 06:38
Last Modified: 27 Dec 2017 23:42
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/42632
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item