HUBUNGAN ANTARA JUMLAH EOSINOFIL SEKRET HIDUNG DENGAN DERAJAT BUNTU HIDUNG PADA PENDERITA RINITIS ALERGI PERSISTEN

Roestiniadi D.S., dr.,Sp.THT. and Sri Harmadji, dr.,Sp.THT. and Dyah Pertama Suryanti, dr. (2006) HUBUNGAN ANTARA JUMLAH EOSINOFIL SEKRET HIDUNG DENGAN DERAJAT BUNTU HIDUNG PADA PENDERITA RINITIS ALERGI PERSISTEN. UNIVERSITAS AIRLANGGA, Surabaya. (Unpublished)

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-res-2008-roestiniad-6440-lp2208-k.pdf

Download (375kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
gdlhub-gdl-res-2008-roestiniad-6440-lp2208.pdf
Restricted to Registered users only

Download (2MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Penelitian ini dilakukan untuk menjawab masalah apakah ada hubungan antara jumlah eosinofil sekret hidung dengan derajat buntu hidung pada penderita rhinitis alergi persisten. Gejala buntu hidung pada rinitis alergi persisten merupakan gejala yang dominan. Paparan alergen yang terus menerus pada penderita rinitis alergi persisten disebabkan karena alergen spesifik berada di sekitar manusia, sehingga sulit untuk dihindari dan memudahkan terjadinya kekambuhan penyakit ini. Eosinofil berperan pada proses alergi terutama pada fase lambat. Pada fase ini terjadi akumulasi eosinofil di mukosa hidung melalui proses migrasi. Eosinofil yang teraktivasi akan mengeluarkan mediator yang dapat menyebabkan keluhan buntu hidung bertambah berat. Pada penelitian sebelumnya didapatkan jumlah eosinofil sekret hidung meningkat sesuai peningkatan derajat buntu hidung pada penderita rinitis alergi. Akan tetapi sampai saat ini belum pernah dilakukan penelitian tentang hubungan jumlah eosinofil sekret hidung dengan derajat buntu hidung pada penderita rinitis alergi persisten. Tujuan penelitian ini adalah untuk membuktikan adanya hubungan antara jumlah eosinofil sekret hidung dengan derajat buntu hidung pada penderita rinitis alergi persisten. Untuk itu dilakukan penelitian observasional dengan menggunakan rancang bangun cross sectional. Populasi penelitian ini yaitu penderita rinitis alergi persisten yang berobat di Poliklinik Alergi THT RSU Dr. Soetomo Surabaya selama periode Maret 2006 sampai dengan Juni 2006. Selama periode tersebut didapatkan 62 penderita rinitis alergi persisten yang memenuhi kriteria penelitian sebagai sampel. Berdasarkan uji statistik diperoleh hubungan yang bermakna (p<0,05) dan rsp=+0,855 yang berarti hubungan ini positip sangat kuat. Kesimpulan dari penelitian ini adalah ada hubungan antara jumlah eosinofil sekret hidung dengan derajat buntu hidung pada penderita rinitis alergi persisten.

Item Type: Other
Additional Information: KKA KK LP 22/08 Sum h
Uncontrolled Keywords: EOSINOFIL SEKRET HIDUNG; RINITIS ALERGI PERSISTEN
Subjects: R Medicine > RA Public aspects of medicine
Divisions: 01. Fakultas Kedokteran
Unair Research > Exacta
Creators:
CreatorsEmail
Roestiniadi D.S., dr.,Sp.THT.UNSPECIFIED
Sri Harmadji, dr.,Sp.THT.UNSPECIFIED
Dyah Pertama Suryanti, dr.UNSPECIFIED
Depositing User: Nn Elvi Mei Tinasari
Date Deposited: 14 Sep 2016 07:39
Last Modified: 14 Sep 2016 07:39
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/42904
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item