POLA-POLA KERUKUNAN BUDAYA ANTARA PETANI HINDU DENGAN PETANI ISLAM DALAM ORGANISASI PERTANIAN SUBAK.

I Nyoman Naya Sujana, Drs., MA (2014) POLA-POLA KERUKUNAN BUDAYA ANTARA PETANI HINDU DENGAN PETANI ISLAM DALAM ORGANISASI PERTANIAN SUBAK. UNIVERSITAS AIRLANGGA, SURABAYA. (Unpublished)

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
gdlhub-gdl-res-2014-sujanainyo-32208-3.abstr-k.pdf

Download (123kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
Binder1.pdf
Restricted to Registered users only

Download (2MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

I Nyoman Nays Sujana.Pola-PolB Kerukunan Buday. Anatara PetBni Hindu DengBn Petani IsllUIi Da1... Organisasi Pertanian Subak; Suatu Penelitian Pols-Pols Kerukunan Budaya Antar Petani Hindu Dongan PQtani Isla. Da1&8 Organisai PertBnian Subak Pada Subak Yeh Anakanl Desa Balukl Keca.atan Negar., 1feb~Je.berlUJlIl Bali. Penelitian Mandiri, dilakukan staf pengajar FISIP Unair. Program Studi Antropologi, 1991, Ungkapan tentang anggota organisasi pertanian Suhak di Bali adalah seluruhnya orang-orang ketu?unan etnik Bali yang beragama Hindu adalah gugur, stau tak benar. Kini organisaei pertanian Subak~ telah mempunyai anggota selain mereka yang bergana Hindu~ juga di antaranya bargama Islam. DaIa» Dengolah lahan pertanian~ masyarakat Bali yang beragama Hindu ssngat terbuka dan fleksibel, sehingga menerina pihak luar yang tidak mempunyai kebudayaan dan agama yang sa.a. Di s8nping ada ungkapan bahwa para petani Bali yang bergama Hindu dan para petani non-Bali yang beragama Islam tidak nanpu berpQsisi dalan nasyarakat dengan hidup rukun dan damai. karena mereka memiliki latar belakang yang berbeda. Pendapat tersebut kurang beralasan, karena yang berbeda latar belakang tidak harns dilanjutkan menjadi kelompok-kelompok yang ~engalami konflik dan kekerasan. Petani Ball yang beragama Hindu dengan petani non-Bali yang beragama Islam dapat hidup rukun dalam mngurus dan mengendalikan sistem irigasi dalam organisasi pertanian Subak, dengan se~angat solidaritas yang tinggi, sikap saling nenghormati, saling tolong menolong, saling mengendalikan diri jika berbeda pendepat, saling menydari dan penuh pengertian, saling menyenangkan, saling mengakomodasi perhedaan, dan saling menjaga adanya perbedaan , sehingga aereka dapat hidup berdanpingsn dengan rukun dan damai. Kendatipun dijumpai adsnya intervensi dari Pemerintah atau organisasi sosia1 desa, namun organsasi pertanian Subak itu dapat ~engelola dirinya relatif danian mandiri, dan membuat kebijakan-kebijakan untuk mengatur organisasi dan anggota) sehingga hasil produktivitas pertanian dapat dicapai secara maksimal. Kerukunan budaya di antara petani Bali yang beragama Hindu denian petsni non-Bali yang beragama Islam adalah merupakan perwujudan budaya organisasi pertanian Subak~ yang nengatur segala bentuk perilaku warganva. bentuk peabagian materi secara adil. serta menjalankan organisasi Subak secara demokratis tanpa suatu kekerasan, Kerukunan hidup bersama telah menumbuhkan semangat persaudaraan yang kokoh (sami pade nyame). Kerukunan itulah menjadi perekat lahirnya realitas persatuan dan kesatuan dalam masyarakat bhineka.

Item Type: Other
Additional Information: KKB KK-2 291 Suj p
Uncontrolled Keywords: budaya, petani islam, petani hindu
Subjects: H Social Sciences > HM Sociology > HM(1)-1281 Sociology > HM711-806 Groups and organizations
Divisions: Unair Research > Non-Exacta
Creators:
CreatorsEmail
I Nyoman Naya Sujana, Drs., MAUNSPECIFIED
Depositing User: Nn Deby Felnia
Date Deposited: 23 Oct 2016 22:31
Last Modified: 23 Oct 2016 22:31
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/44010
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item