KONSTRUKSI SOSIAL ZIARAH KUBUR DI MAKAM GUS DUR (STUDI DI MAKAM PONDOK PESANTREN TEBUIRENG KABUPATEN JOMBANG)

NABILA ROSHANBAHAR, 071211433025 (2016) KONSTRUKSI SOSIAL ZIARAH KUBUR DI MAKAM GUS DUR (STUDI DI MAKAM PONDOK PESANTREN TEBUIRENG KABUPATEN JOMBANG). Skripsi thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
ABSTRAK.pdf

Download (770kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
86. FIS.S.72-16 Ros k.pdf
Restricted to Registered users only

Download (2MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Masyarakat berduyun-duyun melakukan ziarah ke makam Gus Dur, sejak dimakamkan di Makam Pondok Pesantren Tebuireng Jombang. Ziarah kubur sudah menjadi salah satu tradisi sebagai bentuk menghormati tokoh yang memiliki jasa dan karya bermanfaat bagi masyarakat. Penelitian ini dilakukan untuk menjelaskan bagaimana masyarakat mengkonstruksi ziarah kubur di Makam Gus Dur dan mengetahui orientasi tindakan sosial masyarakat dalam melakukan ziarah kubur di Makam Gus Dur. Teori yang digunakan dalam penelitian ini adalah teori konstruksi sosial dari Peter L. Berger dan Thomas Luckmann serta teori Tindakan Sosial dari Max Weber. Paradigma yang digunakan adalah definisi sosial dengan menggunakan data kualitatif. Penelitian ini dilakukan di Makam Gus Dur Tebuireng Jombang dengan informan sembilan orang, dipilih dengan menggunakan teknik purposive pada peziarah dilihat dari usia, jenis kelamin, dan latar belakang pekerjaan. Hasil yang ditemukan dalam penelitian ini adalah bagi masyarakat umum tradisional mengkonstruksi ziarah kubur di Makam Gus Dur untuk mendoakan para alim ulama supaya mendapatkan berkah dan melatih ketauhidan (tindakan tradisional). Bagi masyarakat keturunan Tionghoa mengkonstruksi sebagai bentuk timbal balik kepada Gus Dur karena jasa beliau semasa hidup (rasional orientasi nilai etika). Bagi masyarakat birokrat mengkonstruksi sebagai program pemerintah memfasilitasi kelompok NU yang memiliki tradisi ziarah kubur dan menarik wisatawan (rasional instrumental ekonomi). Bagi masyarakat santri mengkonstruksi untuk berdoa dan mengingatkan kematian (rasional instrumental agama). Bagi tokoh masyarakat santri (Kyai) mengkonstruksi untuk memetik hidayah (ihtida’) dan meneladani pemikiran tokoh itu (iqtida’) (orientasi nilai religius). Bagi masyarakat santri non NU mengkonstruksi untuk silahturahmi dan penghormatan masyarakat terhadap sosok pemimpin (rasional orientasi nilai etika).

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 FIS.S.72/16 Ros k
Uncontrolled Keywords: konstruksi, sosial, ziarah kubur, Gus Dur, tindakan sosial
Subjects: H Social Sciences > HM Sociology > HM(1)-1281 Sociology > HM1001-1281 Social psychology > HM1041-1101 Social perception. Social cognition Including perception of the self and others, prejudices, stereotype
Divisions: 07. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > Sosiologi
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
NABILA ROSHANBAHAR, 071211433025UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorUdji Asiyah, Dra., M.SiUNSPECIFIED
Depositing User: Guruh Haris Raputra
Date Deposited: 16 Sep 2016 03:22
Last Modified: 14 Jun 2017 17:56
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/45243
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item