PEMIKIRAN POLITIK KAUM SANTRI NU (Studi Analisis – Kritis atas Pemikiran Aswaja dalam Perpolitikan Indonesia)

MUAMAR RIZA PAHLEVI, 079614994 (2001) PEMIKIRAN POLITIK KAUM SANTRI NU (Studi Analisis – Kritis atas Pemikiran Aswaja dalam Perpolitikan Indonesia). Skripsi thesis, UNIVERSITAS AIRLANGGA.

[img]
Preview
Text (abstrak)
KK FIS P 10-01 PAH P 079614994.pdf

Download (379kB) | Preview
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Pemikiran Politik Kaum Santri NU (Studi Analisis-Kritis atas Pemikiran Aswaja dalam PerpoJitikan Indonesia), Muamar Riza Pahlevi, FISIP UNAIR, 200 I. Kaum santri, sekelompok pemeluk Islam yang belajar pada pesantren yang dipimpin oleh kyai atau ustadz, yang berafiliasi dengan NU, menjadi tenomena yang menarik dengan doktrin Aswaja-nya. Karena dalam prakteknya senng menjadi kontroversi, baik di dunia Islam secara umum maupun di IndonesIa. Aswaja diklaim sebagai satu-satunya ajaran Islam yang benar, sepertl yang diajarkan dan diamalkan oleh Rasul Muhammad. Oleh karena itl!, dalam salah satu doktrinnya, kewajiban menjalankan syariat Islam bagi para pemeluknya dengan membentuk negara Islam. Aswaja yang demikian ini menjadi identitas kaum santri yang belajar di pesantren, dengan segala tata aturan di dalamnya. Aswaja di kalangan kaum santri ini begitu identik dan mengakar kuat, karena mereka membuat aturan-aturan yang mengikat dengan Aswaja. Segala sesuatu yang masuk ke dalam pesantren harus sesuai dengan ajaran Islam Aswaja, yang tidak sesuai akan tertolak sama sekali. Dalam hal ini, doktrin Aswaja sangat tertutup terhadap perubahan. Hal ini dibuktikan dengan tertutupnya pintu ijtihad di kalangan umat Islam, khususnya Islam Sunni. Aswaja dengan klaimnya tersebut, ketika ditelusuri akar sejarahnya, menjadi mentah dan tak bisa dipertanggungjawabkan. Hal ini dibuktikan dengan sejarah awal umat Islam yang memuncu!kan sekte-sektelaliran dalam Islam, termasuk Aswaja atau yang lebih dikenal sebagai Islam Sunni. Di samping itu juga lemahnya dalil-dalil yang mereka gunakan untuk mendukung klaimnya. Lemahnya dalil itu karena satu sama yang lain kadang bertentangan, antara yang Sunni dengan yang non-Sunni. Begitu juga dengan syatiat Islam yang menjadi tujuan dalam pembentukan negara Islam, sangat Jemah dilihat dati segala hal. Mulai daTi penafsiran dan sejarah yang sepihak, sampai pada lemabnya sistem yang dibangun. Adanya kelernahan-kelemahan inilah yang memaksa kaum santri untuk membongkarnya. Sehingga teIjadilah pergeseran makna Aswaja, yang kebanyakan dipelopori oleh generasi muda kaum santri. Kebanyakan dari generasi muda kaum santri yang banyak terlibat dalam perubahan dan pergeseran makna Aswaja ini adalah mereka yang tergabung dalam PMII (Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia), yang kebanyakan merupakan alumni pesantren. Pergeseran yang teIjadi adalah, Aswaja yang selama ini menjadi doktrin dengan ktaimnya, berubah menjadi metode berfikir (manhajul fikr) dalam memahami Islam dan masalahmasalah lainnya. Dalam perpolitikan Indonesia, Aswaja juga mempunyai pengaruh di dalamnya. Hal ini dibuktikan dengan keikutsertaan kaum santri dalam perpolitikan di Indonesia, semenjak masa kolonial sampai sekarang, dengan berbagai dinamikanya. Kaum santri dengan Aswajanya, sering menjadi kontroversi dengan berbagai kebijakan dan sikap politik. yang diambilnya. Na mun kekontroversiannya bukan tanpa dasar sarna sekah, tetapl dtlakukan sesuai dengan situasi dan kondisi yang melingkupinya disertai dengan alasanalasan yang menjadi prinsip dalam Aswaja. Namun secara umum kepohukan kaum santri adalah menegakan syariat Islam di Indonesia. Tentu saJa syanat yang dimaksud adalah Islam Aswaja. Hal terse but berlangsung terus selama organisasi yang menampung kaum $antri terlibat dalam politik praktis. Organisasi yang dimaksud adalah NU (Nahdlatul Ulama), yang menjadi partai politik sejak tahun 1954 sampai 1984, sejak tahun 1974 NU tergabung dalam PPP akibat kebijakan fusi partai. Pada tahun 1984 tersebut NU menyatakan khittahnya untuk kembali sebagai organisasi sosial keagamaan saja, tanpa terlibat politik praktis. Memasuki era reformasi pada tahun 1998, kaum santri kembali pada godaan untuk memasuki duma politik praktis. Hal ini disebabkan setelah sekian lama hidup dalam era Orde Baru yang otoriter dan menindas. Dalam masa Orde Baru, kaum santri itu sendiri telah banyak mengalami dinamika politik yang signifikan dengan Aswajanya Walaupun akhirnya harus mengalah, yaitu dengan menyatakan khittah. Era reformasi telah membuka semua e1emen yang ada untuk kembali aktif dalam perpolitikan di Indonesia, termasuk kaum santri. Dalam menyikapi politik nasional, sikap kaum santri sedikit berbeda, hal ini dibuktikan dengan munculnya banyak partai yang didirikan kaum santri, sebut saja PKB, PKU, PNU dan Partai SUN!, serta PPP yang masih tetap berdiri, yang merupakan fusi dari banyak partai Islam, di antaranya NU. Perbedaan juga dapat dilihat dati asas dan landasan yang digunakan partai-partai tersebut. Kecuali PKB, semua partai kaum santri menggunakan asas Islam secara tegas. Islam yang mereka gunakan tentu saJa Islam Aswaja, begitu juga dengan PKB yang tidak menyebutkan Islam sebagai asas, tetapi beraqidah Islam Aswaja . Adanya perbedaan terse but, tidak lepas dati dinamika yang terjadi dalam AswaJa, yang telah mengalami pergeseran makna. Aswaja, seperti disebut di alas, memang banyak memiliki kelemahan dalam segala hal, inilah yang menjadi dasar dalam pergeseran makna Aswaja, yang ikut berpengaruh dalam praktek politik kaum santri di Indonesia Hal inilah yang mempengaruhi pemikiran politik kaum santri dalam merespon dan menyikapi politik yang berkembang, baik dalam lingkup nasional Indonesia maupun duma Islam.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KK FIS P 10-01 Pah p (FULLTEXT TIDAK TERSEDIA)
Uncontrolled Keywords: PEMIKIRAN POLITIK; KAUM SANTRI
Subjects: J Political Science
Divisions: 07. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik > Ilmu Politik
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
MUAMAR RIZA PAHLEVI, 079614994UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorSUTRISNO, Drs. MSUNSPECIFIED
Depositing User: Tatik Poedjijarti
Date Deposited: 26 Dec 2016 19:12
Last Modified: 14 Jun 2017 17:58
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/49994
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item