PENGARUH PEMBERIAN ANTIBODI ZONA PELUSIDA FRAKSI3 KAMBING (gZP3) TERHADAP ANGKA CLEAVAGE PADA FERTILISASI IN VITRO SAPI

LISA DYAH ANDRIYANI, .069912634 (2004) PENGARUH PEMBERIAN ANTIBODI ZONA PELUSIDA FRAKSI3 KAMBING (gZP3) TERHADAP ANGKA CLEAVAGE PADA FERTILISASI IN VITRO SAPI. Skripsi thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
52711.pdf

Download (79kB) | Preview
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

ABSTRAK Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui pengaruh pemberian antibodi zona pelusida fraksi 3 kambing (Goat Zona Pellucida 3, gZP3) dengan dosis 10% pada media maturasi oosit terhadap perolehan embrio stadium cleavage pad a fertilisasi in vitro sapi. Bahan oosit untuk fertilisasi in vitro diperoleh dari hasH aspirasi oosit dari ovarium sapi Madura, dilakukan dengan alat suntik disposable berisi Oocyte Washing Solution (OWS) melalui jarum 18 G. Media maturasi oosit adalah TCM-199 yang ditambahkan Foetal Calf Serum (FCS) sebanyak 10 % pada kelompok kontrol (PO) dan Ab gZP3 sebanyak 10 % pada kelompok perlakuan (Pl). Pengamatan maturasi oosit dilakukan setelah 24 jam. Spermatozoa diperoleh dari pencairan kembali semen sapi beku Simental yang terlebih dahulu diperiksa kualitasnya secara makroskopis maupun mikroskopis. Untuk kapasitasi spermatozoa dan fertilisasi, disiapkan rosette EBSS tertutup minyak mineral (parafine oil) yang terdiri dari tetes pusat 50 J.ll dihubungkan melalui garis media tipis dengan enam tetes radial 25 J.lI di sekelilingnya. Media EBSS berisi spermatozoa motil dimasukkan ke dalam tetes pusat rosette, selanjutnya diinkubasi 2 jam untuk kapasitasi. Fertilisasi dilakukan dengan memasukkan oosit berkumulus yang telah matang ke dalam tiap tetes radial rosette. Inkubasi untuk fertilisasi dilakukan selama 48 jam dan digoyang setiap 24 jam. Pemeriksaan angka pembelahan (cleavage) dilakukan setelah masa inkubasi selesai. Data yang diperoleh terhadap angka cleavage dianalisis dengan Uji t tidak berpasangan dengan program aplikasi Statistical Product and Services Solution (SPSS)jor Windows. HasH penelitian ini menunjukkan persentase angka cleavage hasil fertilisasi in vitro pada kelompok kontrol (PO) adalah sebesar 47,96% sedangkan pada kelompok perlakuan (PI) adalah sebesar 42,59%. Analisis statistik dengan Uji t tidak berpasangan menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan yang nyata (p>0,05) diantara kelompok perlakuan. Dari hasil penelitian ini dapat disimpulkan bahwa pemberian Ab gZP3 dengan dosis 10% pada media maturasi oosit tidak dapat menurunkan angka cleavage pada fertilisasi in vitro sapi.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKC KK KH 136-05 AND P
Uncontrolled Keywords: ZONA PELUSIDA - FERTILISATION IN VITRO
Subjects: Q Science > QL Zoology
Divisions: 06. Fakultas Kedokteran Hewan
Creators:
CreatorsEmail
LISA DYAH ANDRIYANI, .069912634UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
UNSPECIFIEDHerman Setyono,, M.S., DrhUNSPECIFIED
Depositing User: Mr Mudjiono Mudj
Date Deposited: 12 Feb 2017 22:49
Last Modified: 18 Jun 2017 19:23
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/52711
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item