DISONANSI KOGNITIF PADA DEWASA AWAL YANG MENJALANI PACARAN (DATING) BERBEDA AGAMA DI INDONESIA

Johantara Hafiyan Harish Fauzi, 111011034 (2016) DISONANSI KOGNITIF PADA DEWASA AWAL YANG MENJALANI PACARAN (DATING) BERBEDA AGAMA DI INDONESIA. Skripsi thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (Abstrak)
Psi.123-16 Fau d Abstrak.pdf

Download (275kB) | Preview
[img] Text (fulltext)
Psi.123-16 Fau d.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Keberagaman latar belakang agama dan interaksinya memunculkan konsekuensi logis adanya jalinan cinta laki-laki dan perempuan dengan latar belakang agama/keyakinan yang berbeda. Kisah cinta beda agama yang dijalani suatu pasangan menimbulkan polemik yang tidak mudah untuk diungkap dan diangkat ke permukaan dalam kultur budaya dan semangat keagamaan masyarakat Indonesia. Hal itu dikarenakan masih adanya penilaian dari mayoritas masyarakat Indonesia bahwa pasangan beda agama bukanlah suatu yang ideal dalam negara yang memiliki asas pancasila dan mengedepankan nilai-nilai ketuhanan. Disamping itu ketidakjelasan arah hubungan pacaran beda agama juga disebabkan tidak adanya peraturan hukum yang jelas yang mengatur tentang pernikahan berbeda agama di Indonesia. Beragam tantangan dihadapi pada pasangan beda agama ini menimbulkan disonansi kognitif yang menimbulkan ketidaknyamanan psikologis pada kedua pasangan ini. Penelitian ini disusun dengan tujuan ingin mengetahui bagaimana disonansi kognitif dan faktor penyebab reduksi yang digunakan oleh dewasa awal yang sedang menjalani pacaran beda agama di Indonesia. Penelitian ini menggunakan paradigma kualitatif-deskriptif yang menggunakan metode wawancara untuk mendapatkan data penelitian. Partisipan penelitian berjumlah dua orang, laki-laki dan perempuan dengan agama yang berbeda dan pacar masing-masing partisipan sebagai significant other. Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan bahwa kedua pasangan secara signifikan mengalami disonansi kognitif yang mengakibatkan ketidaknyamanan psikologis. Faktor disonansi pada kedua partisipan adalah nilai budaya dan pendapat umum masyarakat yang tidak mendukung hubungan mereka. Usaha reduksi disonansi dilakukan dengan cara berbeda tiap partisipan, namun cara menambah elemen kognitif baru merupakan cara yang sama-sama digunakan oleh kedua partisipan. Kata Kunci: Disonansi Kognitif, Pacaran Beda Agama

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK-2 Psi.123-16 Fau d
Uncontrolled Keywords: Disonansi Kognitif, Pacaran Beda Agama
Subjects: H Social Sciences > HQ The family. Marriage. Woman > HQ1-2044 The Family. Marriage. Women > HQ503-1064 The family. Marriage. Home > HQ801-801.83 Man-woman relationships. Courtship. Dating
Divisions: 11. Fakultas Psikologi
Creators:
CreatorsEmail
Johantara Hafiyan Harish Fauzi, 111011034UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorM.G. Bagus Ani Putra, Dr.UNSPECIFIED
Depositing User: Tatik Poedjijarti
Date Deposited: 16 Feb 2017 22:52
Last Modified: 16 Feb 2017 22:52
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/52962
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item