TERAPI AKUPUNKTUR TITIK ZUSANLI (ST 36), SANYINJIAO (SP 6), WAIGUAN (SJ 5), DAN HEGU (LI 4) SERTA HERBAL KUNYIT (CURCUMA DOMESTICA) DAN TEMULAWAK (CURCUMA XANTHORRHIZA) PADA PASIEN POS STROKE TROMBUS

SUCI RATNA JUWITA, NIM011310413038 (2016) TERAPI AKUPUNKTUR TITIK ZUSANLI (ST 36), SANYINJIAO (SP 6), WAIGUAN (SJ 5), DAN HEGU (LI 4) SERTA HERBAL KUNYIT (CURCUMA DOMESTICA) DAN TEMULAWAK (CURCUMA XANTHORRHIZA) PADA PASIEN POS STROKE TROMBUS. Tugas Akhir D3 thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (abstrak)
FV.TA. PT. 10-16 Juw t abstrak.pdf

Download (178kB) | Preview
[img] Text (fulltext)
FV.TA. PT. 10-16 Juw t.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Stroke merupakan penyakit otak akibat terhentinya suplai darah ke otak karena sumbatan (stroke iskemik) atau perdarahan (stroke hemoragik) (Junaidi, 2011). Dalam TCM, stroke dikenal sebagai 'cuzhong' (serangan mendadak) karena bersifat tiba-tiba dengan berbagai macam gejala antara lain pusing, badan mati rasa, kelesuan dan rasa gelisah (Gongwang, 2002). Dalam kasus ini, pasien telah mengalami stroke yang ketiga kalinya atau dapat disebut pos stroke. Stroke yang telah dialami pasien yaitu stroke trombus. Stroke trombus terjadi karena adanya sumbatan aliran darah ke otak. Dalam teori tradisional, stroke yang terjadi pada pasien dikarenakan sindrom serangan meridian dan kolateral akibat asupan makanan pada pasien yang mengonsumsi makanan manis dan lemak yang berlebihan serta emosi pasien yang cenderung berpikir berlebihan sehingga menimbulkan patogen lembab. Lembab yang berlebihan dapat menyebabkan akumulasi dahak. Akumulasi dahak menyebabkan terjadinya obstruksi pada meridian dan kolateral. Defisiensi Qi dan darah dengan kekosongan meridian dan kolateral membuat faktor patogen eksogen angin masuk dengan mudah, mengarah ke obstruksi meridian dan kolateral, nutrisi tendon dan otot lemah sehingga terjadi stroke. Setelah menderita stroke, pasien merasakan beberapa keluhan diantaranya kekakuan pada kaki kiri terutama lutut yang sulit untuk melipat; kesemutan pada telapak kaki kiri hingga menjalar naik ke pergelangan kaki yang dirasakan setiap pagi setelah bangun tidur; badan terasa berat; pusing yang terjadi secara mendadak dan terasa sekejap terutama pada tengkuk sebelah kiri; telinga berdenging; dan telapak tangan kiri yang lemah, kaku untuk menggenggam. Terapi akupunktur serta pemberian herbal kunyit (Curcuma domestica) dan temulawak (Curcuma xanthorrhiza) dengan prinsip terapi yaitu menghilangkan angin dan mengusir lembab yang mengganggu aliran meridian; melancarkan Qi dan Xie-darah. Akupunktur dilakukan pada titik Zusanli (ST36), Sanyinjiao (SP6), Waiguan (SJ5) dan Hegu (LI4) yang dilakukan setiap dua hari sekali selama 20 hari yang terbagi dalam tiga tahap terapi serta herbal yang diberikan setiap hari yang diminum pagi dan sore hari. Terapi akupunktur dengan bantuan alat stimulasi yaitu elektrostimulator dengan metode sedasi yaitu menggunakan gelombang discontinous, frekuensi rendah, dan intensitas yang disesuaikan dengan keadaan pasien. Herbal diberikan dalam bentuk dekokta dengan takaran 5 gram kunyit dan 5 gram temulawak. Hasil dari terapi pasien pos stroke trombus ini adalah badan terasa ringan, jari tangan tidak kaku dan dapat menggenggam dengan kuat, kaki kiri terutama lutut sudah tidak kaku dan dapat melipat sehingga dapat berjalan dan duduk dengan baik, tidak merasakan kesemutan yang sebelumnya dirasakan pada saat setiap bangun tidur di pagi hari dan tidak pusing lagi. Terapi akupunktur pada titik Zusanli (ST 36), Sanyinjiao (SP 6), Waiguan (SJ 5) dan Hegu (LI 4) serta herbal Kunyit (Curcuma domestica) dan Temulawak (Curcuma xanthorrhiza) dapat mengurangi gejala kekakuan pada lutut yang sulit untuk melipat, kesemutan pada telapak kaki kiri; badan terasa berat; pusing; telinga berdenging; dan telapak tangan kiri yang lemah dan kaku untuk menggenggam pada pasien pos stroke trombus.

Item Type: Thesis (Tugas Akhir D3)
Additional Information: KKA KK FV.TA. PT. 10-16 Juw t
Uncontrolled Keywords: AKUPUNKTUR, KUNYIT, TEMULAWAK, POS STROKE TROMBUS
Subjects: R Medicine > RM Therapeutics. Pharmacology > RM182-190 Other therapeutic procedures Including acupuncture, pneumatic aspiration, spinal puncture, pericardial puncture
Divisions: 15. Fakultas Vokasi > Departemen Kesehatan > D3 Pengobat Tradisional
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
SUCI RATNA JUWITA, NIM011310413038NIM011310413038
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorTjitra Wardani, dr., M.SUNSPECIFIED
ContributorArijanto Jonosewojo, dr., Sp.PD., FINASIMUNSPECIFIED
Depositing User: Tatik Poedjijarti
Date Deposited: 22 May 2017 22:46
Last Modified: 22 May 2017 22:46
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/57595
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item