STUDI KOMPARASI KADAR SKELETAL MUSCLE TROPONIN I (sTnI) SERUM DAN SCORE OF SORENESS ANTARA RECOVERY AKTIF DAN RECOVERY PASIF SETELAH AKTIVITAS FISIK EKSENTRIK

HERI PURNAMA PRIBADI, 011414553006 (2016) STUDI KOMPARASI KADAR SKELETAL MUSCLE TROPONIN I (sTnI) SERUM DAN SCORE OF SORENESS ANTARA RECOVERY AKTIF DAN RECOVERY PASIF SETELAH AKTIVITAS FISIK EKSENTRIK. Thesis thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
1. ABSTRAK TKO 16-16 Pri s.pdf

Download (126kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
2. FULLTEXT TKO 16-16 Pri s.pdf
Restricted to Registered users only

Download (894kB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Pendahuluan: Recovery pasca latihan merupakan salah satu usaha yang dilakukan untuk mengurangi kelelahan dan kerusakan otot akibat aktivitas olahraga dengan intensitas tinggi. Recovery terbukti dapat menurunkan kadar asam laktat dalam darah. Penurunan kadar asam laktat dapat menurunkan kelelahan, tetapi penurunan kelelahan tidak dapat dijadikan sebagai indikator untuk mengembalikan performa atlet karena penurunan performa atlet tidak hanya karena kelelahan melainkan juga disebabkan oleh kerusakan otot. Tujuan: Menganalisis perbedaan recovery aktif dan recovery pasif terhadap kadar sTnI sebagai penanda kerusakan otot dan score of soreness pasca aktivitas eksentrik. Metode: Penelitian yang dilakukan menggunakan experimental laboratories with pre and posttest group design dengan 16 subjek penelitian mahasiswa yang dipilih secara alokasi random dan dibagi menjadi dua kelompok. Kelompok 1 adalah kelompok recovery pasif dan kelompok 2 adalah kelompok recovery aktif. Perlakuan latihan yang diberikan berupa aktivitas pull up sebanyak 2 set dengan 7 repitisi selama 30 detik untuk setiap set. Subjek penelitian melakukan pengukuran kadar sTnI dan score of soreness enam jam setelah aktivitas pull up. Hasil: Uji t menunjukkan bahwa peningkatan kadar sTnI pada kelompok recovery pasif (2,37±0,27 μg/l) lebih tinggi dibandingkan kelompok recovery aktif (1,21±0,61 μg/l), dan menunjukkan hasil yang signifikan (p=0,000). Hasil pengukuran score of sereness pada kelompok recovery pasif (1,88±1,25) lebih rendah dibandingkan dengan kelmpok recovery aktif (2,63±1,06), tetapi tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan (p=0,216). Kesimpulan: Recovery aktif lebih baik digunakan untuk pemulihan pasca aktivitas eksentrik dibandingkan dengan recovery pasif.

Item Type: Thesis (Thesis)
Additional Information: KKA KK TKO 16/16 Pri s
Uncontrolled Keywords: Recovery pasif, recovery aktif, skeletal muscle troponin I, score of soreness, aktivitas eksentrik
Subjects: R Medicine > RC Internal medicine > RC1200 Sports Medicine
Divisions: 01. Fakultas Kedokteran
Creators:
CreatorsEmail
HERI PURNAMA PRIBADI, 011414553006UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorSuhartati, Prof., Dr., dr., M.S.UNSPECIFIED
ContributorDamayanti Tinduh, Dr., dr., Sp.KFR-KUNSPECIFIED
Depositing User: sugiati
Date Deposited: 30 May 2017 18:49
Last Modified: 30 May 2017 18:49
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/57816
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item