KONSTRUKSI IDENTITAS ETNIS SIMALUNGUN DI ERA OTONOMI DAERAH DALAM PERSPEKTIF GERAKAN SOSIAL

HADIANI FITRI, 071217047315 (2016) KONSTRUKSI IDENTITAS ETNIS SIMALUNGUN DI ERA OTONOMI DAERAH DALAM PERSPEKTIF GERAKAN SOSIAL. Disertasi thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (abstrak)
Dis. S. 10-16 Fit k abstrak.pdf

Download (111kB) | Preview
[img] Text (fulltext)
Dis. S. 10-16 Fit k.pdf
Restricted to Registered users only

Download (2MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Fitri, Hadiani. 2016. “Konstruksi Identitas Etnis Simalungun Di Era Otonomi Daerah Dalam Perspektif Gerakan Sosial”. Disertasi Program Doktor Ilmu Sosial Fakultas Ilmu Sosial Dan Ilmu Politik Universitas Airlangga. Promotor: Prof. Dr. Hotman Siahaan, Drs. Ko-Promotor: Prof. Dr. Ibnu Hajar Damanik, M.Si. Studi ini bertujuan untuk menghasilkan temuan-temuan berupa konsepkonsep dan proposisi-proposisi tentang konstruksi identitas etnis Simalungun di era otonomi daerah dilihat dari eksternalisasi, objektivasi dan internalisasi dalam perspektif gerakan sosial melalui fenomena Pemilihan Kepala Daerah di Kabupaten Simalungun. Teori yang digunakan yaitu teori konstruksi Peter L. Berger dan teori gerakan sosial Ted R. Gurr. Metode yang digunakan yaitu penelitian kualitatif dengan pendekatan fenomenologi. Lokasi yang dipilih yaitu Pematang Raya, ibukota Kabupaten Simalungun. Jumlah informan 23 orang dan sumber data didapat melalui observasi, wawancara mendalam, teleconference, email, media sosial, institusi seperti KPUD Kabupaten Simalungun, Yayasan Museum Siantar dan internet. Hasil dari studi ini menunjukkan bahwa konstruksi identitas etnis Simalungun di era otonomi daerah berdasarkan dinamika eksternalisasi, proses konstruksi objektivasi dapat mengkonstruksi identitas etnis Simalungun melalui budaya dan organisasi yang ada dan internalisasi sebagai pencurahan diri terhadap gagasan-gagasan dari nilai-nilai kultural, ideologi yang di proses melalui objektivasi. Gerakan sosial etnis Simalungun yang muncul sebagai fenomena dari Pemilihan Kepala Daerah di Kabupaten Simalungun yang berhubungan dengan konstruksi identitas etnis Simalungun. Perseteruan pada Pemilihan Kepala Daerah bukan lagi ditujukan kepada salah satu kontestan atau kontestan lain, tetapi lebih tepat kepada KPUD Kabupaten Simalungun sebagai penyelenggara. Kesimpulan studi ini yaitu konstruksi identitas etnis Simalungun melalui dinamika eksternalisasi, momen objektivasi dan internalisasi saling berhubungan satu sama lain yang tidak dapat dilihat dari satu momen saja yang dalam perspektif gerakan sosial sehubungan dengan fenomena Pemilihan Kepala Daerah di Kabupaten Simalungun menunjukkan bahwa etnis Simalungun masih eksis. Kata kunci: konstruksi identitas, gerakan sosial, pilkada, otonomi daerah, etnis Simalungun

Item Type: Thesis (Disertasi)
Additional Information: KKB KK-2 Dis. S. 10-16 Fit k
Uncontrolled Keywords: konstruksi identitas, gerakan sosial, pilkada, otonomi daerah, etnis Simalungun
Subjects: H Social Sciences > HV Social pathology. Social and public welfare > HV1-9960 Social pathology. Social and public welfare. Criminology > HV697-4959 Protection, assistance and relief > HV3176-3199 Special classes. By race or ethnic group
Divisions: 07. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
HADIANI FITRI, 071217047315UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorHotman Siahaan, Prof. Dr., Drs.UNSPECIFIED
ContributorIbnu Hajar Damanik, Prof. Dr., M.SiUNSPECIFIED
Depositing User: Tatik Poedjijarti
Date Deposited: 05 Jun 2017 16:18
Last Modified: 05 Jun 2017 16:18
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/58066
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item