KECELAKAAN KERJA PADA PENGOPERASIAN CONTAINER CRANE DAN FAKTOR YANG MEMPENGARUHINYA DI PT X SURABAYA TAHUN 2013-2015

LILIAN ENGGAL EKASARI, 101411123106 (2017) KECELAKAAN KERJA PADA PENGOPERASIAN CONTAINER CRANE DAN FAKTOR YANG MEMPENGARUHINYA DI PT X SURABAYA TAHUN 2013-2015. Skripsi thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
Abstrak.pdf

Download (84kB) | Preview
[img] Text (FULL TEXT)
FKM. 11-17 Eka k.pdf
Restricted to Registered users only

Download (757kB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Kegiatan bongkar muat petikemas merupakan kegiatan inti dalam transportasi muatan. Kegiatan bongkar muat pasti memerlukan bantuan alat seperti container crane. Pengoperasian container crane untuk kegiatan bongkar muat pasti memiliki potensi bahaya seperti terjatuh, tertimpah, tertumbuk atau terjepit. Potensi bahaya tersebut jika tidak dikendalikan maka akan menyebabkan kecelakaan kerja yang berakibat pada kerugian ekonomi maupun non ekonomi. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi kejadian kecelakaan kerja pada pengoperasian container crane serta faktor yang mempengaruhinya selama tahun 2013-2015. Penelitian ini adalah penelitian deskriptif dengan menggambarkan variabel yang diteliti secara obyektif. Sumber data penelitian ini adalah laporan kecelakaan kerja tahun 2013-2015 dan wawancara terkait faktor yang mempengaruhi kecelakaan kerja. Hasil penelitian menunjukkan bahwa angka kecelakaan pada pengoperasian container crane masih terus mengalami peningkatan secara berturut-turut dari tahun 2013-2015 yaitu 94, 69, 71. Rata-rata nilai statistik yang meliputi FR, SR dan IR yaitu 476,82, 0 dan 110,33. Angka tersebut tergolong tinggi meskipun angka SR yang didapat adalah 0. Jenis kecelakaan yang sering terjadi yaitu menabrak (84,19%), waktu paling sering terjadi yaitu pada shift 2 (38,46%), lokasi yang sering terjadi kecelakaan yaitu di dermaga internasional (95,3%) dan akibat terbanyak dari kecelakaan adalah kerusakaan properti (96,58%). Untuk faktor yang mempengaruhi terjadinya kecelakaan adalah perilaku tidak aman pekerja, sistem pengawasan, implementasi instruksi kerja, maintenance dan beberapa program terkait pengoperasian container crane yang tidak berjalan. Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa insiden dan frekuensi kecelakaan kerja tinggi meskipun tingkat keparahannya 0. Hal ini dikarenakan sistem pengawasan, implementasi instruksi kerja yang kurang baik serta tidak berjalananya beberapa program terkait pengoperasian container crane. Pelaksanaan program terkait pengoperasian container crane hendaknya dilakukan untuk mengurangi angka kecelakaan kerja pada pengoperasian container crane.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKC KK FKM 11-17 Eka k
Uncontrolled Keywords: kecelakaan, crane, terminal petikemas
Subjects: H Social Sciences > HV Social pathology. Social and public welfare > HV1-9960 Social pathology. Social and public welfare. Criminology > HV675-677 Accidents. Prevention of accidents
Divisions: 10. Fakultas Kesehatan Masyarakat
Creators:
CreatorsEmail
LILIAN ENGGAL EKASARI, 101411123106UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorSho’im Hidayat, dr., M.S.UNSPECIFIED
Depositing User: sukartini sukartini
Date Deposited: 16 Jul 2017 18:23
Last Modified: 16 Jul 2017 18:23
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/58901
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item