PENAMBAHAN MIKROALGA MERAH Porphyridium cruentum PADA PAKAN TERHADAP KECERAHAN WARNA IKAN CUPANG (Betta splendens)

MARDYA SYAIFUDIN SAPUTRA, 141211133065. (2017) PENAMBAHAN MIKROALGA MERAH Porphyridium cruentum PADA PAKAN TERHADAP KECERAHAN WARNA IKAN CUPANG (Betta splendens). Skripsi thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (ABSTRACT)
PK.BP.58-17 Sap p ABSTRACT.pdf

Download (114kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
PK.BP.58-17 Sap p SKRIPSI.pdf
Restricted to Registered users only

Download (688kB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Ikan hias memiliki warna yang cerah dan cemerlang merupakan daya tarik utama ikan hias dalam penentuan nilainya. Semakin cerah warna suatu jenis ikan, maka semakin tinggi nilainya. Salah satu usaha yang dilakukan untuk mendapatkan warna cerah yang merata pakan ikan adalah dengan teknik manipulasi sumber pigmen ke dalam pakan. Saat ini banyak zat perwarna sintetik yang ditambahakan kedalam pakan ikan, namun hasilnya tidak sebagus zat pigmen alami. Mikroalga memiliki potensi berbagai kandungan nilai nutrisi diantaranya pigmen seperti karotenoid dan fikobiliprotein. Mikroalga P. cruentum memiliki banyak kandungan bioaktif, salah satunya yaitu kandungan pigmen fikoeritrin. Fikoeritrin merupakan pigmen utama penghasil warna merah pada struktur tubuh P. cruentum yang dapat dimanfaatkan dalam industri pangan, farmasi maupun kosmetik. Pigmen yang dihasilkan oleh mikroalga dapat digunakan sebagai bahan pewarna alami menggantikan pewarna sintetis. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui penambahan P. cruentum pada pakan dapat memberikan pengaruh terhadap kecerahan warna ikan cupang. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan September-Oktober di Fakultas Perikanan dan Kelautan, Universitas Airlangga. Metode penelitian yang akan digunakan adalah metode eksperimental dengan rancangan acak lengkap. terdiri atas lima perlakuan dan empat kali ulangan. Perlakuan yang digunakan adalah pemberian pakan cacing sebagai kontrol, serta penambahan mikroalga dengan dosis 0%, 1%, 3%, dan 5%. Analisis data yang digunakan adalah statistik dan deskriptif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat kecerahan warna ikan cupang antar perlakuan berbeda nyata (p<0,05). Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa dosis yang memberikan tingkat kecerahan warna ikan cupang adalah dosis 1%.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: PK.BP.58/17 Sap p
Subjects: Q Science > QL Zoology > QL614-639.8 Fishes
T Technology > TS Manufactures > TS2284-2288 Animal feeds and feed mills. Pet food industry
Divisions: 14. Fakultas Perikanan dan Kelautan > Manajemen Kesehatan Ikan & Budidaya Perikanan
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
MARDYA SYAIFUDIN SAPUTRA, 141211133065.UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorLaksmi Sulmartiwi, Dr., S.Pi., MP.UNSPECIFIED
Depositing User: mrs hoeroestijati beta
Date Deposited: 03 Aug 2017 23:06
Last Modified: 03 Aug 2017 23:06
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/59845
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item