FISIOTERAPI PADA NYERI BAHUAKIBAT TENDINITIS SUPRASPINATUS DENGAN METODE PROPRIOCEPTIVE NEUROMUSCULAR FACILITATION (PNF)

Kartika Wulandari, 011310213020 (2017) FISIOTERAPI PADA NYERI BAHUAKIBAT TENDINITIS SUPRASPINATUS DENGAN METODE PROPRIOCEPTIVE NEUROMUSCULAR FACILITATION (PNF). Fakultas Vokasi, Universitas Airlangga. (Unpublished)

[img]
Preview
Text (ABSTRACT)
KKC KK FV.FST.02-17 Wul f ABSTRACT.pdf

Download (458kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
KKC KK FV.FST.02-17 Wul f TUGAS AKHIR.pdf
Restricted to Registered users only

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Tendinitis atau tendonitis adalah gangguan berupa peradangan atau iritasi pada tendon, yaitu suatu kumpulan jaringan ikat berserat yang merekatkan otot dengan tulang. Tendinitis paling sering terjadi di area bahu, pergelangan, lutut, tumit, dan siku. Gangguan ini menyebabkan nyeri dan sakit pada persendian biasanya disertai dengan munculnya tanda-tanda inflamasi (kemerah-merahan, tumor, hangat, nyeri, gangguan fungsional). Tendinitis pada bahu, rotator cuff, dan tendon supraspinatus bisa terjadi radang biasanya sebagai akibat dari terjepitnya struktur-struktur yang ada disekitarnya. Tendinitis supraspinatus adalah peradangan yang terjadi pada tendon otot supraspinatus yang disertai dengan nyeri yang berulang-ulang terutama pada malam hari dan terdapat gangguan gerakan abduksi. Penyebab terjadinya tendinitis supraspinatus adalah adanya cidera langsung dan trauma karena pembebanan yang berlebihan pada otot supraspinatus. Tendinitis supraspinatus merupakan masalah inflamasi paling umum ditemui disekitar sendi bahu. Insiden penyakit ini meningkat 25 kasus per 1000 populasi. Kejadian tendinitis supraspinatus pada laki-laki dibanding perempuan adalah 1:1. Permasalahan yang sering ditemui dimasyarakat yaitu 35% dari mereka mengeluh nyeri bahu bagian anterior dan lateral, sedangkan 65% dari mereka tidak mengeluh apa-apa. di Indonesia hampir 20% dari penduduknya pernah mengalami tendinitis supraspinatus. Penderita terbanyak adalah wanita usia 35-50 tahun. Tujuan dari penatalaksanaan pasien yang mengalami tendinitis supraspinatus adalah mengurangi nyeri, meningkatkan luas gerak sendi, meningkatkan kekuatan otot pada sendi bahu serta mengurangi dan mencegah kemampuan fungsional. Tendinitis supraspinatus dengan penanganan konservatif bisa dilakukan oleh fisioterapi, banyak teknik fisioterapi yang digunakan untuk mengatasi keluhan yang diderita pasien akibat adanya penyakit ini, dan salah satu teknik digunakan adalah terapi latihan dengan metode PNF (Proprioceptive Neuromuscular Facilitation). PNF adalah teknik peregangan yang dimanfaatkan untuk meningkatkan elastisitas otot dan telah terbukti memiliki efek positif pada gerakan aktif dan pasif. Teknik PNF bisa diberikan untuk mengatasi permasalahan yang ditimbulkan oleh pasien tendinitis supraspinatus antara lain : mengurangi nyeri, menambah luas gerak sendi, mempertahankan dan meningkatkan kekuatan otot.

Item Type: Other
Additional Information: KKC KK FV.FST.02/17 Wul f
Subjects: R Medicine > RM Therapeutics. Pharmacology > Including massage, exercise, occupational therapy, hydrotherapy, phototherapy, radiotherapy, thermotherapy, electrotherapy
Divisions: 15. Fakultas Vokasi > Departemen Kesehatan > D3 Fisioterapi
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
Kartika Wulandari, 011310213020UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorINDRAYUNI LUKITRA W., dr., Sp.KFRUNSPECIFIED
Depositing User: mrs hoeroestijati beta
Date Deposited: 10 Aug 2017 21:33
Last Modified: 10 Aug 2017 21:55
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/60261
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item