KEBERLAKUAN NORMATIF KETENTUAN PIDANA UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 2016 TENTANG PENGAMPUNAN PAJAK

MIHWAR ANSHARI, S.H., 031524153048 (2017) KEBERLAKUAN NORMATIF KETENTUAN PIDANA UNDANG-UNDANG NOMOR 11 TAHUN 2016 TENTANG PENGAMPUNAN PAJAK. Thesis thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (abstrak)
abstrak.pdf

Download (177kB) | Preview
[img] Text (full text)
TESIS.pdf
Restricted to Registered users only until 22 September 2020.

Download (1MB)

Abstract

Pada Tahun 2016, Pemerintah Indonesia membuat kebijakan Pengampunan Pajak dengan memakai instrumen undang-undang sebagai dasar hukumnya, yaitu Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2016 tentang Pengampunan Pajak. Alasan Pemerintah Indonesia membuat kebijakan pengampunan pajak, yaitu karena pertumbuhan ekonomi nasional dalam beberapa tahun terakhir cenderung mengalami perlambatan, dan karena banyak harta Warga Negara Indonesia yang ditempatkan di luar wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia. Kebijakan Pengampunan Pajak dilakukan dalam bentuk pelepasan hak negara untuk menagih pajak yang seharusnya terutang. Oleh karena itu, sudah sewajarnya jika Wajib Pajak diwajibkan untuk membayar Uang Tebusan atas Pengampunan Pajak yang diperolehnya. Dalam tesis ini Penulis memfokuskan pada 2 (dua) hal, (1) keberlakuan sanksi pidana dalam Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2016 tentang Pengampunan Pajak; (2) implikasi Ketentuan Pidana Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2016 tentang Pengampunan Pajak terhadap Penyidikan Tindak Pidana Pencucian Uang. Dalam hal ini telah terjadi konflik norma hukum antara Undang- Undang Nomor 11 Tahun 2016 tentang Pengampunan Pajak dengan Undang- Undang Nomor 8 Tahun 2010 Tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang. Hasil penelitian menunjukkan bahwa keberlakuan sanksi pidana dalam Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2016 tentang Pengampunan Pajak setelah tanggal 31 Maret 2017 tidak berlaku. Hal ini sesuai dengan asas perubahan perundang-undangan sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (2) KUHP. Sedangkan implikasi Ketentuan Pidana Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2016 tentang Pengampunan Pajak terhadap Penyidikan Tindak Pidana Pencucian Uang, yang berlaku ialah ketentuan pidana yang diatur dalam Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang, karena mengatur lebih lengkap dan rinci dalam kerangka ketentuan pidana khusus. Hal ini diperkuat oleh Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 57/PUUXIV/ 2016 tentang Uji Materi Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2016 tentang Pengampunan Pajak, yang menyatakan bahwa Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2016 tidak membebaskan peserta Pengampunan Pajak dari sanksi hukum lain di luar sanksi administrasi perpajakan dan sanksi pidana di bidang perpajakan.

Item Type: Thesis (Thesis)
Additional Information: KKB KK-2 THD 18/17 Ans k
Uncontrolled Keywords: Ketentuan Pidana, Pengampunan Pajak, Tindak Pidana Pencucian Uang.
Subjects: K Law
Divisions: 03. Fakultas Hukum
Creators:
CreatorsEmail
MIHWAR ANSHARI, S.H., 031524153048UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorToetik Rahayuningsih, Dr. , S.H., M.Hum.UNSPECIFIED
Depositing User: Unnamed user with email indah.fatma@staf.unair.ac.id
Date Deposited: 21 Sep 2017 16:33
Last Modified: 21 Sep 2017 16:33
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/61656
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item