TEKNIK PEMBEKUAN UDANG VANNAMEI (Litopenaeus vannamei) DENGAN METODE IQF (INDIVIDUAL QUICK FREEZING) DI PT. GRAHAMAKMUR CIPTAPRATAMA, SIDOARJO-JAWA TIMUR

KIBLATIN NIHAYAH, 141311133115 (2017) TEKNIK PEMBEKUAN UDANG VANNAMEI (Litopenaeus vannamei) DENGAN METODE IQF (INDIVIDUAL QUICK FREEZING) DI PT. GRAHAMAKMUR CIPTAPRATAMA, SIDOARJO-JAWA TIMUR. Fakultas Perikanan dan Kelautan, Universitas Airlangga. (Unpublished)

[img]
Preview
Text (ABSTRACT)
PKL.PK.BP.55-17 Nih t ABSTRAK.pdf

Download (148kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
PKL.PK.BP.55-17 Nih t LAPORAN PKL.pdf
Restricted to Registered users only until 27 September 2020.

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Udang dikenal sebagai sumber makanan yang memiliki kandungan protein dan air sangat tinggi, oleh karenanya termasuk kategori bahan pangan yang mudah rusak atau mudah dicemari bakteri pembusuk. Metode pembekuan yang digunakan untuk menjaga kualitas dan kesegaran udang salah satunya adalah metode IQF (Individual Quick Freezer). Metode pembekuan IQF (Individual Quick Freezer) bertujuan agar tiap potong udang yang dibekukan tanpa menempel satu sama lain secara cepat, terus-menerus dan tidak terpotong-potong. Tujuan dari Praktek Kerja Lapang ini adalah untuk mengetahui teknik pembekuan udang vannamei (Litopenaeus vannamei) dengan metode IQF (Individual Quick Freezing) serta kelebihan dan kelemahan teknik pembekuan udang vannamei (Litopenaeus vannamei) dengan metode IQF (Individual Quick Freezing) di PT. Grahamakmur Ciptapratama, Sidoarjo-Jawa Timur. Praktek Kerja Lapang ini dilaksanakan di PT. Grahamakmur Ciptapratama, Kecamatan Buduran, Kabupaten Sidoarjo, Provinsi Jawa Timur pada tanggal 18 Januari - 19 Februari 2016. Metode kerja yang digunakan dalam Praktek Kerja Lapang ini adalah metode deskriptif dengan pengambilan data meliputi data primer dan data sekunder. Teknik pembekuan udang vannamei (Litopenaeus vannamei) dengan metode IQF (Individual Quick Freezing) di PT. GMCP memiliki prinsip membekukan produk secara individu dengan menggunakan hembusan udara dingin. Sumber pendingin yang digunakan pada perusahaan ini adalah amonia cair. Sebelum digunakan mesin IQF diatur suhunya -30 0C sampai dengan -35 0C dengan lama waktu pembekuan 7 sampai 15 menit dan suhu pusat udang -18 0C sampai dengan -22 0C sebagai acuan batas kritis. Kelebihan teknik pembekuan udang vannamei (Litopenaeus vannamei) dengan metode IQF (Individual Quick Freezing) di PT. GMCP adalah waktu pembekuan cepat, kadar air dalam bahan dapat benar-benar habis dan kapasitas produksi besar. Kelemahan pembekuan sistem kontinu adalah kemunduran mutu bahan yang telah dibekukan dapat berlangsung lebih cepat, pelapisan es tidak sempurna sehingga bahan cepat mengalami dehidrasi dan bahan yang dibekukan terbatas pada produk atau bahan pangan yang berukuran kecil saja seperti udang, fillet ikan, buah, dan sayuran.

Item Type: Other
Additional Information: KKC KK PKL.PK.BP.55/17 Nih t
Subjects: Q Science > QL Zoology > QL614-639.8 Fishes
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
KIBLATIN NIHAYAH, 141311133115UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorMuhammad Arief, Ir., M.Kes.UNSPECIFIED
Depositing User: mrs hoeroestijati beta
Date Deposited: 26 Sep 2017 22:51
Last Modified: 26 Sep 2017 22:51
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/61793
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item