PENGARUH PAJANAN KEBISINGAN PESAWAT TERHADAP PENDENGARAN, KADAR KORTISOL DAN KELUHAN KESEHATAN PADA TEKNISI SKADRON UDARA 3 LANUD ISWAHJUDI

RISTYNA CHOIRUNISA, 101311133004 (2017) PENGARUH PAJANAN KEBISINGAN PESAWAT TERHADAP PENDENGARAN, KADAR KORTISOL DAN KELUHAN KESEHATAN PADA TEKNISI SKADRON UDARA 3 LANUD ISWAHJUDI. Skripsi thesis, UNIVERSITAS ARILANGGA.

[img]
Preview
Text (Abstrak)
FKM.183.17 Cho p - Abstrak.pdf

Download (20kB) | Preview
[img] Text (Fulltext)
FKM.183.17 Cho p - Sec.pdf
Restricted to Registered users only until 29 September 2020.

Download (2MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Pajanan kebisingan pesawat dapat menyebaban efek auditori seperti gangguan pendengaran dan efek non auditori berupa stres kerja dan keluhan kesehatan seperti gangguan komunikasi, gangguan fisiologis, dan gangguan psikologis. Stres kerja dapat diidentifikasi melalui peningkatan hormon stres salah satunya dengan mengidentifikasi peningkatan kadar kortisol serum. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh pajanan kebisingan pesawat terhadap gangguan pendengaran, peningkatan kadar kortisol serum, dan keluhan kesehatan pada teknisi. Rancangan penelitian ini merupakan penelitian observasional analitik dengan pendekatan cross sectional. Responden penelitian berjumlah 22 orang yang terdiri dari dua kelompok yaitu kelompok teknisi dan kelompok non teknisi. Kelompok teknisi adalah kelompok yang terpajan bising tinggi sedangkan kelompok non teknisi adalah kelompok kontrol yang terpajan bising rendah. Pengambilan sampel dilakukan dengan metode simple random sampling. Penelitian ini melakukan pengukuran tingkat kebisingan pesawat menggunakan Sound Level Meter sebanyak empat kali pengukuran. Kebisingan pesawat di area flightline melebihi Nilai Ambang Batas yang ditetapkan yaitu 85 dBA. Hasil studi menyebutkan terdapat perbedaan gangguan pendengaran dan kadar kortisol serum pada teknisi dan non teknisi (Independent ttest; p=0,030 dan p=0,048). Kebisingan pesawat tidak berpengaruh terhadap peningkatan kadar kortisol serum (regresi linier berganda, p=0,051). Namun kebisingan pesawat berpengaruh terhadap gangguan pendengaran teknisi (30% teknisi mengalami tuli perseptif dan 10% mengalami tuli konduktif) dan keluhan kesehatan berupa gangguan psikologis (regresi logistik, p=0,04). Kesimpulan yang dapat diambil adalah kebisingan pesawat berpengaruh terhadap gangguan pendengaran dan gangguan psikologis teknisi namun tidak berpengaruh terhadap peningkatan kadar kortisol serum. Disarankan bagi peneliti selanjutnya untuk mengukur kadar kortisol serum sore hari jika ingin melihat pengaruh pajanan kebisingan terhadap peningkatan kadar kortissol serum.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKC KK FKM.183.17 Cho p
Uncontrolled Keywords: Kebisingan Pesawat, Kortisol serum, Tuli Perseptif, Keluhan Kesehatan.
Subjects: R Medicine > RA Public aspects of medicine
Divisions: 10. Fakultas Kesehatan Masyarakat
Creators:
CreatorsEmail
RISTYNA CHOIRUNISA, 101311133004UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorSoedjajadi Keman, Prof., dr., M.S., Ph.DUNSPECIFIED
Depositing User: Unnamed user with email binkol@lib.unair.ac.id
Date Deposited: 05 Dec 2017 17:38
Last Modified: 05 Dec 2017 17:38
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/61936
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item