PENGARUH INTENSITAS CAHAYA YANG BERBEDA TERHADAP JUMLAH KANDUNGAN KLOROFIL a dan b SERTA PERTUMBUHAN POPULASI Tetraselmis suecica PADA SKALA LABORATORIUM

DAVID ALFALAH, 141211133006 (2017) PENGARUH INTENSITAS CAHAYA YANG BERBEDA TERHADAP JUMLAH KANDUNGAN KLOROFIL a dan b SERTA PERTUMBUHAN POPULASI Tetraselmis suecica PADA SKALA LABORATORIUM. Skripsi thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (ABSTRACT)
KKC KK PK BP 124-17 Alf p-Abstrak.pdf

Download (71kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
KKC KK PK BP 124-17 Alf p.pdf
Restricted to Registered users only until 3 October 2020.

Download (1MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Mikroalga merupakan tanaman yang paling efesien dalam menangkap dan memanfaatkan energi matahari dan CO2 untuk keperluan fotosintesis. Hal ini menyebabkan mikroalga memiliki waktu pertumbuhan yang cepat dibandingkan dengan tanaman darat (Uju dan Wahyuni, 2007). Tetraselmis suecica merupakan mikroalga dari golongan alga hijau. Tetraselmis suecica berupa sel tunggal yang berdiri sendiri-sendiri dengan ukuran 7-12 mikron. Tetraselmis suecica merupakan pakan yang efektif bagi larva karena tidak mempunyai dinding sel dan mudah dicerna. Tetraselmis suecica Memiliki kandungan klorofil a dan b yang dipengaruhi oleh intensitas cahaya dan digunakan untuk melakukan proses fotosintesis. Penelitian ini bertujuan untuk mengatahui apakah terdapat pengaruh perbedaan terhadap pertumbuhan dan jumlah kandungan klorofil a dan b Tetraselmis suecica yang diberi intensitas cahaya yang berbeda dan mengetahui intensitas cahaya optimum yang dapat meningkatkan pertumbuhan dan kandungan klorofil a dan b pada kultur Tetraselmis suecica Metode Penelitian yang digunakan adalah metode eksperimental. Penelitian dilakukan di Laboratorium PT. Central Pertiwi Bahari Situbondo, Jawa Timur selama 7 hari. Bahan Penelitian yang digunakan adalah Tetraselmis suecica yang dikultur dalam botol kaca 350 ml, pupuk Walne, klorin dan Na Thiosulfat. Sedangkan alat penelitian yang digunakan adalah botol kaca volume 300 ml, mikroskop, haemocytometer, refraktometer,blower, pH meter, termometer, lux meter dan Spektrofotometer. Rancangan penelitian yang digunakan adalah Rancangan Acak Kelompok (Rak) yang terdiri dari 5 kelompok dan 4 ulangan yaitu perlakuan intensitas cahaya 3500 lux (perlakuan A), 4000 lux (perlakuan B), 4500 lux (perlakuan C), 5000 lux (Perlakuan D) dan 5500 lux (Perlakuan E). Parameter utama yang diamati adalah pertumbuhan dan kandungan klorofil a dan b Tetraselmis suecica Parameter penunjang yaitu data kualitas air. Hasil penelitian menunjukan Intensitas cahaya tidak berpengaruh nyata (P>0,05) terhadap pertumbuhan dan jumlah kandungan klorofil Tetraselmis suecica sedangkan konsentrasi terbaik untuk pertumbuhan Tetraselmis suecica yaitu pada perlakuan C (4500 lux) sebesar 2,36x106 sel/ml. Dan untuk konsentrasi terbaik untuk kandungan klorofil a dan b adalah pada perlakuan B (4000 lux) sebesar 0,025804 μ/ml.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKC KK PK BP 124-17 Alf p
Uncontrolled Keywords: Light Intensity; Chlorofiles; Population Growth Tetraselmis suecica ; Laboratory Scale
Subjects: S Agriculture > SH Aquaculture. Fisheries. Angling > SH1-691 Aquaculture. Fisheries. Angling > SH201-399 Fisheries > SH388.7-391.5 Algae culture
Divisions: 14. Fakultas Perikanan dan Kelautan
Creators:
CreatorsEmail
DAVID ALFALAH, 141211133006UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorEndang Dewi Mashitah, Dr.UNSPECIFIED
ContributorPrayogo, S.Pi., M.Si.UNSPECIFIED
Depositing User: Mrs. Djuwarnik Djuwey
Date Deposited: 02 Oct 2017 23:08
Last Modified: 02 Oct 2017 23:08
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/62323
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item