PENJUALAN DAN IKLAN BISKUIT DI SURABAYA TAHUN 1900-1942

Yeni Masfiyah, 121311433055 (2017) PENJUALAN DAN IKLAN BISKUIT DI SURABAYA TAHUN 1900-1942. Skripsi thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
FS Sej 27-17 Mas p Abstrak.pdf

Download (63kB) | Preview
[img] Text (FULLTEXT)
FS Sej 27-17 Mas p Sec.pdf
Restricted to Registered users only until 23 October 2020.

Download (2MB) | Request a copy
Official URL: http://lib.unair.ac.id

Abstract

Skripsi ini membahas tentang Penjualan dan Iklan Biskuit di Surabaya Tahun 1900-1942. Penjualan biskuit di Surabaya bergantung pada impor dan hasil produksi. Salah satu trategi penjualan biskuit baik dari impor maupun produksi di Surabaya melalui promosi iklan media cetak. Permasalahan yang diteliti adalah bagaimana biskuit diimpor ke Surabaya hingga memunculkan industri biskuit di Surabaya baik yang berskala kecil maupun besar. Permasalahan lainnya yang juga diteliti adalah bagaimana perkembangan desain komunikasi visual iklan biskuit dan wacana yang disampaikan melalui iklan biskuit. Penelitian ini menggunakan metode penulisan sejarah meliputi pengumpulan data (heuristik), kritik sumber, interpretasi, dan historiografi. Data yang digunakan dalam penelitan adalah arsip dari biro statistik ekspor-impor, koran, dan buku yang diterbitkan sejaman. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemenuhan kebutuhan biskuit orang-orang Eropa bergantung pada impor dan hasil produksi. Biskuit didatangkan dari Eropa menggunakan kapal. Keberadaan biskuit impor di Surabaya telah memberi pemasukan bagi otoritas pelabuhan dan pemerintah melalui pajak yang dikenakan. Berkembangnya kegiatan impor biskuit menumbuhkan berbagai aktivitas ekonomi baru, seperti kemunculan importir, toko yang menjual biskuit, penjual biskuit keliling, hingga terbentuknya industri biskuit lokal yang terdiri atas toko roti dan pabrik biskuit. Pabrik biskuit yang pernah berdiri di Surabaya adalah “Lie Sin” Biscuitfabriek dan “Pelangi” Biscuitfabriek. Produksi biskuit di Surabaya tidak bisa berjalan tanpa adanya bahan-bahan baku pembuatan biskuit seperti tepung gandum, coklat, susu, dan sebagainya yang didatangkan dari luar negeri. Biskuit sebagai makanan khas Eropa dikonsumsi dalam dua situasi, yaitu saat bersantai di sore hari dan jamuan makan malam. Inovasi kemasan berbahan kertas menjadikan biskuit makanan yang dapat dikonsumsi kapan pun dan di mana pun. Produsen biskuit memperkenalkan dan memasarkann produknya melalui iklan di surat kabar. Jumlah impor biskuit, besarnya permintaan, tarif iklan, dan kondisi ekonomi serta politik global sangat mempengaruhi iklan biskuit. Iklan biskuit mengalami perkembangan dari waktu ke waktu baik dari komunikasi visual maupun wacana di dalamnya. Desain komunikasi visual iklan biskuit secara bertahap dimulai dari penggunaan tulisan, pencantuman logo, gambar bentuk biskuit, kemasan biskuit, manusia, aktivitas manusia, hingga pemandangan alam. Wacana yang dibawa oleh iklan biskuit juga berkembang dari sebatas wacana yang berkaitan dengan biskuit hingga kehidupan sosial masyarakat.

Item Type: Thesis (Skripsi)
Additional Information: KKB KK2 FS.Sej.27/17 Mas p
Uncontrolled Keywords: iklan biskuit, penjualan biskuit, Surabaya
Subjects: H Social Sciences > HC Economic History and Conditions > HC10-1085 Economic history and conditions
Divisions: 12. Fakultas Ilmu Budaya > Ilmu Sejarah
Creators:
CreatorsEmail
Yeni Masfiyah, 121311433055UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameEmail
ContributorIkhsan Rosyid Mujahidul Anwari, M.AUNSPECIFIED
Depositing User: Mr Binkol2 2
Date Deposited: 19 Dec 2017 21:13
Last Modified: 19 Dec 2017 21:13
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/64468
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item