INDEKS PREDIKSI KEAMANAN PENGOBATAN SENDIRI MASYARAKAT MAKASSAR

RUSLI, 101217087343 (2017) INDEKS PREDIKSI KEAMANAN PENGOBATAN SENDIRI MASYARAKAT MAKASSAR. Disertasi thesis, Universitas Airlangga.

[img]
Preview
Text (abstrak)
abstrak.pdf

Download (29kB) | Preview
[img] Text (full text)
DISERTASI RUSLI 101217087343.pdf
Restricted to Registered users only until 24 October 2020.

Download (2MB)

Abstract

Keamanan pengobatan harus menjadi perhatian terutama bagi masyarakat yang memutuskan untuk melakukan pengobatan sendiri. Pengobatan yang tidak rasional berdampak terhadap efek yang tidak diinginkan. Tujuan penelitian ini adalah menganalisis beberapa indikator keamanan pengobatan untuk dijadikan sebagai indeks keamanan pengobatan dan hubungan literasi kesehatan dan keamanan pengobatan sendiri. Jenis penelitian adalah survey menggunakan rancangan penelitian cross sectional study. Lokasi penelitian wilayah kota Makassar dengan 4 wilayah yaitu 1. Utara 2. Timur 3. Selatan dan 4. Barat. Tempat penelitian adalah apotek dan toko obat. Jumlah sampel apotek sebanyak 84 dan 21 toko obat . Setiap apotek atau toko diambil 3 sampai 4 responden. Besar sampel adalah 400 responden. 306 untuk responden yang datang membeli obat di apotek dan 96 responden yang datang membeli obat di toko obat. Teknik sampling adalah multistage random sampling. Analisis statistik dan pengolahan data menggunakan Analisis Faktor Konfirmatori.Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuisionar terstruktur. Hasil penelitian menunjukkan bahwa karakteristik sosial ekonomi berpengaruh terhadap jumlah dan karakteristik responden melakukan pengobatan sendiri. Jarak tempat tinggal dan sarana fasilitas yang representatif dari tempat pelayanan obat merupakan alasan responden memilih apotek atau toko obat. Literasi kesehatan berpengaruh terhadap pengetahuan, pemahaman dan komitmen responden untuk mengolah suatu informasi yang didapatkan menjadi suatu keputusan dalam melakukan pengobatan sendiri. Penggunaan obat untuk tujuan pengobatan sendiri harus mengacu pada indikator keamanan pengobatan untuk meyakinkan agar responden aman terhadap obat yang digunakan untuk mengatasi keluhan sakit yang dialami. Dari enam indikator pengobatan didapatkan nilai skor penyusun indeks keamanan pengobatan dengan 3 kategori yaitu Kurang (<1,64), Cukup (1,64-<3,28), Aman (3,28). Berdasarkan indeks keamanan pengobatan diperoleh bahwa responden yang melakukan pengobatan sendiri di apotik atau toko obat untuk mengatasi keluhan sakit 281 (70,3%) berada pada kategori aman. Hasil analisis hubungan literasi kesehatan dan keamanan obat 0,64 (p=0,0067) menunjukkan bahwa semakin baik pengetahuan dan pemahaman terkait penggunaan obat untuk digunakan pada pengobatan sendiri maka literasi kesehatan kesehatan sesorang semakin baik dan keamanan obat yang digunakan semakin aman

Item Type: Thesis (Disertasi)
Additional Information: KKC KK Dis IK 22/17 Rus i
Uncontrolled Keywords: Pengobatan Sendiri, Keamanan Pengobatan, dan Indeks Prediksi Keamanan Pengobatan
Subjects: K Law > K Law (General) > K1-7720 Law in general. Comparative and uniform law. Jurisprudence > K(520)-5582 Comparative law. International uniform law > K3566-3578 Public health
Divisions: 09. Sekolah Pasca Sarjana > Ilmu Kesehatan Masyarakat
Creators:
CreatorsNIM/NIDN
RUSLI, 101217087343UNSPECIFIED
Contributors:
ContributionNameNIDN/NIDK/NUP
ContributorChatarina U. Wahyuni, Prof. Dr. , dr., M.S., MPHUNSPECIFIED
Depositing User: Unnamed user with email indah.fatma@staf.unair.ac.id
Date Deposited: 23 Oct 2017 19:55
Last Modified: 23 Oct 2017 19:55
URI: http://repository.unair.ac.id/id/eprint/64568
Sosial Share:

Actions (login required)

View Item View Item